Monday, March 30, 2009

BDH 1791 ... lesen terbang ke apa?


Sebenarnya perkara ini terjadi Jumaat lepas. Aku dah lupakan pun, tapi kebetulan siang tadi masa belek-belek kad memori terserempak dengan gambar van ini. Aku cuba imbas kembali, apa hal gambar van yang tak bermotif ni ada dalam memori kad kamera digital aku.

Bila aku fikir-fikirkan kembali, barulah aku ingat. Pemandu van inilah yang buat kurang ajar dengan aku.

1 - 'Double line', ikut sedap kepala berjambul dia aje, potong 'q'... cilok depan aku.

2 - Himpit kereta kancil aku, dan dengan selamba badaknya, marah aku macam aku pulak yang buat salah.

3 - Langgar lampu merah.

Hari yang sama juga, lebih kurang 15 minit dari kejadian pertama dengan van balaci mana pun aku tak tahu ni, insiden yang sama berulang kembali di depan tol Sungai Buloh menuju ke Tol Rawang. Aku tak sempat nak ambil gambar van yang satu lagi tu, sebab... tak guna pun. Bukannya ada JPJ atau Polis Trafik yang nak buat pantauan atau periksa semula pemandu van ini sama ada lesen mereka ni lesen terbang atau pun memang jalanraya tu, atas nama mak abah mereka.

Persoalannya sekarang, kenapa hina-dina betul sikap pemandu di Malaysia. Tak ada adab sopan langsung. Pantang nampak kereta kecil sikit, mulalah nak menghimpit, nak cucuk-cucuk angin dan hon tak tentu pasal.

Kalau diikutkan, hati aku ni dah bengkak sebab menahan marah dan geram dalam hati. Hampir setiap hari, ada saja yang nak buli aku. Tapi, bila aku memandu kereta Waja... tak ada pula yang berani nak buat kurang ajar. Bila aku pandu Satria, ada saja mamat-mamat 3 siku, kepala letak dekat lutut.... ajak 'race'.

Ohai....

Bangang tahap melaun betullah! Kalau nak race atau nak nyawa melayang, bukan di jalanraya. Setiap kali kalau aku terserempak dalam 'jammed' yang berpunca dari kemalangan, aku bukannya simpati... tapi memaki. Selalunya, orang yang berlanggar tu... orang yang pandu kereta macam pelesit. Kalau mati tak menyusahkan orang tak apa. Sudahlah mati satu hal.... mayat terdampar tengah-tengah jalan. Tunggu polis datang dulu. Ambil laporan... mayat sampai darah keringlah orang tak angkat. Baris kereta semakin panjang.

Orang bukan sedih tapi menyampah...
ayat ni yang orang selalu cakap...

Mati pun menyusahkan orang!

Kepada pemandu-pemandu yang baran tak tentu pasal....
fikir jalanraya mak dan abah mereka punya...
dan juga kepada mereka yang rasa nak bunuh diri....

Fikir nyawa sendiri cukuplah...
Kalau nyawa dah melayang...
siapa nak bayar hutang kereta tu?
Mayat kau?