Tuesday, March 24, 2009

Hari AKU... KONVOLAH...APA LAGI?

Sedikit lewat, tapi tidak mengapa. Aku masih ingin berkongsi berkenaan hari bahagia seorang AKU (dengan maksud AKU... maknanya AKULAH!)

Imbau kembali, lebih kurang empat tahun yang lalu, pertama kali aku memohon restu umi dan abah untuk sambung belajar. Mereka memang gembira, sebab sebetulnya waktu itu aku baru sahaja selesai menamatkan pengajian di sebuah institusi pengajian tinggi (tak perlulah disebut berulangkali di mana...?).

Namun, bila mereka tahu yang aku ingin melanjutkan pelajaran bukan dalam jurusan undang-undang... mereka terkejut. Persoalan yang timbul dari mereka... kenapa penulisan dan bukannya undang-undang?

"Dah bosan dengan perundangan. Nak cuba penulisan pulak!"

Memang benar aku dah jemu dengan perundangan. Aku masih terdengar-dengar suara pensyarah yang tidak puas hati dengan undang-undang di negara kita. Masih tidak punya undang-undang sendiri dan berpaksikan undang-undang yang diperkenalkan oleh British. Jangan lupa, bukankah Malaysia di bawah naungannya dan termaktub dalam negara-negara komenwel? Oh ya!

Sebetulnya, aku memang mencintai bidang perundangan juga penulisan. Awalnya, aku ingin menjadikan undang-undang sebagai tunjang kerjaya dan penulisan pula untuk ruang aku menyebarkan pemikiran.

Takdir telah memandu aku ke arah yang aku sendiri tidak pernah terfikir. Satu perbincangan di dalam kelas telah menerbitkan rasa jijik aku untuk bergelar pengamal undang-undang. Jangan tak tahu, aku pernah menjadikan Karpal Singh (Singh Is Kinng) dan juga Azalina Othman sebagai idola. Opps... dulu ya? Sebelum mata ku celik.

Satu insiden, yang hebat diperdebatkan bukan saja di parlimen malah di setiap kelas yang aku ikuti. Amboi! Muaknya aku dengar. Suara-suara kecil tak habis menempelak perundangan Malaysia yang terus kukuh di situ. Ah, jawabnya... aku malas nak teruskan lagi. Tambah pula bila melihat si Hanif, terlepas dan bebas. Mampuslah! Jadi, selamat tinggal cintaku bernama undang-undang tak bermata.

Aku sendiri tertanya-tanya, apa sudahnya jalan hidupku. Aku lebih banyak berkira-kira itu dan ini sehinggalah di satu hari, adikku, Ayuz datang menyapa.

"Apa kata kau isi borang masuk belajar ASK ni? Lagipun, kau memang suka menulis, kan?"

Di sini aku perlu ucapkan terima kasih pada satu-satunya adik, jiwa dan nyawaku. Kalau tidak kerana dia... mungkin aku masih tidak mengenal potensi dan jiwaku sendiri. Along juga, seorang kakak yang paling 'cool'. Tak perlu cakap banyak, tapi dia antara orang yang sentiasa memberi kata-kata perangsang dan semangat. Buatkan aku mengenal lemah dan kekuatan diriku sendiri. Along, gua caya sama lu!. Abah dan Umi tak menghalang, malah masing-masing menasihatkan aku sebelum menjejakkan kaki ke ASK.

"Kalau itu pilihan kau, buat yang terbaik"

Aku juga sampaikan khabar ini kepada seseorang dan satu-satunya jejaka yang bertakhta dihati. Yang hari ini ku gelar sebagai kenangan. Nasihatnya bagai orang acuh tak acuh, tapi cukup bermakna untuk aku kenang sampai bila-bila.

"Awak kalau dah masuk tempat macam tu, jaga diri elok-elok. Tempat macam tu bukan boleh percaya sangat. Silap-silap, awak lupakan saya pulak"

Ingin rasa dihati untuk aku membalas, tapi bibirku kelu. Kalaulah hari itu bisa kembali akan ku katakan

"Cukuplah kalau awak percayakan saya"

Itu semua kenangan. Kenangan yang tidak akan terluputkan dan terus mekar dalam memori. Dia masih selalu ada dalam hidup dan juga hatiku. Ya, aku memegang kata-kata Imaan. Biar hubungan kasih dari hati itu telah terkubur, tapi sayang yang terjalin antara manusia... terlalu sia-sia untuk kita putuskan. Si dia yang bergelar kenangan kekal sebagai kawan dan sahabatku.

"Awak, terima kasih kerana selalu ada."

ASK...
cintaku terus mekar. Pada hidup, pada erti kehidupan dan pada erti setia-kawan.
ASK...
cintaku tidak akan luput. Pada keilmuan, kekitaan dan kecintaan pada bahasa dan bangsaku.
ASK...
aku terlalu bertuah pernah berjalan, belajar, tidur dan hidup di atas namamu.

Majlis konvo yang berlangsung, (ketepikan haru-biru yang turut terjadi... okay?) membuatkan aku sayu. Sayu melihat wajah teman yang aku sayang untuk sekian kalinya. Sayu menghirup udaranya setelah sekian lama. Sayu... kerana tidak bertemu dengan insan-insan yang menjadikan aku insan dan bukannya manusia. Sayangnya, mereka tidak ku temu. Ada yang sedang bercuti... ada yang sedang berkerja dan ada pula yang sudah menyahut seruan Illahi.

Dikesempatan ini, aku ingin mengucapkan jutaan terima kasih. Insya-Allah, segala ilmu yang telah dicurahkan akan aku ikuti. Sesungguhnya, tanpa anda semua, diri ini masih lagi dangkal dan hilang.

Terima kasih dunia, nyawa dan syurgaku :

Abah dan Umi
Along
Ayuz

Ahli Baru :
Abg Zamri
Miqhail (Pari kecilku)

Guru-guru:

Allahyarham Tuan Haji Zubir Ali
Tuan Haji Ghazali Abdullah
Tuan Haji Abd Rahim Abdullah
En Ridzuan Harun
Puan Sujiah Salleh
En Hassan Muthalib
En Rosman Ishak
Pak Mohamad Ali Majod
En Mohd Zaki Abd Rahim
En Zakaria Ariffin
En Mohamad Sukarno Abdul Wahab
En Jefry Talib
En Namron
Puan Juhara Ayob

Sahabat-sahabat:
Ayshah Tahar
Harvinder Gill

Viva El Divo:
Fatimah
Jiha
Airull
Nurul Mardhiah
Roydy Anuar
Salwa

Teman-teman:
Kak Afna
Along Bib
Fieda
Tarmizi
Mizi

Juga minta maaf kepada sesiapa yang namanya terlupa untuk aku senaraikan. Kalau teringat, insya-Allah akan aku isikan kemudian.

Kepada En Wan (En Ridzuan), maaf kerana saya terpaksa 'durhaka' dengan berdegil meletakkan juga gambar En Wan di blog saya. Saya bangga jadi anak murid En Wan dan selamanya akan terus jadi anak murid (yang nakal mungkin) En Wan.