Tuesday, August 30, 2011

Rendang Hari Raya

Menjelang hari raya, pastinya ramai yang sedang sibuk membuat persiapan terakhir. Tidak kisahlah, sama ada membeli belah atau pun memasak makanan wajib untuk menyambut hari raya seperti rendang, ketupat, lemang dan dodol. Kalau tentang bab melemang, aku memang tak pandai. Menganyam ketupat pun, GAGAL. Perkara yang paling mudah aku buat dan bolehlah diberikan pengiktirafan sebagai Master, memasak rendang. Rendang daging, ayam, paru... apa juga jenis rendang. Insya-allah, bisa aku selesaikan. Terpulang kepada lidah masing-masing merasa sama ada sedap atau pun tidak.

Menurut kata umi pula, sedap itu hanyalah bonus. Kalau memasak sudah cukup rasa, itu pun lebih dari memadai. Bak kata oranglah, lidah lain-lain. Citarasa pun, lain-lain. Aku suka pedas, ada yang suka kurang pedas. Ada yang suka masin dan yang suka masin, memang ada potensi dapat darah tinggi. Kurang-kurangkan garam dalam masakan ya! Hehehe.

Baiklah, raya Aidilfitri kali ini aku tidak ke mana-mana. Along dan keluarganya pulang ke kampung abang Zamri di Perak. Ayuz pula akan merayakan hari raya pertama sebagai isteri ke rumah mertuanya. Yang tinggal, hanyalah aku. Aku, umi dan abah. Wah, seronok tau! Jadi anak bongsu. Dimanja-manjakan dan memanja-manjakan! Hahaha.

Apa-apa pun, itu bukan alasan untuk aku meninggalkan dapur. Waktu inilah paling sesuai untuk aku menajamkan kemahiran memasak. Sedia untuk lihat masakan rendang ayam dari aku? Hehehe. Kalau nak cuba, pun boleh.

Maaflah ya, tak ingat pula nak ambil gambar bahan-bahannya. Maklumlah, chef lantik sendiri. Ini pun, umi dah pandang pelik. Kenapalah memasak pakai telefon bimbit di tangan? Maaf ya, umi. Dah jadi tabiat! Memasak dan ambil gambar...


Tumis bawang putih, bawang merah, halia, lengkuas dan serai


masukan serbuk ketumbar


masukan cili (kalau cili padi pun sedap!)


taburkan garam, kacau dan tunggulah sampai sebati


masukan santan


ayam


masukan daun limau dan kerisik


masukan daun kunyit


Siap! Hehehe. Apa lagi? Serang!!!