Sunday, August 21, 2011

Bermulanya... satu kegilaan!

Aku masih ingat lagi, setelah selesai sesi persekolahan di St Mary, aku sambung belajar ke peringkat STPM dan bersekolah di CBN. Sebelum bermulanya sesi persekolahan, macam biasalah ada sesi suai kenal dan beramah mesra. Bak kata orang, sesi pemecahan ais (breaking the ICE).

Satu tugasan diberikan, pelajar harus memilih pelajar yang masih belum dikenali dan bertanyakan soalan tentang dirinya. Satu sebab yang buatkan aku suka sangat sesi ini, dapat bercakap! Aku memang suka bercakap. Bila aku nak bercakap, aku bercakap tanpa henti. Bila aku berhenti bercakap, aku tak bercakap sampai satu saat yang membuatkan orang merayu suruh aku bercakap. Yang penting, aku bercakap bukan untuk suka-suka tetapi ada perkara yang mahu dibicarakan. Bukan omongan kosong!

Masih aku ingat lagi, apabila aku dan pasangan pelajar yang melaksanakan tugasan ini dipanggil ke hadapan untuk bercerita tentang kisah masing-masing. Kisah yang diceritakan tadi. Aku pun bercerita sampai membuatkan satu kelas tak berhenti ketawa. Pelik, aku bukan buat lawak. Hmmm. Bila aku pandang ke arah cikgu, dia kata...

"Good Shai, you enlightened up the atmosphere!"

Wah, agak tersipu-sipu malu juga bila dengar cikgu berkata begitu. Bila tiba giliran pelajar (yang berpasangan dengan aku menyelesaikan tugasan) tadi bercerita tentang aku, aku pun tak sangka itulah aku! Dalam teks yang dibacanya untuk dikongsi bersama seisi kelas...

"Shai is very active girl as she does everything and anything in her free time including, sketching, writing, singing, dancing, collecting articles and pictures, collecting lyrics, watching movies, listening to the music and cooking...

"...and not to forget, sleep as well," aku menyampuk dan sekali lagi membuatkan kelas ketawa sakan.

Mengenangkan kembali apa yang dikatakan pelajar tadi, rasanya seperti banyak yang sudah tidak mampu aku buat sejak bergelar dewasa ini. Mana tidaknya, waktu lapang pun seakan berkurangan kerana tanggungjawab bertambah. Tidak seperti dulu, tanggungjawab hanya pada diri dan pelajaran. Itupun, aku tidak laksanakan dengan sebaik mungkin.

Alhamdulillah, kini apabila sudah meningkat dewasa aku lebih menghargai kehidupan dan setiap kali kelapangan masa yang ada akan aku isikan dengan kerja. Hehehe.

Bukan semuanya aku lupakan terus. Ada yang masih aku buat, seperti menulis dan melukis. Kalau bab menyanyi, masa buat kerja dan pandu kereta pun aku masih mampu menyanyi. Tak begitu?

Yang sudah lama aku tak buat, memasak. Maklumlah, setiap hari keluar awal pagi dan sampai ke rumah pula sudah lewat senja. Mujur aku tinggal di rumah umi dan abah, setiap kali pulang sudah ada makanan. Terima kasih, umi dan abah. Tidaklah aku kelaparan dan keseorangan. Hehehe.

Jadi, aku sudah ambil keputusan. Keputusan itu juga aku beritahu kepada umi. Mulai sekarang, setiap hari hujung minggu dan setiap kali aku bercuti, biarkan aku yang sediakan makanan dan memasak. Aku juga tekad untuk mencari resepi-resepi baru, supaya dapat merasakan masakan-masakan lain.

Bagi memastikan keputusan yang aku ambil tidak bertemu titik noktah, aku memburu resepi-resepi baru dan yang menjadi mangsa, 2 kenalan baru di Twitter. Rose Sandlin (Montana, US) dan Sahir Danyal (Manchester).

Alhamdulillah, kedua-dua mereka tidak pernah lokek dalam berkongsi resepi. Aku juga merujuk kepada carian di google dan video di laman Youtube. Menambah lagi keseronokan memasak ini, rancangan kegemaran di televisyen juga sudah berubah. Aku pasti tidak akan terlepas rancangan Hell's Kitchen, Masterchef, Top Chef dan saluran televisyen pun sudah berubah, Asian Food Channel (AFC).

Jangan tak tahu, sedang aku sibuk-sibuk memasak pun aku boleh tiru gaya Ramsay dari Hell's Kitchen.

"Oh, give me a break!" Hahaha.

* Bermulanya satu kegilaan yang dulunya terpadam seketika. Aku memang suka memasak. Lebih suka bila apa yang aku masak, habis dimakan. Itu maknanya,... sedap! Lalalala.