Tuesday, August 16, 2011

Kabhi Kushi Kabhi Ghum?

Wah, tajuk filem Hindi. Apa kena mengena pula dengan kisah aku hari ini?

Cukuplah aku katakan, sedang dilanda ribut taufan untuk sekian kalinya. Bukan. Tidak ada kena mengena dengan ribut dalam hati. Bila hal ini berlaku, hati aku tak terganggu pun. Mungkin disebabkan sudah terbiasa. Ribut ini pernah menyerang Aman Puri dan kini ributnya semakin tidak dipeduli. Tidak dipeduli sebab dah faham kesudahan ribut ini.

Setelah hampir setahun lebih usia kesengsaraan yang berpusat di benak, dan hari ini aku temui katarsis. Alhamdulillah. Syukur kepada Allah. Akhirnya segalanya selesai dan aku bicara kepada pegasas terbinanya ruang 4 segi yang menjadi punca rezeki.

"Nampaknya, tinggal kita seperti mula-mula dahulu dan harap ini satu permulaan yang amat baik."

Aku tahu, semua pihak sudah cuba yang terbaik untuk memastikan kapal ini terus berlayar. Walau sekecil zarah, sumbang setiap ahli sangatlah penting. Jadi, aku tahu bagaimana sedikit goyah perjalanan kapal ini kerana aku telah menjadi saksi hampir 3 tahun. 3 tahun bukanlah masa yang singkat. Malah, aku sendiri pernah terfikir untuk beralih kapal kerana tidak tahan dengan karenah anak-anak kapal dan bencana yang melanda. Sebagai anak kapal, objektif yang dipegang aku tidak terusik. Aku meneruskan kemudi yang terletak di bahu. Yang pergi, biarkan pergi sepertimana yang pernah aku kata,

"Tak guna simpan benda yang membusuk!"

Membaca dan mendengarnya pun perit tapi, itulah hakikat kehidupan. Adakalanya bergembira dan adakalanya bersedih. Setiap perhubungan akan diiringi rencah ini. Waima kenalan di laman sesawang sekalipun. Dan sepertimana yang pernah aku katakan di dalam Rindu Pada Matahari...

"Bila kita lihat bulan, pasti ada cahaya."

* Dapat SMS dari umi, dia suruh aku tengok kasut yang aku pakai. Alamak, dah sebiji macam adegan filem Kabhi Kushi Kabhi Ghum. Tersalah pakai kasut. Lain-lain sebelah. Hehehe. Mungkin itu petanda dan nasib baik, aku berseorangan hari ini!