Tuesday, April 5, 2011

Sentuhan Imaginasi seorang AKU : Poster Perkahwinan FirSha

Tidaklah aku menyangka, perkara dan benda yang selama hari ini aku buat suka-suka atau sekadar mengisi kelapangan masa dan jiwa dapat membantu seseorang. Oh, aku bukan orang budiman ya. Sekadar membantu apa yang boleh. Kalau tidak boleh dengan wang ringgit, kudrat masih boleh digunakan untuk membantu. Betul tak?

Dulu, aku melukis atau main cantum-cantum gambar sekadar suka-suka. Perasan pun ada juga! Lalalala... tak percaya? Huh, tengok sajalah album gambar dalam koleksi muka buku aku. Pasti kalian pun gelak guling-guling menatapnya. Tapi, ada aku hairan atau kecik hati kalian ketawakan aku? Tak. Sebab, aku suka dan puas hati. Aku tak kacau orang. Orang yang sakit hati nak kacau aku. Euw!

Sudah melalut jauh dari topik sebenar. Biasalah. Itulah aku (kalau yang dah kenal). Bercakap panjang lebar. Mula dari Tanjong, pusing ke Temerloh, lepas itu patah balik ke Manjung. Cerita pun tak habis-habis lagi. Baiklah. Kembali ke topik asal ya.

Hari itu (dah lupa tarikh yang sebenar), Ayuz minta pertolongan untuk aku buatkan poster hari perkahwinannya. Wah! Aku cukup teruja bila dia minta tolong. Sekurang-kurangnya, aku tahu, ada orang percaya dengan kebolehan aku. Masalahnya, aku yang tak tahu sama ada aku boleh laksanakan tanggungjawab itu sepenuhnya. Maklumlah, aku tak ada asas langsung dalam hal grafik. Macam yang aku nyatakan awal tadi. Suka-suka, semua orang pun boleh. Tapi kalau dah diberikan amanah, BERAT TU!

Perasaan dah bergaul macam rojak di tepi Tesco Jalan Ipoh tu. Macam-macam isi. Kadang-kadang sedap. Lebih sedap kalau banyak kuah. Hish... aku melalut lagi. Baiklah, kembali ke kisah yang ingin aku kongsi. Sebelum apa-apa, Ayuz beri arahan, yang dia mahukan 'feel' untuk poster itu nanti ala-ala filem Hindi. Oh, Bollywood dah tak boleh digunakan lagi sebab pelakon Bollywood sendiri tak suka terma itu. Sekarang Bollywood dah ganti jadi HiFi (Hindi Film).

Arahan Ayuz itu aku jadikan panduan. Seminggu juga aku buat pencarian, penelitian dan pemerhatian. Tapi, aku bukan sekadar berpaksikan poster Hindi semata-mata. Semuanya aku ambil kira. Poster filem ala-ala romantik, komedi seram, seram, aksi dan apa-apa jugalah yang aku rasa suka nak tengok.

Setelah puas menghabiskan masa meneliti, aku sedia membuat kerjaku sambil meminta pendapat tuan punya badan. Alhamdulillah, Ayuz ini tak berapa cerewet. Atau pun, memang itulah poster-poster yang dia mahu... yang itu, hanya dia mampu menjawab.

Hampir seminggu aku luangkan masa membuat poster-poster ini. Ya. Kalau rasa nak ketawa, ketawa sajalah. Aku tak rugi apa-apa. Apa yang kalian rasa, tak penting bagi aku. Apa yang Ayuz rasa itu yang paling mustahak dan penting untuk aku. Ya. Jadi pengukur tahap kemampuan aku berimaginasi. Bukan khayalan tingkat tinggi, tetapi inilah fantasi yang aku diami selama ini. Ditambah pula bila melihat reaksi pertama kali Ayuz sebaik saja poster-poster ini siap. Tidak ternilai harganya. Terima kasih kepada adikku, Ayuz kerana mempercayai kemampuan 'anyah' kau ni. Sayang kamu!

Hasil pertama... stail filem Indonesia

Ke-2... ala-ala Twilight Melayu

Ke-3... diilhamkan dari filem Hindi MP3

Ke-4...kesukaan aku
Dilne Jisse Apna Kaha

Ke-5... ini hasil tangan Ayuz sendiri
aku tolong 'edit' sikit-sikit...lalalala...

Ke-6... imaginasi sendiri...lalalala...

Ke-7... ini dah biasa-biasa tengok, kan?

Ke-8... diilhamkan dari poster Guzaarish

Ke-9... Phir Milenge. Aku suka!

Ke-10...mustahil kalian tak tahu
Ada Apa Dengan Cinta