Wednesday, April 6, 2011

Bah di Rawang...

Kisah ini berlaku hampir sebulan yang lepas. Sudah lama aku berniat nak kongsikan kisah ini di blog. Sayangnya, masa sengang tidak aku temu. Walaupun agak telat, aku tetap juga mahu berbagi kisah ini di sini.

Sepertimana biasa, aku bangun awal. Hujan renyai-renyai yang tidak berhenti malam semalam, dibawa ke pagi ini pasti memberi impak. Bagaimana aku tahu, hujan tak berhenti sepanjang malam? Tentulah. Aku tidur ditemani alunan irama titisan hujan yang menghempas diri atas atap bilik aku. Bunyinya tidaklah mengganggu, malah mendamaikan. Seolah-olah irama yang mendodoikan aku tidur.

Oleh kerana aku sudah dapat membaca perjalanan yang bakal ditempuhi, aku keluar awal. Kononnya tidak mahu tersekat. Goncangan di negara matahari terbit masih lagi hangat diperkatakan. Visual kejadian Tsunami yang melanda Jepun membuatkan aku asyik terbayang-bayangkan suasana serupa.

Pukul 7.45 pagi, aku keluar awal. Sebaik sahaja masuk simpang ke Kundang, jalan mulai sesak tapi masih bergerak perlahan-lahan. Aku guna jalan biasa kerana yakin, sebaik sahaja melepasi simpang Country Home, keadaan akan kembali seperti biasa. Ternyata jangkaan aku meleset. Lebih 1 jam tersekat dalam kereta, itu pun belum sampai simpang tol.

Sampai di stesen minyak Shell, semua kenderaan tak mampu bergerak, bikin hati panas. Aku pun mula pelik. Apa hal sesak pagi-pagi lagi. Kenderaan yang lain turut bergerak seinci demi seinci. Bosan. Aku SMS, majikan yang aku lewat pagi itu. Malu juga dibuatnya. Asyik-asyik lewat. Dalam otak, mula fikir nak cari kerja lain. Kalau boleh yang dekat dengan kawasan rumah. Dalam Bandar Tasik Puteri juga! Tapi, mustahil. Mustahil ada syarikat penerbitan dalam kawasan Bandar Tasik Puteri.

Keadaan terlalu sesak sehinggakan jalan bertentangan yang dibuka khas (alternatif yang disediakan MPS untuk elak kesesakan) pun tidak membantu. 3 lorong, tapi keadaan tetap sama. Sesak dan bergerak perlahan-lahan. Aku bertambah pelik dan tak faham, apa sebenarnya punca kesesakan pagi ini. Kalau ada kemalangan, pasti ada pengumuman di radio. Entah macam mana, aku menoleh ke kanan. Wah! Biar betul?

Terus nombor umi aku dail.

"Umi, Izan masih ada kat Rawang. Sesak teruk ni," kataku bersungguh-sungguh.

"Lagi lima minit pukul 9 ni, bos tak marah?" soal umi pula.

"Habis tu, Izan nak buat macam mana? Banjir kat Rawang ni. Air naik. Dah macam air Tsunami kat Jepun pulak derasnya," jelasku pada umi sambil mataku tepat memandang air sungai yang deras mengalir. Membawa segala sampah sarap bersama.

Inilah kali pertama aku melihat keadaan bah dengan mata sendiri.

"Okaylah umi, Izan pergi dulu," kataku pada umi.

Oleh kerana kejakunan aku berada pada tahap yang melampau, sempat juga beberapa keping gambar aku ambil. Oh ya, aku tak guna DSLR. Cukuplah pakai kamera telefon bimbit. Bukannya aku fotografer profesional pun.

Dek disebabkan terlalu asyik menangkap gambar (maklumlah, kereta lain-lain tak bergerak), aku hampir masuk ke dalam air yang dalam. Nasib tak hanyut. Kalau tak? Hahaha. Lain pula halnya pagi-pagi ini. Sampai sahaja ke simpang Emerald (jambatan sempit), keadaan jadi pulih. Aku pun lega, walau hakikatnya ketika itu sudah pun pukul 9.00 pagi. Sampai ke pejabat pukul 10 pagi. Aduyai. Disebabkan itu, sehingga hari ini aku keluar awal dan tiba ke pejabat sekitar 8.30. Tak apalah. Asalkan tak lewat.

Di sini aku kongsikan beberapa keping gambar yang sempat aku ambil hari itu.