Monday, December 21, 2009

Tiada Yang Setanding Mu....


Birthday Guy....

Aku akui, agak sukar untuk aku melindungi perasaan sayang dan kasih yang ada dalam hatiku ini. Bila-bila masa saja aku bisa meluahkan rasa itu, tanpa perlu disuruh dan juga tanpa mampu ditegah. Sepertimana biasa, tepat pukul 12 malam, aku meluru masuk ke bilik umi abah lantas laju memeluk abah.

"Selamat hari lahir abah, izan sayang abah," ujarku, lantas kukucup pipinya.

"Abah lahir pukul 7.00 pagi," balasnya pula.

Begitulah abah. Dia tidak akan terus menyambut, malah suka melihat isteri dan anak-anaknya terpinga-pinga. Aku diam saja kerana sudah terbiasa sikap abah yang satu itu. Tanpa bercakap banyak, aku masuk semula ke kamar tidur. Cuba lelapkan mata supaya rancangan esok (untuk makan besar) meraikan hari lahir abah berjalan dengan lancar.

Menjelang pukul 10 pagi, umi mula uar-uarkan pada abah yang kami sekeluarga akan pergi keluar makan-makan. Namun, abah bertindak lebih bijak. Berdegil tidak mahu menurut. Aku pandang saja along dan dia tersenyum. Lagak si anak yang sudah masak dengan perangai ayahnya. Tapi tidak aku, kerana aku keliru dan buntu sambil berfikir bagaimana cara untuk memujuk abah pergi sama.

Pelbagai alasan yang abah beri untuk tidak ikut serta sehingga akhirnya umi akur dan terus memberitau tujuan sebenar. Along tertunduk dan ketawa kecil.

"Dengan abah kau ni, tak guna sorok-sorok. Kena beritahu dulu. Tak boleh nak buat surprise pun!" bentak umi.

Abah keluar untuk sarapan pagi. Manakala kami yang tertinggal bersiap sedia. Bila-bila abah balik nanti, terus saja pergi. Ketika itu pasti abah tak boleh nak berdolak-dalih lagi. Sebelum aku pergi mencuci diri, mata terpandang ke akuarium kesayangan abah. Baki ikan-ikan yang tertinggal tidak kelihatan dek kerana penuh dengan keladak. Jadi, aku ambil keputusan untuk cuci akuarium sebelum mandi.

Mungkin ianya tak besar, tapi inilah salah satu cara aku memberikan hadiah selingan untuk abah. Kalau selama hari ini (sejak aku bekerja!) abah yang mencuci akuarium itu, jadi aku ambil pula kesempatan ini untuk membantu abah. Lagipun, rindu pula aku untuk membelai kokoi(nama ikan yang aku beri). Masya-allah, sudah besar rupanya ikan-ikan peliharaan abah.

Nasib baik aku sempat mencuci ikan sebelum abah sampai. Dan apalagi, terus kami sekeluarga menuju ke tempat yang telah dirancang oleh Along semenjak sebulan yang lepas, Restoran Cheng Ho. Seronok rasanya dapat makan bersama-sama. Tambah seronok lagi melihat abah berselera menjamu selera. Ayuz pula tidak melepaskan peluang mengambil gambar kami. Manakala umi, melayan suaminya dengan penuh kasih mesra. Aduh, bilalah aku akan merasa suasana yang sama.


Sempat pose lagi.....


Along dan abang Zamri, tekunnya... nak exam ke?


Ayuz yang sentiasa cun...


Miqhail, setia dengan Makngahnya...


Pasangan serasi, Md Zahar & Shaharum Bariah


Umi, beri hadiah kepada abah... malu-malu pula!

Namun, tiada apa yang lebih istimewa melainkan kegembiraan abah. Setelah habis menjamu selera, kami menuju pula ke tempat kelahiran abah, Kg Puah untuk bertemu dengan adik-adiknya. Nyata kegembiraan abah lebih berlipat kali ganda.

Semasa hidup mereka, aku lupa untuk mengucapkan terima kasih. Terima kasih kerana melahirkan, mendidik dan membesarkan seorang insan unggul yang pernah kutemui. Jikalau bisa waktu ini berputar, ingin sahaja aku sampaikan kesyukuran dan tahniah kepada mereka berdua. Sesungguhnya, Md Zahar b Zainal adalah insan cemerlang, bermotivasi tinggi dan terlalu mulia dimataku ini. Sukar untuk aku bertemu dengan lelaki yang boleh menyamai abah.


Allahyarham Hj Zainal Ahmad dan Allahyarhamah Halimah Kundor


Abah, selamat hari lahir ke 57....
Terima kasih kerana sentiasa memahami, mendorong dan mendidik Izan tanpa pernah berkeluh.
Izan sayang abah.....
Maafkan Izan kerana selalu tidak cuba untuk faham, terkasar bahasa dan menyinggung perasaan...
Semoga Allah lanjutkan usia abah, murahkan rezeki dan berkesempatan menikmati hasil kejayaan anak-anak abah, terutama sekali Izan kelak....
Insya-Allah...


Cuba teka, apa isinya?