Tuesday, December 22, 2009

Bukan Ego, tapi ada Harga Diri!


Manusia belajar dari pengalaman. Pengalaman juga membuatkan manusia fobia dan adakalanya berubah menjadi - - - - hati batu dan hati kering. Mungkin itulah keadaan hati aku diketika ini. Bukan nak kata aku langsung tidak ada perasaan. Perasaan itu bukankah anugerah? Bukan senang nak dapat anugerah macam itu. Nak harapkan dari manusia? Selagi tak keluarkan duit poket, tak ada jugalah jawabnya.

Setakat hari ini, aku boleh memberikan klasifikasi kepada hatiku sebagai nazak tanpa sebarang perasaan. Agak lama juga rasa itu berkubur, kerana ianya hanya ada satu nama. Satu nama itu pula sudah lama bergerak dan terus menjalani kehidupan. Tinggal hatiku terkapai-kapai. Pernah juga ia berputik tapi tak sempat subur. Sebab? Aku dah nampak arah mana sudahnya nanti kisah hatiku ini.

Sebelum mengucapkan salam perkenalan, aku melangkahkan kaki. Terima kasih kepada hati, kerana ia tidak lagi selemah dulu dan sudah faham bahasa. Jikalau dulu ianya berdegil dan berkeras untuk berusaha tetapi lain pula ceritanya kali ini. Sepertimana si otak mengatakan cukup, hati pun turut menyahut - - - lupakan saja! (Serik dikata seperti perigi cari timba....)

Aku dah tak sanggup ditolak. Sebelum ditolak, baik aku tolak diri sendiri! Buat masa ini, aku lebih senang sendiri. Namun aku pasti, di satu hari nanti pasti akan ada seseorang yang bisa membuka dan merawat barah dalam hati ini. Insya-Allah!

- Sesungguhnya aku sudah berjanji, tidak akan menitiskan air mata untuk seseorang yang bernama lelaki. Biarlah baki air mata yang tertinggal ini terus gugur untuk si dia yang pernah ada dalam hati. Hanya untuk dia seorang!