Monday, December 7, 2009

Tak akan Berubah!


Iklan Satria yang menambat perhatianku!

Baru-baru ini Perodua melancarkan model MPV pertama keluarannya. Aku pasti ramai yang ternanti-nantikan MPV ini, al-maklumlah pencabar terdekat Proton. Kebetulan, aku pun dapat tugasan tentang Alza yang harus disiapkan untuk dimuatkan dalam majalah Kar HiFi keluaran akan datang.

Tak aku nafi, interior mahupun exterior dan juga prestasi Alza boleh dikatakan agak menggoda hati dan pandanganku. Saiznya yang agak kecil dengan kepadatan 7 orang penumpang, membuatkan aku mula tertarik.

Soal reka bentuk tolak ke tepi. Memandangkan ianya 'lahir' dari Perodua, tak hairanlah jika kereta Alza ini ada persamaan dengan kereta Toyota Passo Sette. Malah melalui maklumat yang aku baca, memang Toyota Passo Sette dibawa masuk ke Malaysia dan diberikan penjenamaan semula dengan diubahsuai mengikut selera rakyat Malaysia. Jadi, apa yang istimewanya? Jimat minyak! Itu sudah pasti...

Tidak! Bukan Alza mahupun Toyota Passo Sette yang ingin aku ceritakan hari ini, tetapi aku mahu berkongsi rasa tentang satu-satunya kereta yang aku cintai dari zaman aku remaja sehinggalah sekarang. Ya! Satria! Satria yang juga merupakan Romi kesayanganku.

Sedang aku sibuk melayari internet (cari maklumat), aku lepak sekejap di blog geng-geng kereta - Gear Tinggi. Tak semena-mena, di blog itu turut disertakan video iklan Satria. Iklan ini jugalah yang membuatkan aku jatuh cinta kali pertama dengan Satria.

Walaupun hakikatnya, reka bentuk Satria berdasarkan Mitsubishi Mirage (Cyborg/Colt), aku tak kisah tentang semua itu. Aku terdengar juga bisik-bisik mengatakan yang enjin Satria tak sehebat keluaran Mitsubishi (memanglah MUSTAHIL nak disamakan dengan enjin Jepun... aduh!) tapi semua itu aku tak ambil pusing.


Gaya Macho Romi kesayanganku...

Setakat lima tahun aku menggunakan Satria, tak ada masalah besar yang aku alami selain masalah penggunaan minyak yang hampir meragut darahku sendiri. Makan minyak betul Satria ini. Satu yang benar-benar aku suka pada Satria dan cirinya yang paling penting, memecut dengan bebas. Tatkala minyak kutekan, ngauman garang membuatkan aku seakan membelah jalan bagaikan pelesit di jalanan. Tak terkilas dek kerana laju!

Adakalanya, sedang aku memandu dengan santai... ada dua tiga mamat (tahap mangkuk ayun) yang sengaja cucuk angin! Kadang-kadang terbakar juga hati aku dibuatnya. Kalau seorang diri memang aku tak boleh tahan tapi kalau berteman, terpaksa simpan dalam hati saja. Kalau tak, ini ayat yang selalu keluar....

"Dah lama hidup?"

Aku bersama dengan Satria, atau lebih tepat lagi... Romi, punya kisah yang menarik. Sepanjang aku berada di dalam perutnya, Alhamdulillah. Belum pernah ada kecelakaan yang berlaku. Jikalau ada sekalipun, setakat tersinggul sikit-sikit. Ya! Romi memang banyak menyelamatkan aku dari keadaan bahaya. Hal inilah yang membuatkan aku teramat sayang pada Romi. Calar-calar yang ada pada badannya boleh jadikan aku keHIJAUan! Tapi kupendam saja, ada rezeki akan kubaiki semula si Romi ini.

Namun begitu, dari hari ke hari Romi tidak lagi sehebat dulu. Bukan dari sudut prestasi tetapi sudut harganya. Memandangkan Romi bakal mencecah usia 6 tahun, mulalah suara-suara berbisik, memujuk supaya aku menggantikan saja Romi dengan kereta yang baru.

Aku masih ingat lagi, abah bawa beberapa keping kertas yang menunjukkan harga dan bayaran kereta-kereta Perodua - Viva, Myvi dan Kelisa. Masalahnya, aku langsung tak berminat. Sumpah, aku langsung tak minat. Ada juga yang sengaja menyakat aku dengan mengatakan Satria dah tak ada nilai di pasaran. Jadi, apa aku kisah?

Walau apa juga yang akan terjadi, aku tidak akan sesekali melepaskan kereta pertamaku ini. Insya-Allah. Dan percayalah, aku amat-amat sayangkan Romi - Satriaku.


Bergaya, sporty... buat aku lupa diri!!!

* Aku pantang nampak kelibat kereta Satria Neo. Memang anti betul. Kalau aku nampak, mulalah aku nak berlumba sebab aku rasa, Proton Satria generasi pertama pastinya jauh lebih bergaya.