Wednesday, November 18, 2009

Mainan Tidur?



Kata orang, mimpi bawa petanda. Kata orang juga, mimpi itu mainan tidur semata. Kata aku? Entahlah. Selalunya, mimpi yang aku dapat terselit satu-satu petanda. Mimpi yang paling aku tak boleh lupa, 6 bulan sebelum arwah wan meninggal. Waktu itu, aku terus ceritakan pada abah dan umi. Mereka kata, jangan percaya sangat. Bila arwah wan jatuh sakit, barulah aku dapat kaitkan dengan mimpi itu. 6 batang gigi aku luruh sendiri. 6 bulan kemudian, arwah wan meninggal. Kebetulan atau memang ia satu petanda?

Berundur lebih beberapa tahun ke belakang sebelum itu, ketika aku di tingkatan 3. Berjaga malam, baca buku, sambil ditemani siaran THR (Hindi Power - 3 pagi). DJ Andi Hakim. Seingat aku, aku sedang baca Sejarah dan terlelap. Dalam tidur-tidur ayam itu, aku didatangi Tuk Ibrahim (datuk angkat di Selayang). Berpakaian serba putih. Bersih sungguh. Dia kata padaku, supaya belajar rajin-rajin. Sebaik saja dia pergi, aku terbangun. Lagu masih lagi berkumandang. Keesokan harinya, abah beritahu yang Tuk Ibrahim dah meninggal. Terkejut aku dibuatnya. Adakah rohnya yang datang padaku?

Beberapa hari kebelakangan ini pula, aku dikunjungi satu mimpi yang agak aneh. Aneh tapi membuatkan aku tidak mahu dia pergi. Aneh yang membahagiakan. Pelik? Aku pernah alami mimpi yang sama ketika zaman ASK dulu. Kerap juga aku berkongsi cerita mimpi ini dengan adik-adikku - Timah, Jiha, N dan Salwa. Sehinggakan Jiha pernah mengaitkan mimpiku itu dengan lagu Tam Spider, Mungkinkah Terjadi? Aduh, kali ini dia muncul lagi dan kembali buat aku keangauan di siang hari. Mencari-cari tuan punya diri kerana dia muncul dalam kesamaran dan kekaburan dalam mimpi.

Aduh! Aku tak mahu melayan perasaan. Bak kata seorang teman, tak guna merindu dan mencari-cari orang yang tak bisa ditemui dalam dunia realiti. Terima kasih ya teman, kerana mengingatkan aku kewujudan dunia realiti ini dan tak selamanya aku perlu terus selesa di alam fantasi ciptaan sendiri.

Spider

Mungkinkah Terjadi

Seringkali hati bertanya
Tiap saat kita bersama
Sampai bilaku harus memendam rasa

Tak pernah aku merasai
Bibir terkunci
Jiwa bergelora rasa tak percaya
Adakah ku bermimpi
Mimpi di siang hari

( korus )
Dirimu... telah lama ku nantikan
Wajah yang bermain
Di mimpi-mimpiku
Hidupku.. kini bagaikan penjara
Tanpamu di sisi tak bermakna oh..oh..

Mungkinkah akan terjadi
Dirimu aku miliki
Berilah tanda kepastianmu
Namun jika tak tercapai
Harapanku
Selama hayat dirimu tetapku sanjungi