Friday, June 19, 2009

Sahabat, teman, ayah dan juga lelaki paling ideal... ABAH!

Abahku... Md Zahar Zainal


Sebenarnya, aku sedikit keliru pagi tadi. Seperti hari-hari lain, pagi ini aku mendengar stesen radio Hitz.fm. Dua-dua DJ umumkan (Jay Jay & Ean), Ahad ini Hari Ibu. Eh, biar betul. Kalau tak silap aku, aku dah ada entri tentang hari ibu. Setahu aku, bulan Jun ada sambutan Hari Bapa.

Jadi, seperti biasa untuk menjawab segala kekeliruan, pagi-pagi lagi aku dah menatap depan pc. Godek-godek sana sini... nak pastikan DJ yang berdua tu salah atau sengaja mengelirukan pendengar.

Betul, 21 Jun, adalah Hari Bapa. Mungkin... salah satu teknik mereka berdua. Biarlah. Mungkin, hari-hari begini tak berapa penting. Tak sebesar manapun. Ada yang anggap, ini semua hari yang diagung-agungkan oleh orang-orang Barat. Kalau nak kenang jasa bapa atau ibu, bila-bila pun boleh. Benar. Aku tak nafikan pendapat itu.

Namun aku tak juga kata..., tak salah kalau kiranya, kita hendak mengenang bapa pada hari ini.

Jadi, aku pun ingin sama mendedikasikan entri ini kepada satu-satunya lelaki di dalam hidup aku (aku tahu tak sempat nak buat hari Ahad ni sebab.... biarlah rahsia!).

Dialah sahabat...
satu-satunya lelaki yang aku luahkan segala isi hati, masalah dan apa juga kemusykilan yang menerpa dalam hidupku.

Dialah guru...
sentiasa mengajarku erti kehidupan. Kenapa begitu? Perlukah begini? Adakah sebab itu? Mungkinkah kerana ini? Tak pernah lokek dalam soal kehidupan.

Dialah pelindung...
biar teruk manapun keadaan yang menimpa, dia selalu melindungi kami sekeluarga. Tidak pernah lepas dari menjalankan tanggungjawabnya.

Dialah kasih sayang...
sekeras-keras dia, dialah insan yang paling lembut hatinya... paling penyayang tanpa perlu berkata-kata... tindakannya sudah cukup menunjukkan betapa agungnya rasa kasih sayang itu.


Dia abahku...
Aku bersyukur kerana telah dilahirkan dengan namamu...
Abah yang mengajar apa juga yang Izan ada hari ini...
Abah penguat semangat... tunjang keyakinan dan segala-galanya.

Di kesempatan ini,
Izan ucapkan Selamat Hari Bapa....


Biarpun umur Izan dah mencecah 30... 50.. 60 tahun...
Izan tetap perlukan abah selalu...

Abah, Izan tahu abah risau... memikirkan masa depan Izan...
satu sahaja yang Izan boleh katakan...
selagi Izan tak jumpa lelaki seperti abah...
selagi itulah Izan tak akan yakin untuk menamatkan status Izan ni...
soalnya...
adakah lagi lelaki seperti abah masih... wujud?
Wallahualam....