Tuesday, June 9, 2009

Hati... kau terlalu kejam!

Satu kematian,
tentunya menuntut sebuah kesedihan...
ratapan keluarga dan orang yang tersayang...
tangisan hanya sebagai refleksi kemurungan yang mampu diluahkan...
Biarkan air mata itu mengalir, tidak perlu disekat-sekat perjalanannya...

Biar apa juga sejarah yang pernah tercipta di belakang allahyarham...
Perginya tetap diiringi berjuta doa yang tersayang...
Mati dan hidupnya jadikan sebagai satu kisah tauladan...
Yang lain-lain, hanya Allah berhak tentukan.
Aku tidak tahu kenapa hati aku ini terlalu kebal?
Kejam dan hina rasa diri, bagaikan tiada perasaan yang berbaki
Daging lembut dan merah ini seakan tiada lagi membawa sebarang erti...

Air mata sudah tentu tak tertumpah...
Mungkin juga, rasa terkejut mengatasi rasa sedih...
Melihat kujur tubuh itu, aku kelu...
Insan yang pernah membawa hadiah untukku dulu...
Ketika itu aku tidak mengenal lagi hitam dan putih...
semuanya nampak suci..

Ya, ketika itu...
Rasa di dalam tidak dicemari...
Ketika itu aku hanya tahu...
Dialah antara lelaki yang pemurah...
kerana tidak pernah gagal membawa cenderamata untuk Along dan aku...

Ketika itu, dia antara orang yang aku tahu aku rindu..
Tapi, bila usia semakin dewasa...
Jarak memisahkan rasa rindu dan sayang
Sehingga tidak ada lagi rasa yang tertinggal...
Dan perginya tadi membuatkan aku tertanya-tanya...
Adakah dia orang yang sama pernah aku rindu?

Tiada gunanya lagi...
Kerana dia sudah pun pergi menghadap Illahi...
Sekurang-kurangnya aku tahu, dia damai di sana...
Satu-satunya insan yang kukenal dalam masa yang terlalu singkat...
Namanya pasti akan selalu kukenang hingga akhirnya...

Kepada sesiapa sahaja yang membaca ruang ini...
Bersama-samalah kita sedekahkan Al-Fatihah
kepada Yaacub bin Ismail...
Pakngah ku....
Semoga rohnya dicucuri rahmat....
Al-Fatihah....