Tuesday, February 24, 2009

Ablasa yang kena belasah!

Hari ini hari yang cukup menginsafkan. Pengalaman melihat kesengsaraan orang lain mengingatkan aku, betapa bertuahnya aku hari ini. Masih sempurna dari hujung kaki hingga ke hujung rambut. Biarlah badan aku tembun, asalkan aku masih mampu berdiri sendiri!

Pengalaman orang lain, terkadangnya mengajar diri untuk mensyukuri apa yang ada. Ya, aku bersyukur.

Namun, entry kali ini bukanlah semata-mata untuk dipenuhkan dengan ungkapan syukur. Sebaliknya, aku ingin berkongsi apa itu erti kebosanan dan jemu! Ya. Aku jemu dan bosan dengan karya terbaru seseorang yang bergelar profesor!

Terngiang-ngiang di telinga, ucapan yang panjang lebar disampaikan di hari tayangan perdana filem Ablasa yang merasuk atau tajuk sebenarnya, Rasukan Ablasa.

Tika ucapan berkumandang di dalam bilik sinema, seakan satu janji dan gambaran visual pengarah yang berpropaganda mencanangkan betapa bagusnya Rasukan Ablasa. Konsepnya senang, rasukan yang bermula dari bunyian yang pelik dan berjaya memenangi pertandingan Voice of Nature... dalam filem saja. Kalau luar, aku yakin tak akan masuk ke peringkat suku akhir pun.

Aku tak nafikan, aku suka dengan kata-kata prof, yang ingin menonjolkan kelainan. Kononnya, rasukan yang bermula dari bunyian yang pelik. Ya! Aku tertipu kali pertama. Bunyian yang pelik aku sangkakan tak ubah seperti bunyian muzik tradisional New Zealand. Ya, bunyinya hampir sama dengan tarian asli pasukan All Black! Aku tak rasa ianya sesuatu yang boleh dibanggakan. Bunyi yang dicipta khas untuk filem ini... GAGAL MEMBANGKITKAN RASA SERAM. Tetapi, kedengaran amat lucu... terutama sekali bila hantu suara menyampaikan dialog 'tunaikan janjimu padaku,' Terus terang aku katakan, tak seram dan pada masa yang sama, tak lucu pun melainkan ... MENYAMPAH!
Terasa-rasa macam nak terbang masuk ke dalam skrin dan tumbuk jatuh hantu hijau ala-ala glow in the dark. Tak takut langsung. CELARU! Kalau diikutkan hati, mahu ada berita keluar dalam akhbar harian, 'seorang penonton membelasah Ablasa yang sesat jalan dalam hutan.Aku tak ada hati nak bercerita panjang. Maklumlah, masih terbayang-bayang watak hero control cun dan juga Pak Haji yang bertutur seperti seorang pensyarah.

'Ablasa itu dalam bahasa Arabnya iaitu Iblis!'

Mak aih..... aku tak fikir penulis skrip filem ini sekongkang ini. Filem bukan tempat untuk mengajar. Kalau nak mengajar pun melalui visual. Sebab itulah filem dalam bentuk visual, bukan kedengaran sayup-sayup dari corong radio.

Bosan tahap maksima. Kalaulah aku punya 'nyawa' lebih macam watak Chun Li dalam PStation, dah lama aku terjun bangunan. Aku pun tak pasti kenapa aku di dorongkan ke tempat yang sebegitu.

Lakonan yang terjerit dan terlolong. Bukan macam nampak hantu, tapi macam nak lari dari perogol bersiri.

Aku tak tahu kenapa? Kalau barisan pelakon di dedahkan dengan teknik lakonan yang betul, kenapa ada lagi antara pelakon yang sekadar masuk skrin untuk menayang muka comel mereka. Bila tengok gaya lakonan, sejuta kali lebih baik pelajar-pelajar ASWARA. Jerit tak semestinya marah dan menangis tak semestinya sedih.

Sudahlah, dah semakin panjang pulak aku membebel.

Aku lebih setuju kalau watak Gambit itu dipegang oleh Ahmad Sakhee