Monday, November 19, 2012

Doa Adalah Senjata...

Salam Maal Hijrah 
Selamat menyambut tahun baru wahai saudara seIslamku sedunia.

Maaf, agak terlewat. Kelewatan yang bukan disengajakan. Sebaliknya, aku masih lagi terkejut. Benarkah Gaza sedang 'dibersihkan' bangsa durjana? Sejak beberapa hari ini, ruang internet terus dipenuhkan dengan gambar-gambar yang menghancurkan hati tetapi cukup menyalakan api kemarahan. Bangsa bangsat itu terus merajalela! 

Tidak. Aku tidak mahu kongsikan gambar-gambar itu di sini. Biarlah saudara-saudaraku pergi dengan tenang. Kematian yang tidak seharusnya diratapi, tetapi menuntut perikemanusiaan warga dunia khususnya, umat Islam!

Mata dunia terus buta, mendambakan Islam hilang seluruhnya!
Khamis lalu, bersamaan 1 Muharam, sekali lagi umat Islam berpeluang menyambut detik permulaan tahun baru. Lazimnya diraikan dengan mengenang semula sejarah bermulanya perkiraan tahun Hijrah Islam. Berbeza dengan tahun ini, sebelum mencecah hari baru untuk tahun 1434H, umat Islam dikejutkan dengan tindakan binatang Yahudi bernaungkan negara haram Israel. Ya! Bangsa laknatullah yang tidak akan PERNAH berhenti untuk menjadi keji!
Maafkan kebiadaban dalam bahasa dan ayat yang mungkin tertera dalam entri kali ini. Namun, ini bukan kali pertama seorang penulis kerdil seperti aku hilang kawalan. Terutama sekali apabila ia mencuit saudara seIslamku. Sehari sebelum mensyukuri kedatangan tahun baru, bergegar lagi ruang udara Palestine. Tersia lagi nyawa penghuni Gaza! Mendahagakan darah merah yang hangat dalam tubuh-tubuh wanita dan kanak-kanak. Memang peluru tidak bermata, tetapi manusia mengemudinya tidak BUTA!
 
Riwayat Muslim 7523



Tidak akan berlaku kiamat sehinggalah orang-orang Islam akan memerangi Yahudi. Orang-orang Islam akan memerangi (membunuh) Yahudi dan mereka akan bersembunyi di sebalik batu-batu dan pokok. (Ketika itu) Batu dan pokok akan bersuara 'Wahai muslim! wahai hamba Allah! di belakangku ini ada Yahudi, marilah bunuhnya', kecuali POKOK GHARQAD (yang tidak bersuara), kerana sesungguhnya ia merupakan pokok Yahudi."

Sangat jelas bahawa Yahudi tidak akan pernah berhenti memerangi umat Islam. Selain barisan para syaitan, Yahudi adalah musuh abadi Islam sehinggalah kiamat kelak. Jadi, tidak kiralah berapa kali rundingan damai diadakan di meja bulat, Yahudi tetap dengan muslihat mereka untuk menghapuskan Islam secara seluruhnya di bumi Palestine. Terkenal dengan sikap tamak, bangsa pelarian seperti Yahudi akan terus menghalau dan merampas hak sekaligus 'memadamkan' pendudukan umat Islam di tanah berdaulat.

Kuasa-kuasa besar (Veto) menikus setiap kali Israel mengeluarkan taring, membedil Gaza. Pelbagai siri tuduhan dilemparkan terhadap Palestine, kononnya menyimpan senjata dan bakal menyerang negaranya. Tindakan paling dayus Israel apabila menyasarkan tembakan dan membedil bom ke atas penempatan orang awam yang dipenuhi golongan wanita dan kanak-kanak. Kanak-kanak yang langsung tidak berdosa!

Anggap sahaja ia satu kebetulan atau satu rancangan yang sempurna. Sebaik sahaja Barack Hussein Obama berjaya menduduki kerusi Presiden Amerika Syarikat untuk penggal kedua dan umat Islam menyambut kedatangan tahun baru Hijrah. Bukankah ia satu perancangan yang sangat menarik? Apa kena mengena dengan kemenangan Obama, tahun baru Hijrah dan serangan ke atas Gaza?

Bukankah Amerika Syarikat itu salah satu kuasa besar dunia. Jadi, mengapakah tidak ada tindakan? 
Kenapa pula Yahudi menyerang Gaza, sedang keesokan harinya adalah sambutan tahun baru Hijrah?

Kebetulan?

Musuh Islam bukan sahaja datang dari satu sudut tetapi di setiap penjuru dunia. Pelbagai kesatuan dan persatuan negara-negara Islam, tetapi Islam terus menjadi umat belasahan. Tidak akan ada yang datang untuk melindungi negara-negara Islam lain. Kelihatan sangat cantik di atas kertas, perjanjian itu dan ini. Malangnya, ia sekadar di atas kertas. Gah atas nama persatuan. Hakikatnya, ia seakan mengalu-alukan perang ke atas umat Islam. Bosnia, Rohingya, Yala, Narathiwat, Beirut, Gaza. Pertumpahan demi pertumpahan darah terus diraikan musuh Islam. Penganiayaan berleluasa.

Memang benar, Yahudi tidak akan berhenti memerangi Islam selagi belum kiamat. Namun, adakah kita sebagai umat Islam, yang mempunyai kekuatan dan kudrat tidak boleh melakukan sesuatu untuk melindungi satu negara Islam lain? 

Apa guna persatuan dan pertubuhan Islam di ketika ini? 

Mana gerakan kemanusiaan di saat Israel, rejim Zionis angkuh dan sombong melenyapkan umat Islam satu demi satu tanpa mengira golongan tua, wanita dan kanak-kanak?

Di manakah senjata sebenar orang yang teraniaya?

Apakah senjata untuk Islam seluruhnya? 

Doa!

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ
مُعَاذاً إِلَى الْيَمَنِ وَقَال لَهُ : "اِتَّقِ دَعْوَةَ الْمَظْلُوْمِ ، فَإِنَّهَا لَيْسَ بَيْنَهَا
وَبَيْنَ اللهِ حِجَابٌ

Ibnu Abbas r.a meriwayatkan bahawa nabi Muhammad sallallahu alaihi wassalam telah mengutus Mu'adz ke Yaman dan beliau bersabda ; 

"Takutlah kamu akan doa seorang yang terzalimi, kerana doa tersebut tidak ada hijab (penghalang) di antara dia dengan Allah." HR Bukhari dan Muslim.

Jelas sekali bahawa tidak ada yang menghalang doa orang mukmin yang dizalimi dan teraniaya. Balasannya pasti akan dimakbulkan Allah. Begitu jugalah doa-doa saudara-saudara Islam kita di Gaza. Sesungguhnya tidak ada senjata lebih berbahaya, melainkan doa mereka. Janji Allah pasti. Kalau bukan sekarang, balasan dan hukuman kepada mereka yang melakukan kezaliman dan penganiayaan semestinya dibalas.

Berbicara tentang doa dan orang yang teraniaya, teringat aku kepada kata-kata seorang ustaz yang pernah aku temui tidak lama dahulu. Sememangnya benar, orang teraniaya merupakan antara golongan yang doanya tidak ditolak. Namun begitu, umat Islam tidak digalakkan mendoakan keburukan kepada umat Islam yang lain. Cukuplah sekadar mendoakan agar mereka (orang yang menganiaya) diberikan kesedaran terhadap penganiayaan yang dilakukan. Allah pasti memberikan kesedaran (yang setimpal) agar menginsafi perbuatan mereka.

Sabda rasulullah sallallahu alaihi wassalam;

"ثَلاَثَةٌ لاَ تُرُدُّ دَعْوَتُهُمْ : اَلصَّائِمُ حِيْنَ يُفْطِرُ، وَاْلإِمَامُ الْعَادِلُ، وَدَعْوَةُ الْمَظْلُوْمِ يَرْفَعُهَا اللهُ فَوْقَ الْغَمَامِ، وَيَفْتَحُ لَهَا أَبْوَابَ السَّمَاءِ، وَيَقُوْلُ لَهَا الرَّبُّ : وَعِزَّتِيْ وَجَلاَلِيْ َلأَنْصُرَنَّكَ وَلَوْ بَعْدَ حِيْنٍ".

yang bermaksud;

“Tiga orang yang tidak ditolak doa-doa mereka. Seorang yang berpuasa sehingga dia berbuka, seorang imam (pemerintah) yang adil dan doa daripada seorang yang dizalimi. Allah s.w.t. akan mengangkatnya ke atas awan dan terbuka pintu-pintu langit dan Allah s.w.t. akan berkata, “Demi kemuliaanKu, pasti Aku akan menolong kamu walaupun selepas beberapa ketika” (H.R Ahmad, Ibnu Majah dan Tirmizi)

Tidak dapat dinafikan bahawa aku hanyalah insan biasa yang mempunyai perasaan marah. Satu nasihat ustaz kepadaku, bulatkan dan serahkan segala-galanya kepada Allah subhana wa ta'ala. Dia Maha Adil dan Maha Berkuasa. Segala-galanya akan dihisab di akhirat kelak. 

* pesan kepada diri dan saudara seIslam lain, biarlah orang melakukan kejahatan terhadap kita. Anggap ia satu ujian dan dugaan dari Allah. Allah menurunkan dugaan dan ujian kepada hamba yang disayangi-Nya. Bersyukurlah dengan segala ujian dan dugaan dari Allah kerana ia memperkukuhkan keimanan. Insya-allah. Teruskan berdoa agar kesengsaraan umat Islam dunia berkurangan dan agar mereka kekal kuat dan tabah di sana! Buat saudara Islamku yang terus dibedil dan dianiaya, sesungguhnya kematian kalian amat didambakan umat Islam seluruhnya. Jihad dan syahid di jalan Allah!