Thursday, April 8, 2010

Sedekah yang terindah...

Kebelakangan ini, aku seakan kematian hati. Malas untuk mengusik apa-apa di ruangan blog mahupun laman sosial di jaringan. Aku lebih selesa begini, menyepi diri, lebih suka membaca dari bersuara. Dalam diam, hatiku masih mempunyai mulut. Cuma hatiku tiada tekak. Kotak suara masih lagi milik mulut dan bukan hati.

Aku mendiamkan diri, dan ramai juga sahabat mengipas berita ke telinga. Senyuman sahaja yang mampu aku ukirkan. Sahabatku si unggas dan angin yang menyapa mengatakan, si dia sedang galak menjaja cerita tentang aku. Entah baik, entah buruk... aku tak ambil pusing. Aku bahagia begini. Cuma, satu sahaja ingin aku ucapkan kepada kalian yang beria-ia menyedekahkan pahala kepadaku. Kalau boleh, binalah pahala untuk diri sendiri. Lagipun, aku ini bukannya artis terkenal atau manusia hebat seperti kalian. Kisahku adalah titipan yang paling membosankan. Jadi, tinggalkanlah aku.

Tak penatkah kalian bercerita tentang aku sedangkan kalian tahu, kisah antara aku dan kalian tidak akan kembali bermula dari awal kerana sudahpun sampai penyudahnya? Sampai mati, aku dan kalian tidak akan kembali seperti dulu....

Seseorang pernah bertanya, adakah aku bisa melupakan perkara yang terjadi. Satu sahaja yang aku sampaikan padanya...

"Akak berdoa agar tidak akan lagi akak terserempak dengan insan itu di mana-mana penjuru, ceruk atau sudut di dunia ini. Selagi boleh akak elak, akan akak elak sehabis-habisnya."

Tidak kurang juga ada antara mereka yang mengatakan kekaguman terhadap sikapku yang satu ini.

"Pertama kali aku tahu, yang atas kepala kau tu ada terukir huruf D =DEGIL!"

Bukan kerana diri ini terlalu malaikat, tetapi perasaan ini terlalu bangsat! Maaf di mulut tidak akan pernah seiringan dengan bicara dalam hati. Apa-apa pun, aku cukup berterima kasih kepada kalian kerana sudi menyedekahkan sesuatu yang terindah dan tak mungkin terbeli dengan wang ringgit....pesanku kepada kalian, fitnahlah banyak-banyak lagi, senang aku dapat pahala percuma.