Wednesday, July 30, 2008

SATU JAWAPAN SELAMA TIGA TAHUN DI ASK/ASWARA…, RACUN ATAUPUN MADU?


28 Julai 2008…, tarikh penentu.
Segala keraguan atas kemampuan diri akhirnya terjawab sudah.


Ketika aku melihat slip keputusan, ingatanku merangkak perlahan-lahan mencari detik aku dinilai bersama rakan seperjuangan yang lain. Penilaian PeTA 08 (Penilaian Tahun Akhir) memberi seribu satu rasa dan pengalaman yang akan terus terpahat dalam ingatan.

Sejak aku bergelar pelajar ASK, aku sentiasa menjadi orang pertama. Ya! Aku masih ingat lagi ketika pembentangan PeTA Awal, aku adalah pelajar pertama yang memulakan sesi. Selama hari ini, aku tidak pernah ada pengalaman menjadi orang pertama. Ketika di zaman sekolah dulu, aku antara orang terakhir dalam senarai pelajar (pangkal nama aku huruf ‘S’). Berbeza pula ketika aku di ASK, semuanya gara-gara nombor matrik aku, 25061006. Aku pelajar keenam dalam semua pelajar ASK (sesi 2005/2006) dan orang pertama dalam fakulti penulisan.

Aku pernah menyuarakan ketidakpuasan hati aku kerana seringkali ‘terpilih’ menjadi pelajar pertama. Ketua fakulti aku akan senyum dan mengatakan ‘awak patut bersyukur, fakulti beri penghormatan untuk awak menjadi orang pertama’. Ada juga seorang teman dari fakulti lain yang memberikan kata-kata yang hampir serupa tetapi mengandungi makna yang berbeza. ‘Awak ada keyakinan yang tinggi, sebab tu fakulti pilih awak jadi orang pertama. Saya tahu awak boleh’. Benar kata dia, aku memang boleh tapi aku sendiri tidak pasti tentang keyakinan yang dia maksudkan. Sebaliknya, aku merasakan dialah orang yang mempunyai tahap keyakinan yang tinggi. Dia atau lebih selesa aku rujuk sebagai ‘Hero’ (sebab di ASK, dia sering melakonkan watak utama dan menggunakan nama samaran yang memang dekat dengan diri aku) terlibat dalam hampir semua persembahan di ASK. Bagi aku, keyakinan yang Hero miliki adalah sangat menakjubkan.

Pada hari penilaian PeTA, aku dapat rasakan seperti aku sedang menanti hukuman yang bakal diberi oleh barisan para penilai. Antara penilai yang menilai hari itu adalah pensyarah yang pernah mengajar aku iaitu encik Hassan Muthalib. Melihat dia melangkah masuk sudah cukup mengejutkan seluruh saraf dalam diri, inikan untuk mendengar penilaian dan kritikannya. Aku masih ingat lagi, aku pernah melakukan perkara yang agak kurang bijak ketika PeTA Awal (aku terus mula tanpa sempat pengerusi membuka majlis) jadi, Alhamdulillah kejadian seperti itu tidak berulang. Tapi lain pula yang jadi, aku duduk di kerusi pembentang sebelum dipanggil pengerusi. Teman-teman yang lain hanya mampu ketawa.

Sebaik sahaja aku duduk di kerusi pembentang, aku lihat sekeliling. Dewan kuliah yang memang besar itu dirasakan tiga kali lebih besar. Aku cuba mencari titik keyakinan aku dan pandangan aku jatuh kepada penyelia, Tn. Hj. Mohd Ghazali Abdullah. Kata-kata nasihatnya terus bergema ‘tiga tahun awak di sini, hari ini penentunya. Jangan bentang macam orang tak tahu apa-apa. Kalau tak sia-sia awak jadi pelajar ASK’. Keyakinan bertapak dalam hati. Alhamdulillah, semua yang terbuku dan terisi dalam dada aku luahkan sedikit demi sedikit dengan penuh yakin. Antara banyak-banyak kritikan yang diberikan oleh penilai, satu kritikan saja yang terngiang-ngiang di telingaku sehingga ke saat ini. Aku dilabelkan sebagai ‘kegilaan seorang penulis’ (dalam bahasa kasarnya, syok sendiri). Itu juga satu-satunya kritikan yang terpaksa aku telan mentah-mentah. Mulut aku terkunci dan malang bagi aku, aku tidak mahu melawan (tidak seperti ketika aku berhadapan dengan peguam yang pernah memberi tunjuk ajar padaku yang mana aku pernah menengkingnya dan dia MENANGIS!) Mungkin salah satu sebabnya kerana penilai yang mengkritik di depan aku adalah orang yang memberi markah. Kalau aku diberikan peluang untuk membela diri pasti aku akan jawab ‘kegilaan penting dalam setiap pekerjaan, sepertimana tuan penilai mempunyai kegilaan yang tinggi mengkritik karya saya’.

Ada juga perkara yang dikritik membuatkan aku terasa ingin ketawa sendiri. ‘Pemilihan nama watak-watak saudara tidak sesuai, tidak ada orang kampung yang bernama Haidar, nama orang kampung selalunya Seman Salleh dan Dollah!’ Aku tetap tak menjawab sebab sepertimana yang aku kata, kalau dalam soal-soal yang tidak mengganggu perjalanan skrip lakon layar yang kutulis. Mungkin dia kurang peka dan ambil tahu hal sekeliling. Aku memilih nama Haidar itu kerana ia membawa maksud Singa/Yang berani. Setahu aku, orang-orang kampunglah yang paling menitikberatkan makna disebalik nama. Dia juga tidak setuju dengan nama ROMIBAIDURI dan mencadangkan agar menukar nama itu kepada ROMIDURI! (Apa-apalah, asalkan tuan penilai bahagia).

Bila aku melihat keputusan yang nyata tertera di depan mata, aku bangga mengatakan aku tidak membawa pulang racun. Aku membawa sebiji gelas yang berisi madu. Mungkin isinya tidak penuh, mungkin isinya suku atau setengah gelas tetapi ia sudah cukup bermakna bagiku. Terima kasih adalah satu perkataan yang tidak memadai untuk semua tenaga pengajar dan rakan-rakan yang membantu aku sepanjang tiga tahun di ASK/ASWARA. Kalau boleh aku ingin senaraikan setiap nama yang terlibat, tetapi agak kurang adil sekiranya aku tertinggal satu nama. Namun, antara guru yang sentiasa menjadi guru untukku sepanjang hayat adalah Tn. Hj. Mohd Ghazali Abdullah, En. Mohd Ridzuan Harun, Pn Sujiah Salleh, En. Zakaria Ariffin, En. Zubir Ali, En. Hassan Muthalib dan En. Zaki Rahim. Insya-Allah ilmu yang dikongsi tak akan dipersiakan. Diharap, satu hari nanti kita berpeluang untuk bersua sekali lagi.