Sunday, July 27, 2008

KERA DI HUTAN DISUSUKAN, ANAK DI RUMAH MATI KELAPARAN


Lima jari di tangan,
Satu ditunding ke satu arah,
Empat menunding diri sendiri,
Siapa yang bersalah?

Tak guna cari kesilapan yang dilakukan orang lain, adakalanya kesilapan itu datangnya dari diri sendiri. Kata-kata ini bukan sahaja terbatas kepada individu. Boleh jadi ditujukan kepada masyarakat, organisasi, mahupun penganut sesebuah kefahaman. Percayalah, setiap dari kita tak terlepas dari buat kesilapan.

Graduan seperti maksud yang lebih mudah difahami dengan jelas adalah penganggur ‘terhormat’ (bukan maksud yang termaktub dalam kamus Dewan, ya!). Masyarakat seringkali mengatakan golongan graduan memikul ‘kepala yang besar’ dan juga ‘hidung tinggi mendongak langit’. Adakah gelaran itu benar-benar layak diberikan kepada graduan yang bakal memimpin masa depan negara? Graduan dikatakan memilih pekerjaan, tidak mahu bekerja jika gaji yang dijanjikan rendah. Persoalan yang kerap bermain di fikiran aku sekarang ni, siapa yang begitu berani mengatakan hakikat yang berbau dusta ini? Agensi mana yang mengeluarkan peratusan ini? Ya! Mungkin ada benarnya, tetapi ada juga yang tidak. Sebagai contoh pengalaman salah seorang temanku baru-baru ini. Di bawah antara butir perbualan yang dikongsi oleh temanku (Hamba Allah).

Bakal Majikan : Awak nak kerja tetap atau sementara?
Hamba Allah : Kalau boleh saya nak kerja tetap.
Bakal Majikan : Awak baru habis belajar, takkan tak nak kerja tempat lain?
Hamba Allah : Saya perlukan duit sekarang ni. Saya tak kisah kerja sebagai
pembantu kedai, yang penting saya kerja.
Bakal Majikan : Tahu tentang komputer?
Hamba Allah : (Selama hari ini aku duduk berjam-jam depan komputer, takkan
tak tahu) Saya ada asas tentang komputer.
Bakal Majikan : Kami perlukan orang mahir tentang komputer.
Hamba Allah : (Kedai macam ni pun ada kualiti ISO 2001? Nak jaga kedai,
bukan nak semak kualiti barang. Kalau tak nak ambil aku kerja,
cakaplah terus terang) Kalau setakat ‘key in’ tak ada masalah.
Bakal Majikan : Maknanya awak tak tahu apa-apa tentang komputerlah.
Hamba Allah : (Melampau, takkan tak nak tengok pun resume aku bawa ni)
Bakal Majikan : Awak boleh balik sekarang. Kami akan hubungi awak.

Malang bagi temanku, tidak ada pun panggilan yang mengatakan dia diterima bekerja. Selepas seminggu berlalu, dia kembali ke kedai itu. Kali ini dia kembali sebagai pelanggan dan bukan orang yang mencari kerja. Keajaiban telah berlaku di dalam kedai kepunyaan ‘bumiputera’ itu. Kedai itu telah pun ada pembantu kedai, bukan satu tetapi dua. Walaupun dia agak terkejut tahap beruk, tapi dia cuba mengawal diri dan melihat sahaja warga Myanmar dan India berjaya menjadi pembantu baru kedai itu. Takjub dan ajaib sekali. Dua orang asing (yang status mereka masih lagi menjadi tanda tanya, mungkin PATI) yang ‘amat mahir dalam penggunaan komputer’ sedang duduk melayan pelanggan. Temanku geleng kepala. Ada tangis tetapi ditelan saja tangis itu dalam hati. Sesal kerana bangsa MALAYSIA lebih mengutamakan modal insan yang DIIMPORT KHAS dari negara luar. Mungkin mereka lebih MAHIR dan CEKAP dalam penggunaan komputer berbanding temanku itu.

Sekarang, siapa yang perlu dipersalahkan? Temanku, bakal majikan berstatus bumiputera, pekerja import atau Malaysia sendiri?

Satu petang, seperti biasa aku memandu kereta dan membawa bersama ahli keluarga yang lain. Apabila aku sampai ke destinasi, terasa pula ingin pulang ke rumah semula dan mengambil paspot antarabangsa (yang aku tak pernah ada). KEBANJIRAN WARGA ASING. Terbau dek hidung aku yang bak serombong kapal ni, bau yang kuat dan busuk (bau yang bercampur-campur … yang paling aku cam adalah bau bawang!) Tak kurang juga, perangai mereka yang amat menjengkelkan.

Siapa yang menjatuhkan dan memburukkan nama Malaysia di mata dunia? Bangsa Malaysia sendiri atau tetamu bervisa antarabangsa ini? Pandangan mereka yang tajam cukup membuatkan aku terasa hina, walhal aku lahir di negara ini. Siapa tuan dan siapa pula pendatang? Ada sesiapa yang boleh menjelaskan kebanjiran mereka di tanah Malaysia yang semakin sempit dan sesak dengan kehadiran mereka ini? TOLONGLAH buat sesuatu! Sampai bila bangsa Malaysia perlu hidup atas bayangan bangsa PENUMPANG INI!

Selagi ada usaha membawa pekerja dan tenaga dari luar, selagi itulah Malaysia tidak akan bebas. Perkara yang paling aku benci apabila aku terpaksa berjalan seperti pelarian di tanah sendiri dan mereka berjalan angkuh seperti tanah ini kepunyaan moyang mereka.

BILA KERAJAAN BETUL-BETUL AKAN MELAKSANAKAN PATI SIFAR?

Jangan sampai golongan PATI ini menjadikan Malaysia sebagai tanah kelahiran untuk waris keturunan mereka. Jika ia benar-benar terjadi, bagaimana nasib anak-anak Malaysia? Ini bukan soal kedekut atau tamak, tetapi tentang masa depan. Negara kita sudah terlalu pemurah, menerima sesiapa sahaja datang dan akhirnya, mereka MAKAN TUAN. Aku tidak mahu Melayu dipersoalkan ketuanannya oleh PATI ini pula di masa akan datang. Aku tak hairan kalau sepuluh tahun dari sekarang akan muncul pula gerakan menuntut HAK PATI DI MALAYSIA (sepertimana yang dilakukan HINDRAF).

Aku merayu kepada mereka yang terlibat, secara langsung atau tidak. Tolonglah celik. Hari ini, mungkin duit dalam kocek penuh sebab USAHA MULIA anda membawa masuk golongan PATI ini. Cuba ambil masa dan fikir tentang masa depan anak-anak dan cucu-cucu anda. Adakah mereka akan selamat? Adakah jaminan untuk mereka menikmati keamanan yang sepatutnya mereka kecapi? Atau anda juga mahu mereka bersaing dengan bangsa-bangsa asing dan hidup merempat dan mengemis di tanah sendiri? Semua jawapan di tangan anda kerana andalah raja kepada keputusan anda!