Monday, July 28, 2008

MEREKALAH NYAWA, DUNIA, AKHIRAT DAN SYURGAKU…


Setiap kali sendiri, aku pasti akan merenung kelima-lima jari di tangan. Lima jari itu mewakili kelima-lima ahli keluargaku (termasuk aku). Ibu jari untuk umi, jari telunjuk untuk abah, jari manis untuk along, jari kelingking untuk Ayuz dan jari tengah … aku.

Kelima-lima jari ada tugasnya sendiri, sepertimana dalam keluarga aku juga. Jari-jari lain boleh berdiri sendiri kecuali satu jari iaitu jari tengah (semua orang dalam dunia ni pun maklum, apa makna jari tengah kalau berdiri sendiri, betul tak?) Begitulah diri aku. Aku tak mampu dan tak mahu berdiri sendiri.

Umi (ibu jari)…, Shaharum Bariah Osman. Bidadari yang turun ke bumi dan wanita yang paling cekal, tabah dan penyayang pernah aku temui. Semua anak-anak yang berkesempatan menikmati kasih sayang ibu akan mengatakan perkara yang sama tentang ibu mereka. Begitu juga aku. Namun, ada sedikit perbezaannya. Umi adalah segala-galanya. Pada dia, aku curahkan isi hati yang tak pernah terluahkan pada sesiapa. Harapan dan kekecewaanku. Kegembiraan dan kedukaanku. Dia pantang mendengar bisik-bisik yang memburukkan keluarganya. Garang bak harimau, penyayang bak bidadari. Orang kata syurga di kaki ibu tapi bagi aku, umi adalah syurgaku. Umi, pengorbananmu selama ini tidak akan dipersiakan. Insya-Allah.

Abah (jari telunjuk)…, Md Zahar Zainal. Penakluk seluruh alam. Siang malam, hujan panas, banjir dan kemarau … tidak pernah sesaat pun gagal melindungi kami sekeluarga. Tegas dalam tawa, tangis dalam senyum… siapa tahu cabaran dan dugaan yang terpaksa abah tempuhi dalam membesarkan kami tiga beradik? Biar pun ada kata-kata sumbang “dari jaga seorang anak perempuan lebih baik jaga lembu sekandang.” Tidak pernah sesaat abah abaikan tanggungjawabnya. Setiap masa dan ketika. Keluar awal-awal pagi dan pulang lewat. Tujuannya hanya satu, kebahagiaan dan kesejahteraan anak-anak dan isteri tersayang. Abah, segala ajaran dan didikan yang telah diberikan akan aku ingat sampai ke mati. Insya-Allah.

Along (jari manis) …, Shahaizah Azlin. Semangat dan pencetus inspirasiku. Antara wanita sempurna yang pernah aku temui (selepas umi). Di saat aku hilang kepercayaan pada diri sendiri, kau perlihatkan aku satu garis cahaya. Kau melihat sinar itu adalah aku dan aku perlu mencapainya terlebih dahulu, dan jangan sesekali berhenti menyayangi diri sendiri. Walaupun tubuhmu kecil (aku macam kakak, along macam adik), semangatmu tidak pernah membataskan kebolehan dirimu. Percaya pada diri sendiri. Bila aku menangis, kau biarkan aku menangis dan berkata, “kau menangislah sekarang, tapi kalau kau menangis lagi sebab hal yang sama, kau betul-betul orang yang tewas!” Along, sesungguhnya aku bertuah menjadi adikmu.

Adik/Ayuz (jari kelingking) …, Shahyuzana Akmam. Hadiah dan kurniaan Allah yang terindah dalam hidupku. Bila dekat, kita bercakaran. Bila jauh, aku kekosongan. Biar masa merampas kata-kata untuk kita berbicara, tetapi percayalah separuh dari diriku merindui zaman kanak-kanak yang baru sahaja kita tinggalkan. Teringin aku menggenggam jari-jari halusmu untuk kita menyeberang ke seberang sana. Pada mataku, kau tetap adik kecilku yang nakal dan girang menyanyikan lagu ‘kacang goreng’. Namun sekarang aku rasakan seperti aku pula adik dan kau kakak. Ayuz, kau tetap adik kesayanganku dan kaulah keutamaanku. Setitis airmata yang jatuh, akan cuba aku hapuskan penyebabnya (itupun kalau kau izinkanlah).

Aku/Izan (jari tengah)…, Shahaini Aizan. Aku tahu aku berdosa, dan aku sedar aku akan terus berdosa kerana menyayangi mereka lebih dari nyawaku sendiri. Bagiku merekalah nyawa, dunia, akhirat dan syurgaku.

Bagi aku, tanpa mereka... tiadalah aku. Aku tidak dapat bayangkan jika salah satu dari jari-jariku ini putus. Tapi, sekiranya putus atau patah atau hancur... biarlah yang menerima malang itu, jari tengah. Bukan jari-jari yang lain.