Wednesday, March 26, 2014

Manusia; nyawa atau sekadar nombor?

Bernilaikah nyawa manusia atau ia sekadar bilangan nombor?
Sebelum memulakan hari yang panjang, ada sesuatu yang mendesak hati untuk diluahkan di sini. Adakah ia perlu? Entah. Cuma aku berasa ralat membekukan rasa itu dan membiarkan ia kaku di dalam. Rasa ini perlu dikeluarkan. Sekurang-kurangnya, aku bisa bernafas seperti selalu. Mungkin.

Sejak kebelakangan ini, sesuatu mengganggu ruang fikir. Siapa perlu aku pilih untuk menjadi mangsa mendengar luahan itu? Tidak. Aku tidak suka mencuri masa orang lain demi membicarakan hal itu. Habis? Apa perlunya dititip di ruang ini di mana lebih ramai yang membacanya? Bukankah itu dikatakan, merompak? Ya, boleh anggap ia sebagai merompak sekiranya bacaan sehingga ayat terakhir membuatkan kalian merasakan sia-sia. Kalau itu terjadi, maaf terlebih dahulu. Namun, semua itu di tangan kalian. Bila-bila masa sahaja kalian boleh hentikan bacaan dan singkirkan segala perkara yang dibaca di entri ini. Mudah bukan?

Sebaik bangun dari tidur, sebelum mengerjakan solat subuh, ada sesuatu yang bermain di ruang minda. Puas juga aku cuba mengingati kembali, apakah yang menjadi bahan mimpi aku tadi. Tidak. Sedikit pun menerpa dalam ingatan dan entah macam mana aku teringat kata-kata ini dari Along (pernah dikatakan suatu ketika dahulu)

"sebaik sahaja kita melangkah keluar rumah bersedialah terdedah untuk sejuta kegilaan. Dunia luar, ramai orang yang gila" 

Ya. Aku setuju dengan kata-kata Along itu. 

Sebagai hamba, tidak kira apa juga yang engkau lakukan, didik hati untuk akrab dengan Allah bukan makhluk ciptaan-Nya. Tiada jaminan yang dapat diberikan oleh seorang manusia kepada manusia yang lain. Inikan pula, sebuah sistem. Ya, kehidupan yang terbentuk di hadapan kita adalah satu sistem ciptaan sekumpulan manusia. Allah meminjamkan kita nyawa dan kita yang menggerakan kehidupan ini kerana itu, aku kurang gemar apabila orang cenderung menyalahkan takdir.

Sistem yang dibentuk manusia ini membuatkan semua di antara kita terdedah dan mempunyai peluang untuk menjadi mangsa kerakusan 'manusia binatang' di luar sana tidak kira untuk apa juga matlamatnya. Maka, ingatlah bahawa pelindung kita bukan manusia tetapi Allah. Ingat Allah sentiasa. Sistem dibentuk manusia tidak menilai manusia sebagai nyawa tetapi hanya nombor. Kau atau aku pasti jadi sebahagian nombor itu. Semoga kita terus berada dalam lindungan Allah dan terpelihara dari segala khianat manusia. InsyaAllah. Amin.

* sesuatu yang perlu aku luahkan dan gambar-gambar di bawah ini bukan hanya datang dari satu peristiwa. Ia sekadar bukti betapa nyawa manusia yang sudah hilang nilainya.