Friday, March 28, 2014

Dia bukan pengganti!

Gambar dari DeviantART
Kadang-kadang, aku sendiri keliru dengan pemikiran manusia. Perkara mudah boleh dijadikan sangat kompleks. Ada pula ketikanya, perkara yang sukar dikatakan mudah. Bolehkah kiranya, sesiapa mengajar aku bagaimana cara kalian berfikir? Atau adakah aku sudah sangat terasing dari cara manusia sepatutnya berfikir? Menongkah arus?

Walaupun ada masanya aku lebih gemar dengan dunia 'khayalan' sendiri, itu tidak bermakna aku jauh memencilkan diri dari pembudayaan fikir manusia. Aku adalah sebahagian komuniti manusia yang terdiri dari pelbagai corak kehidupan. Mungkin cara berfikir tidak sama tetapi yang sangat jelas kita adalah makhluk ciptaan Allah. Semuanya sama. Faham?

Sebenarnya, sudah jemu dengan sindiran teman-teman hanya kerana pernah melihat aku ditemani seorang lelaki ketika bertugas di sebuah acara besar di Kuala Lumpur hujung tahun lalu. Malah, ada yang menyakat kerana pernah terlihat perbualan (mesra pada mata mereka) dengan orang sama di ruang sosial. Tidak kurang juga, ada teman yang marah kerana menganggap aku tidak sepatutnya terus berhubung dengan sipolan ini. Persoalannya, kenapa kalian yang paranoid? Bukankah itu hak aku?

Ayat paling lucu pernah sampai di telinga;

"Cepat dapat pengganti. He's handsome boy, lucky you"

Ya, aku sendiri tergelak panjang bila dengar ayat ini pada mulanya. Tapi bila dah berlarutan hanya kerana satu pertemuan itu, agak panas juga hati. Lebih memanaskan keadaan, bila teman-teman pun ada yang mula sangsi! 

Seperti yang dinyatakan awal-awal tadi, aku semakin keliru dengan cara manusia berfikir. Perbualan mesra? Apakah maksudnya itu? Berulang kali juga aku lihat semula segala perbualan sama ada di Twitter, Google + dan juga Facebook. Semuanya sama tiada beza kerana aku tidak memilih dalam berkawan. Aku juga tahu dalam menggunakan bahasa kerana bukankah "Budi Bahasa Budaya Kita". Jadi, di mana yang kalian klasifikasikan sebagai perbualan mesra dengan 'dia' sedangkan corak aku bertegur sapa di laman maya adalah SAMA?

Disebabkan ramai yang agak paranoid 'hubungan' dengan 'dia' yang dianggap sebagai pengganti, biarlah aku jelaskan di sini. Kami hanya kawan yang berkongsi minat dan sehingga hari ini tidak ada lagi 'siri' pertemuan dengannya. Masih berhubung atau sudah putus? Itu biar kekal dengan aku tetapi yang jelas dia bukan pengganti. Kalau ada yang bersangka buruk, suka untuk aku ingatkan; dia sangat baik orangnya. Cukup-cukuplah berprasangka negatif. 

Jelas? 

Kata orang kawan biar beribu, kasih biar satu. Tak salah aku berkawan dengan sesiapa pun kerana aku masih tahu batas-batas yang perlu dijaga. Aku mungkin naif tetapi bukan jahil. 

* aku tak terfikir tentang mencari atau menerima sesiapa sebagai pengganti kerana senang sendiri buat waktu ini. Harap kalian boleh hormati itu. Terima kasih. Doakan juga semoga, tidak mengambil masa yang lama untuk aku 'ditemukan' jodoh yang sudah tercatat di luh mahfuz. InsyaAllah. Amin.