Friday, March 15, 2013

Dilarang Senyum!

Rasanya, dah bertahun juga aku tak senyum. Tipu? Taklah. Memang benar. Aku dah lama tak senyum atau bermuka manis kepada ajnabi! Kalau tidak silap aku, sejak peristiwa salah faham yang pernah berlaku suatu ketika dahulu. (Rujuk : Bersalahkah Aku).

Di larang SENYUM
Namun pagi tadi, terlepas juga senyuman diikuti ketawa kecil kepada seorang ajnabi! Aduhai. Selama hari ini, dia buat perkara yang sama juga. Tak tergerak pun urat-urat sekitar pipi ini untuk mengecut dan membantu bibir melebar lalu membentuk senyuman. Apalah nasib! Trauma kalau peristiwa sama berulang. Ajnabi itu pula, senyum meleret panjang. Harap, tamat di sini sahaja. Hati sudah tidak mahu berkisah.

Memang benar, senyuman itu satu sedekah. Berbudi dan sopan adalah amalan yang mulia tetapi dua perkara ini pernah menjerat aku berkali-kali. Pernah di satu ketika, kemesraan disalah anggap yang mana akhirnya, aku dipersalahkan kerana memberikan harapan. Eh, harapan jenis apakah? 

Mungkin benar juga bagai yang dikatakan satu dialog dalam filem Maine Pyar Kiya (89) seorang lelaki dan perempuan tidak boleh berkawan. Sekarang aku amalkan polisi, kalau ada yang menuduh aku sombong, sumpah... AKU RELA! Aku pernah beri peluang untuk senyuman ini berbunga tetapi sudah cukup sudah! Wah...hahaha. Aku tidak mahu dituduh memberikan harapan palsu lagi. Khususnya kepada seseorang yang menanti persetujuan aku semenjak 2 tahun lepas. 

Ya, walaupun jelas tahu aku pernah hampir dimiliki, dia tetap menunggu. Aku kira, penantiannya sudah berakhir. Ternyata itu hanya anggapan aku sahaja kerana sebelum 29 Januari melabuhkan tirai, dia menaburkan tiga rangkai kata itu sekali lagi. Terima kasih Az, tapi cukuplah hubungan ini sekadar teman. Namun, jika kau mahu terus menunggu, jangan salahkan aku kalau 2 tahun dari sekarang jawapan aku tetap sama!

Sebenarnya, besar juga impak tinggalan peristiwa salah faham ini kerana semenjak dari hari itu juga, aku dah tak semesra dahulu dengan sesiapa. Boleh dikatakan, ada pelbagai lapisan yang terbina sebelum menuju ke ruang hati. Siapa yang harus dipersalahkan? Adakah aku atau mereka yang membuatkan aku begini?

* seorang sahabat menasihatkan agar aku buka halaman baru untuk setiap hubungan yang bakal aku jalinkan. Berhenti terperangkap dalam satu momen dan bergerak. Hmm, masalahnya bukan aku tak suka bergerak ke hadapan, tapi aku dah tidak mahu terperangkap dengan mainan hipokrasi manusia durjana. Maaf ya!