Saturday, August 21, 2010

Siapa lambat dan yang melambatkan...?


Ikutkan hati yang tak beriman
mahu jadi macam ni dibuatnya!


Hari ini, aku bangun awal. Lepas selesai kemas rumah, bersiap sedia ke tempat kerja. Disebabkan dah hampir seminggu aku menggunakan khidmat Romi, hari ini kulantik semula Lolly untuk bertugas. Rasa tak puas menekan pedal minyak Romi. Tiap-tiap hari tekan sampai 150km/j. Lepas rindulah katakan....

Setiap kali pergi kerja dengan Lolly, aku terpaksa mengurangkan sedikit kelajuan. Maklumlah, Lolly ini ala-ala feminin sikit. Paling tinggi Lolly pernah 'lari' pun 120km/j. Semput aku dibuatnya. Kena keluar rumah lebih awal dari biasa sebab tak boleh nak pecut!

Jadi, seawal 7.25 pagi, aku mulakan perjalanan dari rumahku Bandar Tasik Puteri menuju Kepong. Memandangkan kereta pun tak banyak, aku yakin hari ini boleh sampai sekitar pukul 8.10-8.15 pagi (ambil kira kemampuan Lolly, kalau Romi... 8 tepat dah sampai!)

Malangnya, perkiraan aku salah. Sebaik sahaja masuk lebuhraya, aku dikejutkan dengan jalan yang dibanjiri kereta. Lebuhraya SESAK!!! Mak aih! Baru pukul 7.45 pagi. Aku boleh bertenang. Doa dan pintaku dalam hati, sampai pukul 8.45 pun tak apalah. Asalkan jangan sampai pukul 9. Naya jawabnya!

Dahsyat! Kesesakan yang benar-benar dahsyat. Sudah pukul 8 pagi, aku masih di lebuhraya. Itu pun di persimpangan susur keluar ke Shah Alam! Aku tengok kiri dan kanan. Mula kaget. Memandangkan aku sentiasa memegang rekod menepati waktu pejabat dan selalu datang awal, aku tak mahu hari ini akan tercatatnya rekod lain. Aku berdoa lagi.

Bila jam menunjukkan pukul 8.15 pagi, aku memang dah tak tahan. CD yang aku dengar terpaksa kutukar ke siaran radio. Kebetulan, ada laporan lalulintas. Ada kemalangan sebelum masuk persimpangan hospital Sungai Buloh. Aduh! Patutlah! Aku kembali tenang, sekurang-kurangnya dah dekat. Sebaik saja melepasi kawasan kemalangan, bolehlah aku memecut. Mudah-mudahan sempat sampai pejabat sebelum pukul 9.

Apabila Lolly menghampiri kawasan kemalangan, aku nak ketuk kepala sendiri pun ada. Apa taknya, kenderaan (lori-lori) yang terlibat dalam kemalangan dah pun diletak ke lorong kecemasan, tapi jalan masih sesak. Inilah rahsia kejayaan terbesar kesesakan di Malaysia. Orang suka benar meminjam mata. Tengok kemalangan sampai nak berpusing kepala. Adei!!!

Jam di tangan dah tepat pukul 8.30 pagi. Aku pun bersiap sedia untuk memecut sebaik sahaja melepasi kawasan kemalangan. Malangnya, 'cik abang' kereta depan masih khusyuk memandang kejadian. Aduh.

"Abang, kalau nak tengok baik berhenti terus! Jangan susahkan orang lain!"

Tak pasal-pasal, aku terpaksa memintas kereta cik abang ni menggunakan lorong kedua (sebab tadi aku kat lorong pertama). Sampai pula di simpang tol, misi ke pejabat sebelum pukul 9 seakan kabur. Seorang lagi 'cik abang' dengan berpoya-poyanya memandu kereta. Lebih sopan lagi, dia memandu dengan menggunakan sebelah tangan. Sebelah tangan lagi digunakan untuk memegang telefon bimbit.



"Abang, lainkali bawak telefon awam tu. Biar orang lain nampak yang awak tengah sibuk berborak!"

Kali ini, aku terpaksa pula memintas menggunakan lorong ketiga (sebab aku di lorong kedua dan lorong pertama dah sesak!) Aku fikirkan, mungkin selepas melepasi 'cik abang Mat telefon bimbit tu' perjalanan aku akan jadi licin. Salah lagi perkiraan aku. Kali ini, kereta di depan aku sedang sibuk memakan asap. Berselera betul dia memakan kepulan asap-asap rokoknya.




Aku tak kisah kalau dia nak makan asap tu selori sekalipun, tapi apa logiknya dia pandu kereta tu tak sampai 50km/j? Aduh! Menggigil juga badan aku, menahan marah. Nasib baik aku MC, kalau tak.... dah lama kurus puasa aku! Kali ini, aku tak dapat nak memintas guna mana-mana jalan. Sebab, hanya ada satu jalan saja, masuk simpang.

Sebaik sahaja melepasi simpang, aku ucapkan "selamat menjamu asap ya, bang" dan memecut Lolly. Belum sempat aku menjerit MERDEKA, ada sebuah bas menghalang kelicinan perjalananku. Tak apa, kali ini aku sabar. Sabar sebab dah nak sampai. Lagipun, bas itu awal-awal bagi isyarat nak masuk simpang kiri.




Kali ini aku benar-benar tak tahu, salah siapa sebenarnya? Salah pemandu bas atau bas yang dipandu! Apa taknya, isyarat diberi awal, tapi tak juga masuk-masuk ke simpang kiri. Sampai akhir aku terpaksa mengekori belakang bas. Aduhai!!!

Namun begitu, aku sempat juga sampai pejabat dalam pukul 8.45 pagi. Pejabat pula masih kosong. Tiada orang. Alhamdulillah. Aku tarik kerusi, hidupkan komputer dan terus mulakan kerja hari ini.

*Kesimpulannya, kepada sesiapa yang selalu menyumpah pemandu perempuan lambat, 'slow', siput dan juga 'bawa meja solek', fikirlah baik-baik. Pemandu lelaki pun dah lebih kurang 'cik-cik' juga sekarang ini! Akhir kata... jangan ingat diri sendiri, fikir untuk kebaikan bersama. Jalanraya pun kongsi sama-sama, jadi... pandai-pandailah guna.