Friday, June 1, 2012

Andai mampu...


29 Mei, terlalu istimewa. Setiap kali apabila tarikh ini menghampiri, aku mencari alasan untuk keluar. Bukan keluar untuk berjoli, tetapi cuba untuk pulang dengan sesuatu. Sesuatu yang bisa membuat insan paling istimewa dalam hidup aku tersenyum. Ya, si dia yang teristimewa adalah ratu hatiku. UMI.

 Bersama wanita paling indah... umi
Kira-kira, ini kali kedua aku cuba membuat kejutan. Kali pertama dahulu, umi siap merajuk hati denganku. Ikutkan, memang aku tak sanggup membuat umi berkecil hati, apatah lagi bermuram disebabkan aku. Namun, disebabkan satu niat suci ini, aku biarkan dahulu umi terjeruk rasa.

Hari itu, aku membuat alasan untuk berjumpa dengan salah seorang teman sehatiku (yang sudah amat lama tidak ketemu) Azwa. Terlalu banyak juga yang dibincangkan. Aku juga masih ingat, bagaimana seorang pemandu melanggar kereta Azwa tatkala sedang berbual dengan aku menerusi talian telefon. Hmmm. Kalau ia merupakan kesalahan aku, mohon maaf ya sahabat!

Petang itu, aku kembali. Sebenarnya, dari awal lagi aku dah berpakat dengan Ayuz. Dia membawa umi dan abah bersiar-siar, sementara aku memburu hadiah yang perlu aku beri kepada umi. Ya, sudah lama aku perhatikan. Bodohlah aku, kalau tidak tahu apa yang umi mahukan. Sebuah telefon bimbit, BlackBerry. 

Alhamdulillah, pencarian aku berbaloi. Sebuah Blackberry untuk umi. Senyuman aku ketika itu boleh diumpamakan matahari yang timbul di waktu malam. Ha? Ya. 

Pulang ke rumah, umi mula bersikap anak-anak. (Umi comel sangat buat muka masam macam tu!) Aku terburu-buru masuk ke bilik. Kononnya tak mahu bertembung muka dengan umi. Walhal dalam bilik, aku memaki diri sendiri. Apa tidaknya? Aku lupa membeli kad ucapan hari lahir. Kebetulan, ada kertas-kertas warna dan beberapa pen serta hiasan bintang-bintang kecil yang pernah aku beli dahulu. Sepantas kilat, tangan aku membuat kad ucapan yang tak seberapa. Yang pastinya, ia datang terus dari hati. Entah kenapa, hati rasa sayu. Haish... beremosi benar aku!


Tepat 12 malam, 29 Mei, seperti biasa, aku mengetuk pintu bilik umi. Kad ucapan tadi sempat aku minta along untuk turunkan tandatangannya. Sayang, tak sempat minta dari Ayuz. Maaf Ayuz, tapi kau dah buat terlalu banyak untuk hari ini. Hari istimewa umi!

Tatkala aku datang dengan kad ucapan dan bungkusan hadiah di tangan, umi dah mula sebak. Miqhail pula terdiam (hakikatnya, budak ni memang tak pernah berenggang dengan Wannya). Hahaha. Comel sungguh.

"Izan sanggup kalau umi menyumpah sekalipun, sebab niat Izan benar," ucapku pada umi.

Kad ucapan aku taklah sempurna, juga tidaklah cantik. Tetapi umi tetap tersenyum menerimanya. Setelah habis dibaca, Umi letak di rak. Dipampangkan dengan sengaja, supaya dapat dilihat orang. Kemudian, Umi membuka bungkusan hadiah. 

Jujurnya, tiada apa yang lebih bermakna buatku apabila melihat senyuman yang terukir di bibir umi. Seolah-olah aku mengecap bahagia yang paling kemuncak. Senyuman umi.

"Umi tak harapkan apa-apa," ujar umi. 

"Izan tahu, umi nak Blackberry, sama macam Izan, kan?" kataku.

Andai mampu, bukan sekadar Blackberry untuk umi. Lebih dari itu. Lebih dari segalanya untuk abah dan umi!

Umi senyum lagi. Malam itu, sungguh indah. Sangat indah. Berada di sisi umi dan abah, aku tak perlu berfikir tentang dunia kerana merekalah syurgaku. Selamanya. Insya-allah.

Kad ucapan dari aku, buat saat-saat akhir...
Tak seberapa, sebab aku tak pandai nak buat cantik-cantik ya!

Taadaaa!!! Blackberry!
Miqhail... mula nak mengacau.
Ini untuk umi...
Gandingan lama dan baru...