Wednesday, March 21, 2012

Bunohan - Ini Bukan Ulasan!

Pasti ramai orang naik jemu dengan rangkaian tweet dan status Mukabuku aku yang tidak henti-henti bercerita tentang Bunohan. Soalannya, pernah kalian lihat aku bersemangat melobi filem-filem Malaysia sebelum ini? Tak! Kenapa? Mudah. Aku sendiri tak mahu tonton, kenapa perlu aku melobi pula? HIPOKRIT! Aku bukan hipokrit.




Kenapa pula aku lobi Bunohan? Oh, salah! Bukan sebab aku pelajar kelahiran ASK/ASWARA tetapi, aku suka dengan Bunohan. Sejak kali pertama menonton trailer Bunohan, aku dah tangkap cinta dan tak mahu lepaskan waktu filem ini ditayangkan. Kali terakhir aku begini beria-ia tentang filem Malaysia, Wayang. Memang benar, aku tak berkesempatan menonton Wayang di pawagam tetapi kali ini, aku pastikan tidak ada apa yang menghalang untuk aku menikmati Bunohan.

Entri ini pula, bukanlah ulasan. Sebab, kalau ulas panjang-panjang dan kata bagus dengan mengemukan teori itu dan ini, bagi yang buta seni tetap cakap, BUNOHAN MEMBOSANKAN. Lagi sakit hati bila ada yang cakap, "orang menonton wayang untuk suka-suka, hiburan, bukan untuk berfikir!" Ambik kau! Jadi, sekali lagi aku katakan, "APA GUNA BERTEKAK DENGAN ORANG MACAM INI. Bagi mereka, filem yang bagus untuk diangkat, yang sealiran dan sedarah dengan filem-filem gangster, apa-apa pun boleh celop dan hantu yang berkeliaran di pawagam sekarang ini.

Namun apa yang boleh aku katakan di sini, terima kasih 'famili Bunohan' kerana menghidangkan santapan yang enak dan cukup rencah. Sekurang-kurangnya dengan kehadiran Bunohan, taklah aku malu nak perkenalkan filem Malaysia kepada teman-teman maya dari Montana, Jerman, India, Indonesia, Iran dan sebagainya. Malah dengan menonton trailer yang sesingkat itu pun mereka dah suka dan ada banyak benda yang boleh dibincangkan bersama aku. Hakikatnya, biarlah kita berkongsi dengan orang yang langsung tak faham daripada orang yang berlagak faham dan meletakan karya ini jauh ke dalam.


Bunohan kepada Filem Malaysia - Ambik kau!
(nah, kau lapar mesej sangat, kan?)


Di sini, aku ingin memetik dari kata-kata pengkritik filem yang otai. Aku malas nak baca kata-kata pengkritik yang dirinya sendiri buta dalam suluhan cahaya!

BUNOHAN bukan filem yang boleh dirujuk di segi sosiologi, komunikasi atau pun antropologi. Di sinilah kesilapan para sarjana kerana mereka tidak ada pengajian filem yang sebenar dan tidak pula tahu aspek-aspek 'film hermeneutics'. Fahaman sebenar tentang filem bukan datangnya dari buku-buku yang bertimbun di perpustakaan. Jangan dijadikan buku sebagai sandaran tetapi hanya sebagai rujukan. Ilmu sebenar berada di mulut guru. Seperti seni warisan bangsa turun temurun, falsafah dan pemikiran waras adalah harta pusaka yang tidak ternilai dan diturunkan dari guru kepada murid. Manakah guru-guru dan murid-murid sebegini di zaman manusia mengejar ‘kemajuan’ dan ‘pembangunan’? Apabila manusia asyik mengejar pangkat, darjat, pembangunan dan kemewahan, segala elemen kebatinan yang terdapat pada orang-orang Melayu (seperti satu masa dahulu) akan musnah dan hilang dari bumi Melayu.

Pada saya, inilah hikmah di sebalik kata-kata: ‘”Takkan Melayu hilang dari dunia.” Pada saya, inilah nawaitu (dan harapan) Dain Said dengan naskahnya, BUNOHAN. Nabi, s.a.w., pernah bersabda: “Seseorang itu lebih daripada orang lain hanya kerana ilmunya.” Jika tidak memahami sesebuah filem, masalahnya bukan berada pada naskah tetapi kepada yang menontonnya.


Apa kan daya, sudah terang tetapi perlu disuluh lagi. Semakin maju dan semakin berpelajaran kita, semakin jauh dari sasaran. Inilah nasib bangsa yang sudah kehilangan segala-galanya yang diperkatakan dalam BUNOHAN. Diharap sang penilai di festival filem nanti tidak juga akan sama tersesat jalan. - Encik Hassan Abd Muthalib.

* Apa yang aku sangat suka dalam filem Bunohan, tidak ada pelakon yang lebih diutamakan. Maksudnya, semua watak adalah sama penting. Dari sebesar-besar watak sehinggalah yang sekecil-kecilnya membawa peranan yang amat berat dan adil.