Sunday, May 29, 2011

Kasih yang tiada hujung...

Hati agak berat untuk meninggalkan rumah. Apa tidaknya? Selalu, aku akan bersama famili di hujung minggu. Berbeza dengan kali ini. Awal-awal lagi aku pergi ke rumah Ayshah (sahabat sejatiku) untuk melaksanakan rancangan yang telah dibuat. 29 Mei, haruslah istimewa sebagaimana tahun-tahun lepas. Ulangtahun umiku tersayang.

Sebelum keluar rumah, aku dapat lihat wajah umi. Aku tahu dia marah. Marah aku keluar tanpa mengikut mereka. Ayuz, membawa umi keluar dan motif utama kami bertiga beradik, mahu buat kejutan untuk umi. Ayuz bertugas untuk melalaikan umi. Manakala along, membeli makanan sampingan untuk kejutan malam ini.

Sepatutnya, aku dan Ayshah merancang untuk menonton Karak. Malangnya, filem Karak tidak ditayangkan di sini. Aduhai, sekali lagi filem Malaysia diketepikan. Aku kira, tidak kiralah di mana juga pawagam itu, filem Malaysia perlu diutamakan. Hmm. Jadi, aku dan Ayshah teruskan dengan perancangan seterusnya. Beli hadiah untuk umi.

Awal-awal lagi aku sudah merancang untuk membelikan umi dompet sebab, jujurnya... aku tak pandai memilih beg tangan. Takut nanti, umi tak suka. Kalau dompet, sedikit sebanyak aku boleh beli ikut citarasa aku. Puas membelek dari satu jenama ke satu jenama yang lain, akhirnya aku terpikat dengan satu dompet berwarna hitam. Sebelum pergi ke kaunter, aku berhenti sekejap di bahagian perhiasan. Aku masih ingat, minggu lepas umi membelek-belek gelang-gelang kristal ini. Jadi, tanpa membuang banyak masa, aku memilih gelang yang sama umi pegang minggu lepas. Hehehe... dah macam cerita hindi pula,kan?

Setelah puas menghabiskan masa bersama-sama Ayshah (banyak benda juga yang kami kongsi, termasuklah sesi meluahkan perasaan. Hehehe), pulanglah aku ke rumah. Kebetulan, umi masih belum balik. Along pun baru saja tiba. Cantik. Aku pun terus ke bilik dan menyembunyikan hadiah yang telah aku beli.

Sebaik tiba, umi mula sindir-sindir aku. Yalah, aku buat tak tahu saja dengan dia. Selalunya kalau aku keluar, pasti ada makanan aku bawa pulang tetapi kali ini tidak. Pedih juga hati, tapi aku tahu niat aku baik. Hehehe. Aku sengaja masuk ke bilik awal. Aku tunggu sampai umi naik ke bilik. Bila aku masuk ke bilik, umi sedang solat. Masa inilah paling sesuai untuk aku buat kejutan bersama Ayuz dan Along. Selesai saja umi solat, aku terus duduk berhadapan dengannya di atas sejadah lalu mengucapkan "Selamat Hari Lahir" dan mengucup pipinya sambil meletakkan hadiah di depan matanya.


tanda tangan kami bertiga, LinIzanAyuz!


masih di atas sejadah


Alhamdulillah, umi suka hadiah dompet yang aku berikan. Katanya, pertama kali dia lihat aku pandai memilih barang. Hehehe. Yalah, sebelum ini dompet atau baju-baju aku, umi dan Ayuz yang tolong pilihkan. Jadi, mungkin ini tandanya aku pun ada citarasa wanita. Hoih, memang aku wanita pun!


Carlo Rino






gelang kristal dan jed


makanan sampingan, 'Big Apple'





* Tak sangka umi menitiskan airmata. Aku tahu ianya bukan air mata kesedihan, sebaliknya terharu. Umi juga bercakap, dia tidak mengharapkan hadiah atau pemberian duit. Cukuplah kasih sayang kami kepada dia. Sudah tentu kasih sayang kami kepada tiada hujungnya. Insya-allah. Izan terlalu sayangkan umi. Sangat sayang.