Thursday, July 31, 2008

BILA MELANGKAH KE DEPAN, JANGAN LUPA MENOLEH KE BELAKANG

Tanpa semalam, tidak akan ada hari ini dan tiada juga hari esok.
Semalam dikenang, hari ini merancang dan esok hanya Dia yang tahu.

Orang bijak pandai ada mengatakan ‘tinggalkan semalam dan terus melangkah ke depan.’ Secara peribadi, aku menghormati kata-kata itu tetapi aku mempunyai pandangan yang sedikit berbeza. Tanpa semalam, tidak ada hari ini. Semalam untuk dikenang dan bukan untuk terus ditinggalkan. Bukan pula bermaksud untuk dikenang selalu tetapi sesekali kita perlu menoleh masa lalu. Semalam mencatat pengajaran dan merupakan ‘guru yang terbaik’ untuk membantu kita melangkah di keesokan harinya.

Aku akui, aku bukanlah jenis orang yang merancang masa depan. Malah aku tidak percaya kepada perancangan. Sejak aku di bangku sekolah sehinggalah tamat pengajian di akademi. Aku hidup mengikut peredaran waktu. Bagiku, biar masa menentukan hidup dan bukan aku menentukan masa untuk hidup. Bila seseorang itu terlalu taksub menjadi hamba perancangan masa, dia akan sentiasa terpenjara dan tertekan. Itu adalah pendapat jujur dan ikhlas yang datang dari fikiranku. Mungkin, ada antara kita yang lebih selesa hidup dengan perancangan. Semuanya terpulang kepada pemikiran masing-masing. Dalam soal ini, tiada yang betul atau salah, tidak ada juga yang menang atau kalah.

Hari ini bila aku berdepan dengan diriku sendiri melalui cermin, ingatan kepada zaman kanak-kanak mula ‘bangun’ dari dalam diri. Meronta-ronta untuk keluar. ‘Memori’ zaman kanak-kanak itu ingin hidup untuk seketika. Aku duduk, dan memerhatikan sahaja memori itu menari keluar dari dalam diriku.

‘Boy’ atau Shafiq. Itulah nama zaman kanak-kanak yang sinonim denganku. Kadang-kadang, aku ketawa mengenangkan zaman itu. Perasaan rindu mula menguasai diri. Teringin rasanya untuk aku kembali ke zaman itu dan bermain bersama dengan kawan-kawan. Ketika itu, aku lebih banyak bergaul dengan budak-budak lelaki (Aizuddin, Ariff, Faizal, Azmir, Bob dan beberapa nama lagi yang aku pun dah lupa). Hanya beberapa orang budak perempuan yang sanggup berkawan dengan aku (Ya! Aku ni ganas, bahasa pun kasar…selalu buat mereka menangis). Jika aku digelar sebagai Boy, kawan karibku Zuliana(hubungan kami terputus bila dia berpindah ke Pulau Pinang) pula Tom. Kami berdua seperti pasangan kembar. Aku ‘abang’ dan dia adik. Waktu ko-kurikulum, hanya aku dan Tom saja pelajar perempuan yang menyertai pasukan bola tampar. Aku masih ingat cikgu Kassim membenarkan kami sertai pasukan itu tetapi setakat dalam sekolah saja (tidak boleh sertai perlawanan antara sekolah sebab bilangan untuk pasukan perempuan tak cukup).

Peristiwa lucu yang aku ingat sehingga hari ini ialah kejadian aku bertumbuk dengan dua orang pelajar lelaki di luar sekolah. Sebelum tercetusnya pergaduhan itu, aku sedang menikmati sarapan pagi. Manakala adikku dan kawan-kawanku yang lain sedang bermain getah (permainan yang amat popular di kalangan pelajar perempuan sekolah BBS dulu). Dua orang budak lelaki datang dan menganggu adikku, Ayuz. Macam biasa, Ayuz hanya tahu menjerit dan menangis. Aku pula pantang dengar adik aku menangis. Aku tak sempat menjamah habis makanan dan terus bangun mendapatkan dua budak lelaki itu. Aku ada beritahu kepada kawan-kawanku, aku tak tahu untuk bercakap ‘tidak’ atau ‘jangan’ tetapi tangan aku memang lebih laju dari mulut. Jadi satu penumbuk aku lepaskan ke perut budak tu diikuti dengan tendangan (di tempat yang agak sensitif). Malangnya, cermin mata aku dirampasnya(masa tu aku rabun, cermin mata tebal), dia membalas tumbukan tetapi berjaya dihentikan oleh seorang pemandu bas. Pemandu itu beri amaran kalau kami terus bergaduh, kami bertiga akan dilaporkan kepada guru besar.

Pergaduhan itu tidak tamat di situ. Budak lelaki itu mencabar untuk kami bertarung secara adil. Itupun melalui kelab tae-kwando. Aku sahut cabaran itu (semata-mata ingin menamatkan pergaduhan). Aku sertai kelab itu hanya untuk sebulan. Sebelum perjumpaan tamat, ‘sir’ memilih dua orang pelajar untuk berentap. Budak lelaki itu (bertali pinggang hijau calit biru) menawarkan diri dan mahu aku (bertali pinggang putih) menjadi pasangannya. Sebaik sahaja ‘sir’ beri tanda mula, budak lelaki itu terus menyerang tapi kaki aku lebih cekap, aku menendang dan tepat mengenai perutnya. Budak lelaki itu jatuh, secara tak langsung aku menang. Budak lelaki itu bangun dan berbisik ke telinga aku ‘kau menanglah’. Bagi aku pula, ini bukan soal menang atau kalah tapi soal maruah. Semenjak dari hari itu, tidak ada sesiapa pun berani mengganggu Ayuz. Kalau adapun, pasti ada ‘mata-mata’ yang mengadu pada aku. Keesokan harinya, sebelum aku sempat bertindak, budak-budak yang mengganggu Ayuz akan datang minta maaf.

Hari ini, aku telah banyak berubah. Tidak ada lagi orang memanggil aku Boy atau Shafiq. Satu sahaja yang tidak akan berubah, tangan aku yang lebih laju dari mulut. Sesiapa saja yang rapat dengan aku tahu tentang hal ini. Aku pun tak berapa pasti, bagaimana Boy dan Shafiq hilang dalam diriku begitu saja dan berubah menjadi Shahaini. Jika aku memberitahu tentang sejarah aku di zaman kanak-kanak pasti tidak ada sesiapapun akan percaya. Mereka percaya yang aku ni seorang yang lembut, berjiwa sensitif dan lemah. Sebenarnya, itu yang mereka sangka dan bukan aku yang mereka kenali. Aku juga ingin membetulkan pandangan masyarakat yang menganggap ‘tomboi’ adalah perempuan yang suka dengan kaum sejenis. Pandangan mereka salah, ‘tomboi’ bukan perempuan yang suka perempuan tetapi perempuan yang berkelakuan seperti lelaki dan punya perasaan terhadap lelaki. Seorang ‘tomboi’ boleh berubah dan perubahan itu memerlukan masa. Manusia tidak boleh diberikan tempoh tertentu untuk berubah. Perubahan itu selalunya bergerak mengikut peredaran waktu dan bukan waktu yang jadi penyukat untuk perubahan.

Jika aku tidak menoleh hari semalam, maka banyak perkara yang kelihatan kabur hari ini dan hari esok mungkin akan terus berkubur. Wallahualam.

Wednesday, July 30, 2008

SATU JAWAPAN SELAMA TIGA TAHUN DI ASK/ASWARA…, RACUN ATAUPUN MADU?


28 Julai 2008…, tarikh penentu.
Segala keraguan atas kemampuan diri akhirnya terjawab sudah.


Ketika aku melihat slip keputusan, ingatanku merangkak perlahan-lahan mencari detik aku dinilai bersama rakan seperjuangan yang lain. Penilaian PeTA 08 (Penilaian Tahun Akhir) memberi seribu satu rasa dan pengalaman yang akan terus terpahat dalam ingatan.

Sejak aku bergelar pelajar ASK, aku sentiasa menjadi orang pertama. Ya! Aku masih ingat lagi ketika pembentangan PeTA Awal, aku adalah pelajar pertama yang memulakan sesi. Selama hari ini, aku tidak pernah ada pengalaman menjadi orang pertama. Ketika di zaman sekolah dulu, aku antara orang terakhir dalam senarai pelajar (pangkal nama aku huruf ‘S’). Berbeza pula ketika aku di ASK, semuanya gara-gara nombor matrik aku, 25061006. Aku pelajar keenam dalam semua pelajar ASK (sesi 2005/2006) dan orang pertama dalam fakulti penulisan.

Aku pernah menyuarakan ketidakpuasan hati aku kerana seringkali ‘terpilih’ menjadi pelajar pertama. Ketua fakulti aku akan senyum dan mengatakan ‘awak patut bersyukur, fakulti beri penghormatan untuk awak menjadi orang pertama’. Ada juga seorang teman dari fakulti lain yang memberikan kata-kata yang hampir serupa tetapi mengandungi makna yang berbeza. ‘Awak ada keyakinan yang tinggi, sebab tu fakulti pilih awak jadi orang pertama. Saya tahu awak boleh’. Benar kata dia, aku memang boleh tapi aku sendiri tidak pasti tentang keyakinan yang dia maksudkan. Sebaliknya, aku merasakan dialah orang yang mempunyai tahap keyakinan yang tinggi. Dia atau lebih selesa aku rujuk sebagai ‘Hero’ (sebab di ASK, dia sering melakonkan watak utama dan menggunakan nama samaran yang memang dekat dengan diri aku) terlibat dalam hampir semua persembahan di ASK. Bagi aku, keyakinan yang Hero miliki adalah sangat menakjubkan.

Pada hari penilaian PeTA, aku dapat rasakan seperti aku sedang menanti hukuman yang bakal diberi oleh barisan para penilai. Antara penilai yang menilai hari itu adalah pensyarah yang pernah mengajar aku iaitu encik Hassan Muthalib. Melihat dia melangkah masuk sudah cukup mengejutkan seluruh saraf dalam diri, inikan untuk mendengar penilaian dan kritikannya. Aku masih ingat lagi, aku pernah melakukan perkara yang agak kurang bijak ketika PeTA Awal (aku terus mula tanpa sempat pengerusi membuka majlis) jadi, Alhamdulillah kejadian seperti itu tidak berulang. Tapi lain pula yang jadi, aku duduk di kerusi pembentang sebelum dipanggil pengerusi. Teman-teman yang lain hanya mampu ketawa.

Sebaik sahaja aku duduk di kerusi pembentang, aku lihat sekeliling. Dewan kuliah yang memang besar itu dirasakan tiga kali lebih besar. Aku cuba mencari titik keyakinan aku dan pandangan aku jatuh kepada penyelia, Tn. Hj. Mohd Ghazali Abdullah. Kata-kata nasihatnya terus bergema ‘tiga tahun awak di sini, hari ini penentunya. Jangan bentang macam orang tak tahu apa-apa. Kalau tak sia-sia awak jadi pelajar ASK’. Keyakinan bertapak dalam hati. Alhamdulillah, semua yang terbuku dan terisi dalam dada aku luahkan sedikit demi sedikit dengan penuh yakin. Antara banyak-banyak kritikan yang diberikan oleh penilai, satu kritikan saja yang terngiang-ngiang di telingaku sehingga ke saat ini. Aku dilabelkan sebagai ‘kegilaan seorang penulis’ (dalam bahasa kasarnya, syok sendiri). Itu juga satu-satunya kritikan yang terpaksa aku telan mentah-mentah. Mulut aku terkunci dan malang bagi aku, aku tidak mahu melawan (tidak seperti ketika aku berhadapan dengan peguam yang pernah memberi tunjuk ajar padaku yang mana aku pernah menengkingnya dan dia MENANGIS!) Mungkin salah satu sebabnya kerana penilai yang mengkritik di depan aku adalah orang yang memberi markah. Kalau aku diberikan peluang untuk membela diri pasti aku akan jawab ‘kegilaan penting dalam setiap pekerjaan, sepertimana tuan penilai mempunyai kegilaan yang tinggi mengkritik karya saya’.

Ada juga perkara yang dikritik membuatkan aku terasa ingin ketawa sendiri. ‘Pemilihan nama watak-watak saudara tidak sesuai, tidak ada orang kampung yang bernama Haidar, nama orang kampung selalunya Seman Salleh dan Dollah!’ Aku tetap tak menjawab sebab sepertimana yang aku kata, kalau dalam soal-soal yang tidak mengganggu perjalanan skrip lakon layar yang kutulis. Mungkin dia kurang peka dan ambil tahu hal sekeliling. Aku memilih nama Haidar itu kerana ia membawa maksud Singa/Yang berani. Setahu aku, orang-orang kampunglah yang paling menitikberatkan makna disebalik nama. Dia juga tidak setuju dengan nama ROMIBAIDURI dan mencadangkan agar menukar nama itu kepada ROMIDURI! (Apa-apalah, asalkan tuan penilai bahagia).

Bila aku melihat keputusan yang nyata tertera di depan mata, aku bangga mengatakan aku tidak membawa pulang racun. Aku membawa sebiji gelas yang berisi madu. Mungkin isinya tidak penuh, mungkin isinya suku atau setengah gelas tetapi ia sudah cukup bermakna bagiku. Terima kasih adalah satu perkataan yang tidak memadai untuk semua tenaga pengajar dan rakan-rakan yang membantu aku sepanjang tiga tahun di ASK/ASWARA. Kalau boleh aku ingin senaraikan setiap nama yang terlibat, tetapi agak kurang adil sekiranya aku tertinggal satu nama. Namun, antara guru yang sentiasa menjadi guru untukku sepanjang hayat adalah Tn. Hj. Mohd Ghazali Abdullah, En. Mohd Ridzuan Harun, Pn Sujiah Salleh, En. Zakaria Ariffin, En. Zubir Ali, En. Hassan Muthalib dan En. Zaki Rahim. Insya-Allah ilmu yang dikongsi tak akan dipersiakan. Diharap, satu hari nanti kita berpeluang untuk bersua sekali lagi.

Monday, July 28, 2008

MEREKALAH NYAWA, DUNIA, AKHIRAT DAN SYURGAKU…


Setiap kali sendiri, aku pasti akan merenung kelima-lima jari di tangan. Lima jari itu mewakili kelima-lima ahli keluargaku (termasuk aku). Ibu jari untuk umi, jari telunjuk untuk abah, jari manis untuk along, jari kelingking untuk Ayuz dan jari tengah … aku.

Kelima-lima jari ada tugasnya sendiri, sepertimana dalam keluarga aku juga. Jari-jari lain boleh berdiri sendiri kecuali satu jari iaitu jari tengah (semua orang dalam dunia ni pun maklum, apa makna jari tengah kalau berdiri sendiri, betul tak?) Begitulah diri aku. Aku tak mampu dan tak mahu berdiri sendiri.

Umi (ibu jari)…, Shaharum Bariah Osman. Bidadari yang turun ke bumi dan wanita yang paling cekal, tabah dan penyayang pernah aku temui. Semua anak-anak yang berkesempatan menikmati kasih sayang ibu akan mengatakan perkara yang sama tentang ibu mereka. Begitu juga aku. Namun, ada sedikit perbezaannya. Umi adalah segala-galanya. Pada dia, aku curahkan isi hati yang tak pernah terluahkan pada sesiapa. Harapan dan kekecewaanku. Kegembiraan dan kedukaanku. Dia pantang mendengar bisik-bisik yang memburukkan keluarganya. Garang bak harimau, penyayang bak bidadari. Orang kata syurga di kaki ibu tapi bagi aku, umi adalah syurgaku. Umi, pengorbananmu selama ini tidak akan dipersiakan. Insya-Allah.

Abah (jari telunjuk)…, Md Zahar Zainal. Penakluk seluruh alam. Siang malam, hujan panas, banjir dan kemarau … tidak pernah sesaat pun gagal melindungi kami sekeluarga. Tegas dalam tawa, tangis dalam senyum… siapa tahu cabaran dan dugaan yang terpaksa abah tempuhi dalam membesarkan kami tiga beradik? Biar pun ada kata-kata sumbang “dari jaga seorang anak perempuan lebih baik jaga lembu sekandang.” Tidak pernah sesaat abah abaikan tanggungjawabnya. Setiap masa dan ketika. Keluar awal-awal pagi dan pulang lewat. Tujuannya hanya satu, kebahagiaan dan kesejahteraan anak-anak dan isteri tersayang. Abah, segala ajaran dan didikan yang telah diberikan akan aku ingat sampai ke mati. Insya-Allah.

Along (jari manis) …, Shahaizah Azlin. Semangat dan pencetus inspirasiku. Antara wanita sempurna yang pernah aku temui (selepas umi). Di saat aku hilang kepercayaan pada diri sendiri, kau perlihatkan aku satu garis cahaya. Kau melihat sinar itu adalah aku dan aku perlu mencapainya terlebih dahulu, dan jangan sesekali berhenti menyayangi diri sendiri. Walaupun tubuhmu kecil (aku macam kakak, along macam adik), semangatmu tidak pernah membataskan kebolehan dirimu. Percaya pada diri sendiri. Bila aku menangis, kau biarkan aku menangis dan berkata, “kau menangislah sekarang, tapi kalau kau menangis lagi sebab hal yang sama, kau betul-betul orang yang tewas!” Along, sesungguhnya aku bertuah menjadi adikmu.

Adik/Ayuz (jari kelingking) …, Shahyuzana Akmam. Hadiah dan kurniaan Allah yang terindah dalam hidupku. Bila dekat, kita bercakaran. Bila jauh, aku kekosongan. Biar masa merampas kata-kata untuk kita berbicara, tetapi percayalah separuh dari diriku merindui zaman kanak-kanak yang baru sahaja kita tinggalkan. Teringin aku menggenggam jari-jari halusmu untuk kita menyeberang ke seberang sana. Pada mataku, kau tetap adik kecilku yang nakal dan girang menyanyikan lagu ‘kacang goreng’. Namun sekarang aku rasakan seperti aku pula adik dan kau kakak. Ayuz, kau tetap adik kesayanganku dan kaulah keutamaanku. Setitis airmata yang jatuh, akan cuba aku hapuskan penyebabnya (itupun kalau kau izinkanlah).

Aku/Izan (jari tengah)…, Shahaini Aizan. Aku tahu aku berdosa, dan aku sedar aku akan terus berdosa kerana menyayangi mereka lebih dari nyawaku sendiri. Bagiku merekalah nyawa, dunia, akhirat dan syurgaku.

Bagi aku, tanpa mereka... tiadalah aku. Aku tidak dapat bayangkan jika salah satu dari jari-jariku ini putus. Tapi, sekiranya putus atau patah atau hancur... biarlah yang menerima malang itu, jari tengah. Bukan jari-jari yang lain.

Sunday, July 27, 2008

KERA DI HUTAN DISUSUKAN, ANAK DI RUMAH MATI KELAPARAN


Lima jari di tangan,
Satu ditunding ke satu arah,
Empat menunding diri sendiri,
Siapa yang bersalah?

Tak guna cari kesilapan yang dilakukan orang lain, adakalanya kesilapan itu datangnya dari diri sendiri. Kata-kata ini bukan sahaja terbatas kepada individu. Boleh jadi ditujukan kepada masyarakat, organisasi, mahupun penganut sesebuah kefahaman. Percayalah, setiap dari kita tak terlepas dari buat kesilapan.

Graduan seperti maksud yang lebih mudah difahami dengan jelas adalah penganggur ‘terhormat’ (bukan maksud yang termaktub dalam kamus Dewan, ya!). Masyarakat seringkali mengatakan golongan graduan memikul ‘kepala yang besar’ dan juga ‘hidung tinggi mendongak langit’. Adakah gelaran itu benar-benar layak diberikan kepada graduan yang bakal memimpin masa depan negara? Graduan dikatakan memilih pekerjaan, tidak mahu bekerja jika gaji yang dijanjikan rendah. Persoalan yang kerap bermain di fikiran aku sekarang ni, siapa yang begitu berani mengatakan hakikat yang berbau dusta ini? Agensi mana yang mengeluarkan peratusan ini? Ya! Mungkin ada benarnya, tetapi ada juga yang tidak. Sebagai contoh pengalaman salah seorang temanku baru-baru ini. Di bawah antara butir perbualan yang dikongsi oleh temanku (Hamba Allah).

Bakal Majikan : Awak nak kerja tetap atau sementara?
Hamba Allah : Kalau boleh saya nak kerja tetap.
Bakal Majikan : Awak baru habis belajar, takkan tak nak kerja tempat lain?
Hamba Allah : Saya perlukan duit sekarang ni. Saya tak kisah kerja sebagai
pembantu kedai, yang penting saya kerja.
Bakal Majikan : Tahu tentang komputer?
Hamba Allah : (Selama hari ini aku duduk berjam-jam depan komputer, takkan
tak tahu) Saya ada asas tentang komputer.
Bakal Majikan : Kami perlukan orang mahir tentang komputer.
Hamba Allah : (Kedai macam ni pun ada kualiti ISO 2001? Nak jaga kedai,
bukan nak semak kualiti barang. Kalau tak nak ambil aku kerja,
cakaplah terus terang) Kalau setakat ‘key in’ tak ada masalah.
Bakal Majikan : Maknanya awak tak tahu apa-apa tentang komputerlah.
Hamba Allah : (Melampau, takkan tak nak tengok pun resume aku bawa ni)
Bakal Majikan : Awak boleh balik sekarang. Kami akan hubungi awak.

Malang bagi temanku, tidak ada pun panggilan yang mengatakan dia diterima bekerja. Selepas seminggu berlalu, dia kembali ke kedai itu. Kali ini dia kembali sebagai pelanggan dan bukan orang yang mencari kerja. Keajaiban telah berlaku di dalam kedai kepunyaan ‘bumiputera’ itu. Kedai itu telah pun ada pembantu kedai, bukan satu tetapi dua. Walaupun dia agak terkejut tahap beruk, tapi dia cuba mengawal diri dan melihat sahaja warga Myanmar dan India berjaya menjadi pembantu baru kedai itu. Takjub dan ajaib sekali. Dua orang asing (yang status mereka masih lagi menjadi tanda tanya, mungkin PATI) yang ‘amat mahir dalam penggunaan komputer’ sedang duduk melayan pelanggan. Temanku geleng kepala. Ada tangis tetapi ditelan saja tangis itu dalam hati. Sesal kerana bangsa MALAYSIA lebih mengutamakan modal insan yang DIIMPORT KHAS dari negara luar. Mungkin mereka lebih MAHIR dan CEKAP dalam penggunaan komputer berbanding temanku itu.

Sekarang, siapa yang perlu dipersalahkan? Temanku, bakal majikan berstatus bumiputera, pekerja import atau Malaysia sendiri?

Satu petang, seperti biasa aku memandu kereta dan membawa bersama ahli keluarga yang lain. Apabila aku sampai ke destinasi, terasa pula ingin pulang ke rumah semula dan mengambil paspot antarabangsa (yang aku tak pernah ada). KEBANJIRAN WARGA ASING. Terbau dek hidung aku yang bak serombong kapal ni, bau yang kuat dan busuk (bau yang bercampur-campur … yang paling aku cam adalah bau bawang!) Tak kurang juga, perangai mereka yang amat menjengkelkan.

Siapa yang menjatuhkan dan memburukkan nama Malaysia di mata dunia? Bangsa Malaysia sendiri atau tetamu bervisa antarabangsa ini? Pandangan mereka yang tajam cukup membuatkan aku terasa hina, walhal aku lahir di negara ini. Siapa tuan dan siapa pula pendatang? Ada sesiapa yang boleh menjelaskan kebanjiran mereka di tanah Malaysia yang semakin sempit dan sesak dengan kehadiran mereka ini? TOLONGLAH buat sesuatu! Sampai bila bangsa Malaysia perlu hidup atas bayangan bangsa PENUMPANG INI!

Selagi ada usaha membawa pekerja dan tenaga dari luar, selagi itulah Malaysia tidak akan bebas. Perkara yang paling aku benci apabila aku terpaksa berjalan seperti pelarian di tanah sendiri dan mereka berjalan angkuh seperti tanah ini kepunyaan moyang mereka.

BILA KERAJAAN BETUL-BETUL AKAN MELAKSANAKAN PATI SIFAR?

Jangan sampai golongan PATI ini menjadikan Malaysia sebagai tanah kelahiran untuk waris keturunan mereka. Jika ia benar-benar terjadi, bagaimana nasib anak-anak Malaysia? Ini bukan soal kedekut atau tamak, tetapi tentang masa depan. Negara kita sudah terlalu pemurah, menerima sesiapa sahaja datang dan akhirnya, mereka MAKAN TUAN. Aku tidak mahu Melayu dipersoalkan ketuanannya oleh PATI ini pula di masa akan datang. Aku tak hairan kalau sepuluh tahun dari sekarang akan muncul pula gerakan menuntut HAK PATI DI MALAYSIA (sepertimana yang dilakukan HINDRAF).

Aku merayu kepada mereka yang terlibat, secara langsung atau tidak. Tolonglah celik. Hari ini, mungkin duit dalam kocek penuh sebab USAHA MULIA anda membawa masuk golongan PATI ini. Cuba ambil masa dan fikir tentang masa depan anak-anak dan cucu-cucu anda. Adakah mereka akan selamat? Adakah jaminan untuk mereka menikmati keamanan yang sepatutnya mereka kecapi? Atau anda juga mahu mereka bersaing dengan bangsa-bangsa asing dan hidup merempat dan mengemis di tanah sendiri? Semua jawapan di tangan anda kerana andalah raja kepada keputusan anda!

Wednesday, July 2, 2008

Terima kasih sahabat-sahabatku …


Cinta datang dan pergi...
Sahabat datang dan bersemadi di hati

Tidak semua orang di dunia ini bertuah untuk memiliki insan yang benar-benar memahami, menyayangi dan yang paling utama sedia menerima segala kelemahan dan keburukan yang ada pada diri kita. Sahabat, adalah harta dan pencapaian terbesar bagi setiap individu. Harta, boleh kita cari. Sahabat, tak tentu lagi dalam seribu ada seorang yang boleh kita anggap sebagai sahabat.

Bila ketawa kita ramai kawan, bila menangis tak seorang pun nak ambil tahu. Kata-kata itu ada benarnya. Alhamdulillah, aku telah memiliki ‘harta’ itu. Bukan seorang atau dua, tapi lebih dari itu. Aku bernasib baik. Ke mana saja aku pergi, aku sentiasa dikelilingi dengan kasih sayang. Kasih sayang keluarga, umi, abah, along dan adik tunggalku, Ayuz (Shana). Dalam keluarga, aku dianggap seperti anak bongsu. Kelakar, bukan? Aku berharap semoga harta yang satu ini tidak akan hilang dan sentiasa bersamaku.



Siapa sangka, orang yang pernah menjadi tempat aku cari gaduh ketika di sekolah rendah dulu, pada hari ini menjadi insan yang paling setia bersamaku? Norayshah Tahar(Ayshah). Pada dia aku sandarkan gelaran sahabat sejatiku. Biarlah buruknya aku pada pandangan orang, dia tetap ada bersamaku. Harvinder Kaur Gill(Diya), pernah ada perselisihan antara kami. Pergaduhan itu perlu. Apa juga masalah yang aku hadapi, Harvinder adalah antara orang yang selalu beri semangat kepadaku. Bilangan sahabatku bertambah lagi. Fatimah Sri Anas Putri(Tim) dan Nurjihadah Bahar(Ji). Biarpun usia mereka jauh lebih muda dariku, tapi pemikiran mereka ada kalanya menjangkaui pemikiranku sendiri. Mereka adalah hadiah dan anugerah terindah yang aku miliki ketika di ASK. Diharapkan, ASK juga bukan tempat untuk kami bertiga ucapkan Selamat Tinggal.


Aku tidak bisa melupakan saat-saat manis dan juga segala suka-duka yang ditempuhi bersama-sama. Dengan kalian, aku tidak pernah menangis sendiri. Biarlah orang mentertawakan kegilaan ketika kita bersama-sama. Terima kasih, sahabat-sahabatku. Insya-Allah, aku akan bersama kalian sepertimana kamu sentiasa ada untukku.