Thursday, December 4, 2008

GUNDIK MATI TERUS DIKEJI… RAJA HIDUP TERUS DITAATI

Sepi tak bererti aku mati…
Cuma tugas dan tanggungjawab menuntutku untuk memperhambakan diri.


Dalam sedar tak sedar, hampir empat bulan aku tidak datang apatah lagi menjenguk untuk menitipkan sesuatu di blog kepunyaanku sendiri. Pelbagai perkara dan kejadian yang berlaku dalam hidupku dan juga dunia di sepanjang pertapaanku selama empat bulan ini. Terlalu banyak perkara yang ingin aku perkatakan. Namun bila difikirkan kembali, adalah lebih baik aku memilih perkara yang boleh dibaca tatapan umum. Aku tidak mahu apa yang bakal aku titipkan di sini menjadi alasan untuk aku menghuni hotel 5 bintang milik kerajaan iaitu I.S.A. Aku juga menghormati (perlu ditekankan di sini) sangat, amat dan terlalu menghormati hak kebebasan bersuara yang diamalkan oleh kerajaan Malaysia yang lebih dikenali dengan sebuah negara yang paling demokrasi.

Baiklah, antara tajuk berita yang berada dalam carta isu-isu hangat persendirianku adalah Altantuya, Barrack Obama dan juga Deccan Mujahideen. Maaf sekiranya nama Pak Lah atau YAB Datuk Sri Abdullah Ahmad Badawi tidak berjaya masuk dalam carta. Berita tentang beliau mengambil keputusan untuk melepaskan jawatan sebagai PM tidak langsung menghairankan. Tambahan pula dengan memandangkan desakan dari pelbagai pihak dan juga ‘anak-anak’ di bawah pimpinannya sendiri. Keputusan itu walaupun diambil sedikit lewat, tetapi secara jujurnya aku menghormati keputusan beliau. Kini aku bersimpati dan hanya dapat mendoakan nasib rakyat Malaysia… menjelang hari itu. Hari yang akan menyaksikan kerusi PM diisi semula. Diharapkan agar pengganti nakhoda seterusnya bukanlah orang yang hanya pandai menabur madu di tanah gersang atau menanam racun di tanah bumi permata yang menghijau (masih hijau lagikah bumi Tuhan… Khir Toyo?)

Hari ini aku ingin menyentuh isu yang paling lama dan dekat dengan diriku berbanding manusia yang mempunyai kulit berwarna Obama dan juga pejuang berani mati di Mumbai, Deccan Mujahideen. Ya! Kisah Altantuya, yang matinya sudah TENTU YA! Pembunuhnya saja yang M.I.A (Missing-In-Action) atau W.A.T(Withaout-A-Trace).

Sejak di awal perbicaraan berlansung (kira-kira setahun yang lepas) aku sudah dapat menjangkakan keputusannya. Keputusan yang melegakan ramai pihak. Keputusan yang juga tidak akan membela kematian si mati tetapi sekadar prosedur yang perlu ditaati oleh sekumpulan manusia. Kes ini yang mirip dengan perbicaraan Norrita. Pembunuhnya (tak pasti pembunuh yang sebenar) masih lagi bebas, merayau dikalangan masyarakat. Si mati terus dikeji. Aku masih ingat lagi, kenyataan dan laporan-laporan yang menghiasi dada-dada akhbar tentang perbicaraan Norrita. Tidak aku nafikan, amat mengaibkan si mati. Begitu juga halnya dengan kes Altantuya. Mereka bebas berkata-kata kerana mereka tahu, hakikatnya si mati dah mati. Si mati itu bisu dan tidak boleh membela diri.

Sehingga hari ini dan saat ini, setiap manusia yang boleh bertutur tidak habis-habis mengutuk dan mengeji Norrita dan kini, Altantuya. Bukannya aku mengagungkan kedua-dua mangsa pembunuhan kejam ini (salah seorangnya dibom…bagaikan kereta kebal milik Yahudi pula perlu gunakan bom!) Aku rasa simpati dengan gelaran yang diberikan kepada mereka. Lafaz ‘semoga Tuhan mencucuri rahmat’ tidak pernah sesekali diucapkan. Betapa parahnya jiwa masyarakat yang bergelar manusia bertamadun ini. Bagi aku, si mati (walau sesiapa juga mereka… mahupun Bush) perlu dihormati. Tidak kiralah apa jua riwayat hidup mereka. Aku pasti, tidak ada sesiapapun antara kita yang ingin dikutuk dan dikeji selepas mati. Jadi, hormatilah mereka, dan kita perlu ingat. Mereka adalah mangsa yang dibunuh bukannya PEMBUNUH!

Kisah Norrita dan Altantuya mengimbas ingatanku kepada kisah gundik dan raja.
Gundik menjadi hamba raja, tapi bila raja mula bosan
Gundik mati terhunus…
berpisahlah badan dengan kepala,
nyawa melayang… jasad terkapar.
Gundik mati terus dikeji…
Raja hidup terus ditaati…

Mungkin juga benar kata-kata yang datang dari naluriku,
Dunia ini(perundangan) bukanlah duniaku…
Aku tidak sesuai dengan dunia ini kerana aku terlalu beremosi dan aku juga gagal mengiakan kemungkaran.

Aku tinggalkan hari ini dengan kisah dua wanita…
Yang bukanlah ikon kepada kisah kegemilangan…
Tetapi satu tanda nista kepada kerakusan manusia…