Wednesday, December 15, 2010

Azam Tahun Baru?

gambar Era Muslim

Lazimnya, masuk sahaja bulan Disember ramai yang mula bertanya, "apa azam tahun baru?" Tanpa sedar, kita mengagungkan kalendar masihi dan membelakangkan kalendar Islam. Macam yang aku luahkan di entri yang lalu. Lebih ramai mengagungkan 1 Januari berbanding 1 Muharam.

Aku tak mahu bercerita tentang orang lain. Itu hal mereka. Sendiri buat, sendiri ingat. Masing-masing telah dikurniakan akal dan fikiran. Tahu dan jelas membezakan yang mana baik dan yang mana buruk. Tidak perlu nak menyalahkan pihak lain. Atau pendek kata, jangan salahkan dunia. Lihat dalam diri dan tanya, "kenapa mudah sangat aku tergoda?"

Berbicara tentang azam baru, apakah penting ianya diberitahu orang lain? Perlukah ia dikongsi? Mungkin ada baiknya dikongsi. Namun, bukan dihebohkan. Cukuplah sekadar keluarga dan teman rapat yang boleh dipercayai. Mudah-mudahan, bila semangat mulai luntur ada orang yang boleh mengingatkan tentang azam yang dibuat. Misalnya, nak berhenti hisap rokok. Mungkin dalam tempoh seminggu, bisa bertahan. Masuk sebulan, ada yang tak boleh tahan dan mula mencari candu (rokok) semula. Waktu inilah orang yang rapat memainkan peranan. Memberi dorongan untuk berhenti dan bukannya mengunjukkan rokok untuk disedut. Itu sekadar contoh.

Apa azam tahun baru aku? Seperti yang aku luahkan di entri lalu. Setiap manusia ada keburukan. Mungkin tidak dapat dihapuskan secara mutlak, tetapi tidak salah kalau kita cuba berubah menjadikan sesuatu yang buruk itu kepada perkara yang baik. Ya. Itulah azam aku. Alhamdulillah, setakat 7 hari (genap seminggu) ini aku tenang dengan hijrah yang aku lakukan. Aku harap, kalian pun tenang dengan hijrah yang telah dan sedang dilakukan. Di awalnya agak berat, tetapi ingatlah bahawa sesuatu yang baik itu memerlukan usaha. Tidak salah bersusah untuk sesuatu yang baik. Mungkin hasilnya bukan di sini, insya-allah di akhirat kelak. Allah tidak pernah menghampakan hambanya yang sentiasa percaya dan yakin padaNya. Wallahualam.