Monday, August 4, 2008

SEBISA RACUN ATAU SEMANIS MADU, MANA SATU KAU PILIH SEBAGAI RATU HATIMU?

Wanita.
Mereka diumpamakan seperti madu,
Mereka juga mampu membunuh seperti racun yang berbisa.

Aku selalu mendengar kisah wanita dipermainkan lelaki. Jarang sekali aku mendengar kisah wanita memperlekehkan lelaki. Sehinggalah aku berkenalan dengan Imaan (perkenalan jarak jauh sejak lima tahun lepas). Imaan, seorang lelaki yang amat aku hormati. Usianya jauh lebih tua dariku (20 tahun, aku tak pernah rasa janggal berinteraksi dengannya). Pada dia, aku belajar erti cekal dan tabah. Walaupun terpisah antara gunung dan lautan, aku dapat rasakan yang dia sentiasa hampir di sisiku. Segala kisah suka dan duka dikongsi bersama. Imaan selalu memberi nasihat. Tidak melampau kalau aku ibaratkan Imaan sebagai mentor (dia berbakat dalam penulisan dan aku selalu merujuk karyanya).

Beberapa minggu lepas, ada sesuatu yang terjadi dalam hidup Imaan. Ia turut mengganggu persahabatan yang terjalin antara kami. Puas aku memujuk supaya dia menceritakan masalah yang dialaminya (aku tak sanggup masalah itu akan menjadi punca aku hilang sahabat). Akhirnya Imaan meluahkan masalahnya kepadaku. Sebaik sahaja aku mendengar kisahnya, aku tidak tahu untuk memberi respon. Menangis atau sekadar bersimpati? Buat pertama kali aku menyalahkan wanita. Imaan telah ditinggalkan kekasihnya, Rose. Memang adat orang bercinta, tidak semua berakhir dengan kegembiraan. Bak kata dalam sebuah lagu ‘pencinta adalah pasangan yang berenang di lautan, adakalanya mereka berjaya sampai ke tepian dan ada juga yang terkandas di tengah lautan’.

Setelah lima tahun berkasih, Rose memutuskan hubungan dengan Imaan. Apa yang menyedihkan ialah, mereka berdua sepatutnya berkahwin dalam tempoh waktu terdekat ini. Apabila aku bertanyakan Imaan alasan yang diberikan Rose, ‘dia masih muda, banyak yang perlu dilakukannya’. Aku tidak menolak kebenaran alasan itu (umur Rose dan aku sebaya). Namun, adakah wajar tindakan Rose meninggalkan insan yang banyak membantunya ketika dia susah, memberi segala kemewahan yang dimilikinya hari ini? Sentiasa memenuhi segala kekurangannya dan juga melindunginya dari ancaman bahaya?

Aku sentiasa mahukan yang terbaik untuk Imaan kerana dia insan yang baik. Imaan tidak suka mendengar aku dalam keadaan murung dan akan cuba mengembalikan keceriaan dalam hidupku. Memang dia memiliki segala-galanya kecuali kasih sejati seorang wanita. Rose bukan wanita pertama yang hadir dalam hidup Imaan. Tetapi Imaan pernah memberitahuku yang dia pasti, Rose adalah wanita terakhir dan ditakdirkan untuk dirinya. Malangnya, Rose pun turut tersenarai sebagai wanita yang menjadi racun hidupnya sepertimana beberapa wanita yang pernah menjadi ratu hati sahabatku itu. Semua episod cinta Imaan punyai kesudahan yang hampir sama. Satu kelemahan Imaan yang ketara adalah, dia mudah tersentuh dan bersimpati kepada kesusahan orang lain. Bagi aku, ianya tidak salah tetapi kelemahannya itu memakan dirinya sendiri. Hampir kesemua wanita yang hadir dalam hidup Imaan menggunakan cara yang sama. Mereka tidak mempunyai kerja tetap. Pada awalnya, Imaan akan membantu mereka (sepertimana dia membantu kawan-kawannya yang lain). Lama-kelamaan, mereka berjaya meyakinkan Imaan bahawa mereka hanya bergantung hidup kepada Imaan. Apabila mereka sudah mampu berdiri dengan kaki sendiri, mereka cuba sedaya upaya untuk mengusir Imaan pula. Imaan, ini kali kelima kau dipermainkan perempuan dengan cara yang sama, kau sepatutnya lebih tahu memilih antara madu dan racun.

Sekiranya aku di tempat Imaan, aku sendiri tidak pasti apa yang akan aku lakukan. Imaan tidak pernah serik dipermainkan cinta. Aku bertanyakan Imaan, adakah dia rela melepaskan Rose sepertimana dia melepaskan para kekasihnya sebelum ini?

‘Kalau kita mencintai seseorang, kita perlu biarkan ia pergi.
Sekiranya cinta itu masih ada, dia akan kembali.
Sekiranya dia tidak kembali, anggap sahaja cinta itu bukan milik kita’

Aku bertanya lagi, adakah dia sanggup berdepan dengan Rose di masa akan datang?

‘Perhubungan yang sudah terjalin antara manusia tidak patut diputuskan.
Mungkin bukan bercinta tetapi aku mahu terus berkawan dengannya.

Benar kata Imaan. Aku juga pernah melakukan perkara yang sama. Walau apa jua yang terjadi adalah kehendak Allah. Hubungan antara manusia tidak patut berakhir begitu sahaja. Aku mengharapkan, satu hari nanti kau bertemu dengan cinta sejati. Insya-Allah.

Aku tinggalkan hari ini dengan lirik lagu kegemaranku.

Jangan Ada Benci nyanyian Casey.

Andainya ada di antara kita nanti,
Berubah hala serta memungkiri janji,
Jangan ada benci,
Suka dan duka dilalui,
Jadikan kenangan di sudut hati,

Andainya cita-cita tidak kesampaian,
Ikatan murni terputus di pertengahan,
Jangan dikesalkan,
Jangan lantaran kegagalan,
Kita berdendam saling bermusuhan,
Ungkit-mengungkiti, sakit-menyakiti,
Memusnahkan diri,

Kita harus tabah dan bersedia,
Cekal hadapi kemungkinan yang tiba,
Kadangkala yang berlaku,
Di luar kemampuan kau dan aku...