Wednesday, August 13, 2008

RINDU PADA MATAHARI…

Bila kita lihat bulan…pasti akan ada cahaya,
Setiap kedukaan…pasti akan disusuli cahaya kegembiraan.

Isabell Moses, seorang gadis berusia 17 tahun. Tidak ada yang kurang dalam hidupnya, kecuali satu… kasih sayang! Ibu bapanya bercerai ketika dia berusia 12 tahun. Ibunya, Maria, telah berkahwin dengan Paul Baweja. Perkahwinan kali kedua ibu mengundang seorang lagi ahli keluarga yang baru, Patrick. Manakala ayahnya, Jason Moses, telah membawa diri ke Kanada dan berkahwin dengan Katrina. Isabell ditinggalkan bersama ibu. Hidup bersama ibu, dirinya tidak ubah seperti baki kesilapan yang menunggu masa untuk disingkirkan. Dia hidup dalam buangan. Tiada siapa yang mengambil berat hal kebajikannya melainkan Annie, pengasuhnya. Pada Annie sahaja tempat dia menumpang kasih. Annie adalah satu-satunya alasan untuk dia meneruskan kehidupan. Pada insan itu juga, Isabell melafazkan ikrar untuk tekun belajar dan buktikan kepada ibu bapanya, dia boleh berjaya walaupun tanpa perhatian mereka.

Isabell menanam semangat untuk memperoleh keputusan cemerlang dalam peperiksaan SPM kelak. Di sekolah, Isabell tidak mempunyai teman. Dia seringkali bersendirian, sehinggalah di satu hari, dia bertemu Hisham. Pertemuan yang tidak pernah dirancang dan diduga oleh Isabell. Namun begitu, Hisham sememangnya mempunyai alasan sendiri untuk rapat dengan Isabell. Hasutan kawan-kawan berjaya menyuntik niat buruk dalam hati Hisham. Isabell adalah mangsanya. Niat Hisham terbantut kerana Aleeya, kekasihnya menghidu perhubungannya dengan Isabell. Niat Hisham terkubur. Dia tidak sanggup kehilangan Aleeya. Di satu petang, berlaku satu peristiwa yang menyebabkan Isabell tercicir daripada landasan sebenar hidupnya. Dia tumpas kepada Hisham. Isabell mengambil keputusan drastik. Dia nekad menamatkan riwayatnya kerana tidak sanggup menjatuhkan maruah ibu dengan kesalahan yang telah dilakukannya.

Isabell sempat meninggalkan nota untuk Annie. Dalam nota itu, Isabell berjanji untuk mengotakan janjinya. Sekadar menutup niat sebenarnya untuk membunuh diri. Niat Isabell terkubur apabila Taufiq sampai tepat pada waktunya dan berjaya menyelamatkan nyawa Isabell. Taufiq hadir bagai malaikat dalam hidup Isabell. Taufiq memberikan makna baru dalam hidupnya. Pada Taufiq ingin diserahkan seluruh hayatnya tanpa mengira perbezaan usia, bangsa dan agama. Namun bagi Taufiq, pemuda yang sudah mencecah usia 30 tahun ini pula menganggap Isabell tidak ubah seperti adik kandungnya sendiri. Taufiq melepaskan segala kerinduan terhadap adik kandungnya kepada Isabell. Isabell pula terus melayan perasaannya yang baru pertama kali merasai kasih sayang. Malangnya, peristiwa hitam kembali menghantui Isabell. Dia terpaksa meninggalkan Taufiq tanpa relanya.

Meninggalkan Taufiq bermaksud membuang segala kebahagiaan. Hidupnya kembali kosong. Dia ingin mencabut nyawa pemberian Taufiq, sekali gus menamatkan segala kekusutan hidupnya yang tidak berpenghujung. Muncul Salman, kenalan misteri Isabell sewaktu di sekolah dulu, yang kebetulan sedang mengutip botol-botol kosong di sekitar Kuala Lumpur. Salman menyelamatkan nyawa Isabell dan membawa Isabell tinggal bersamanya di sebuah pondok yang turut dihuni oleh enam orang ahli keluarga Salman. Walaupun hidup dalam kesusahan, mereka tetap berbahagia. Mereka tidak pernah mengeluh atau berputus harap untuk meneruskan kehidupan. Isabell tertarik melihat kesederhanaan keluarga Salman, malah hatinya berasa tenang setiap kali melihat mereka mengerjakan ibadat. Pada Salman, dia belajar erti kehidupan yang sebenar. Salman jugalah membantu Isabell mencari matahari yang telah lama hilang dalam hidupnya.

Hati Isabell berbagi. Pada siapa harus disandarkan perasaan kasih dan sayangnya?

Isabell masih teringatkan Taufiq. Perasaan sayangnya pada Taufiq masih utuh. Tak mungkin dia dapat menghapuskan memori yang mereka lalui bersama-sama. Insan mulia itu mengajar erti kasih dan sayang. Menghormati hati dan perasaannya. Memahami dirinya tanpa perlu berbicara.

Benar! Salman datang kemudian sebelum Taufiq. Tetapi, sukar untuk dia menafikan kehadiran Salman. Salman berjaya menemukan cahaya matahari yang hilang dalam hidupnya. Setiap kali bersama Salman, dia berasa tenang. Kesederhanaan Salman berjaya mencuri ruang kosong di hatinya.

Masalah Isabell bertambah kusut. Ibu dan ayah kandungnya, masing-masing berebut untuk menuntut hak penjagaan ke atas dirinya. Jason Moses kembali ke Malaysia bersama Katrina dan ingin membawa Isabell bersama-sama mereka ke Kanada. Manakala Maria pula tidak membiarkan niat bekas suaminya itu termakbul. Dia ingin memastikan Isabell hanya akan tinggal bersama-samanya di Malaysia. Keputusan terserah kepada Isabell sendiri.

Isabell semakin bingung untuk membuat keputusan. Malaysia atau Kanada? Ibu atau ayah? Taufiq atau Salman?