Thursday, June 12, 2008

ROMIBAIDURI ZAHAR

Romibaiduri, bukan nama yang abah atau umi namakan padaku. Ianya nama yang aku berikan sendiri, sebaik saja aku menjejakkan kaki ke dunia penulisan. Sebelum berjinak-jinak dalam penulisan, jiwaku lebih mesra dengan bidang perundangan. Malah, peguam adalah cita-cita pertama yang aku tulis dalam senarai lima cita-cita sewaktu di sekolah rendah dahulu. Harap Puan Aishah (guru kelas aku di Sekolah Rendah Bandar Baru Selayang tahun 1991), faham dengan tindakan aku menukar haluan. Apabila aku berada dengan golongan peguam dan terlibat secara terus dengan undang-undang itu sendiri, sesuatu dalam diriku berbisik…'ini bukan dunia yang sesuai untuk jiwa kau'. Aku ambil keputusan untuk mengucapkan selamat tinggal. Ya, bukan mudah untuk meninggalkan sesuatu yang didambakan sejak begitu lama. Aku percaya pada kata hati, bagi aku hati tak pernah menipu. Itulah sejarah, bagaimana aku meletakkan diriku dalam penulisan.

Ironinya, penulis adalah cita-cita yang aku catatkan di tempat ke lima dalam senarai itu. Sekurang-kurangnya, aku masih dapat mencapai cita-cita aku. Aku bersyukur, dapat mengubah haluan aku. Melalui penulisan, aku rasa diriku sentiasa ingin berkata-kata. Apa sahaja yang terlintas di depan mata, pasti akan mengundang rasa di dalam hati. Hasilnya, karya-karyaku. Aku minat menulis sejak di bangku sekolah rendah. Tapi, tiada keyakinan untuk memasuki mana-mana pertandingan. Aku dapat kebolehan ini mungkin sekali melalui abah. Bila saja aku terbaca sajak-sajak yang ditulisnya, aku akan rasa kekaguman. Abah, kalau abah teruskan minat abah, tentu abah jadi penulis yang terkenal.

Abah, orang pertama yang akan aku tunjukkan setiap hasil kerjaku. Dari hasil lukisan sehinggalah kerja bertukang. Abah adalah guruku. Seorang lelaki yang sempurna pada mataku (dalam konteks hari ini, ya!). Pernah satu ketika, abah tak suka dengan lukisan yang aku lukis. Mulanya, abah akan memberi satu sesi syarahan tetapi akan diakhiri dengan dia melukis lukisan itu untukku. Jiwa abah penuh dengan kesenian. Sebatang kayu, dia akan ubah dan ukir menjadi ukiran yang paling cantik. Tak aku nafikan, sedikit sebanyak aku terikut-ikut dengan dedikasi abah itu. Hasilnya, kerja projek kemahiran hidup untuk PMR. (Pelajar lelaki pun cemburu).

Pada hari karya aku yang pertama menjengah ke dunia iaitu Peristiwa Malam. Abah antara orang pertama yang memberi komen. “Kenapa kau pilih pemandu teksi dengan pelacur?” Aku hanya senyum. Abah juga yang memberikan persetujuan supaya aku mengekalkan penggunaan nama Romibaiduri, walhal dia sendiri tidak faham sebab aku memilih nama itu.