Friday, June 13, 2008

Dosti Ki Hai, Nibhani To Padegi…

Tiba-tiba aku teringat hari pertama aku jejak kaki ke ASK. Tak tahu apa alasannya, tapi aku lebih gemar dengan nama ASK (Akademi Seni Kebangsaan) dari ASWARA (Akademi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan). Sepatutnya aku bersyukur kerana ASWARA adalah satu tahap lebih tinggi dari ASK. (ASWARA adalah versi ASK yang dinaikkan taraf sebagai sebuah universiti akademi). Bagi aku, bekas-bekas pelajar dan baki pelajar ASK( pelajar sesi 2005/2006) seumpama ada sesuatu di dalam semangat mereka. Mereka lebih berdikari dan tak melampau jika aku katakan, mereka lebih PANDAI mensyukuri apa yang ada.

Mungkin itu pandangan dari mata seorang pelajar yang belajar dalam 2 zaman, ASK dan ASWARA. Apa yang aku dapat lihat hari ini, ASWARA memang hebat. Dengan kemudahan yang agak dicemburui oleh intitusi lain, mereka terus melangkah tanpa menoleh belakang. Semangat sebegini sememangnya bagus tapi ada juga nilai negatifnya. Bagi aku, secara peribadinya nilai budaya yang ingin diterapkan dalam hati warga ASWARA gagal untuk aku temu. Setakat menjadikan SENI BUDAYA DAN WARISAN sebagai subjek tetapi tidak dihayati…apa gunanya?

BUDI BAHASA BUDAYA KITA. Itu menjadi tunggak orang-orang Asian khususnya bangsa Malaysia (harapan yang terlalu tinggi? Mungkin, aku harapkan bangsa Malaysia akan wujud dan kekal!). Itu juga menjadi asas utama panji KeKKWa dan ASWARA adalah sebagai anak yang SEPATUTNYA membawa slogan ini dengan baik. Tak perlu ada sebarang bisik-bisik yang mengatakan…bagai ketam mengajar anak untuk berjalan. Malangnya, itulah yang aku dengar pada hari ini. Siapa perlu disalahkan? Anak-anak ASWARA atau ibu-bapa ASWARA? Kalau anak diajar dengan menengking, jangan terkejut kalau anak yang sama boleh mengking lebih kuat lagi. (Padang Merbok tu memang sesuai untuk aktiviti macam ni)

Sekarang, aku dan rakan-rakan yang lain terus menghitung hari untuk menamatkan sesi perjuangan di ASWARA. Bagi kami, pelajar FAKULTI PENULISAN, sepanjang di ASWARA merupakan satu tempoh yang penuh dengan dugaan. Kami hanya pemerhati kepada KEMEWAHAN yang dimandikan ASWARA kepada pelajar fakulti-fakulti lain. Paling terbaru, buku PeTA 08. Tak tahu mana silapnya, hanya sebingikis ruangan yang kecil untuk para pelajar fakulti penulisan. Mungkin, kepakaran kami hanya di hujung pena, wajah kami yang setaraf UGLY BETTY dihalimunankan. Bayangkan, kalau penulis-penulis besar tanpa wajah. (Susah, sebab orang-orang yang ada ijazah KIPAS PUNGGUNG ORANG tak akan ada kerja pulak). Terus-terang, isu gambar yang hilang dalam buku PeTA 08 tu langsung tak jadi duri dalam hati kami pelajar penulisan. Namun, apa kata pemerhati luar? Sedang fakulti-fakulti lain, pelajarnya megah berposing dan siap dengan UNCUT PROFILE. Tetapi yang ada pada bahagian penulisan adalah gambar sebatang PEN dan EMPAT PELAJAR dengan PROFILE yang ditapis-tapis serta sinopsis cerita yang jauh tersasar. Sekarang, mana keADILan? Ada, tentu ada. Semua ini adalah dugaan dan pengisian sebuah pengalaman. Hari ini, di ASWARA ini, satu kepahitan yang perlu diingat oleh setiap pelajar penulisan. Satu hari nanti, kami akan kembali. Tapi bukan untuk terus ditindas dan dibuli seperti hari ini.

Bila saja aku keluar dari ASWARA nanti, apa yang aku harapkan generasi dan warga fakulti penulisan juga mempunyai perisai yang mampu mempertahankan jiwa dan semangat mereka. Kita lihat, siapa berjuang mati untuk ilmu yang diperolehi dengan penuh KESENGSARAAN. Bila dihidangkan dengan kemewahan semata-mata, maka mereka perlu diingatkan. Dunia di luar tidak selalunya indah dan manis. Bagi kami, itu sudah biasa sebab kami perolehi kesengsaraan di ASWARA. Itu adalah pengalaman yang tak mungkin dilupakan.

To… dosti ki hai, nibhani to padegi. Hai na?
Luahan hati selalunya ada emosi…renung-renungkanlah.