Wednesday, December 14, 2011

Semakin Islam diinjak, Semakin tinggi Iman dijulang

Agak lama aku tak kemaskini blog. Bukan sebab malas, tapi tak ada masa. Namun, sejak kebelakangan ini, macam-macam isu membuatkan aku terpaksa bersuara. Apa nak jadi, jadilah.


Kebanyakan yang buat angkara ni, orang-orang ASIA yang sibuk nak jadi orang bertamadun macam orang barat (BERTAMADUN?) Orang di Barat pula semakin ingin mengenali Islam dan mencintai Allah dan rasul-Nya (s.a.w).


Di sini, suka untuk aku meluahkan pandangan mengikut ketamadunan yang diadun cantik oleh orang-orang Barat. Yalah, dalam sejarah peradaban dunia pun orang mengikut apa yang dikatakan oleh barat. Tak percaya? Balik rumah, (kalau masih simpan buku teks sejarah) pergi baca balik. Ada zaman batu, zaman logam dan lain-lain lagi sehinggalah ke zaman moden. ITU YANG MANUSIA SEKARANG BANGGA-BANGGAKAN, BETUL TAK?


Jadi, sangatlah suka (tengah ketawa terbahak-bahak ni) untuk aku menggunakan TEORI BARAT ini untuk mereka yang MENGHAMBA DIRI PADA TEORI KEMODENAN (PENYELEWENGAN) BARAT!


Sekarang, kalau bertelanjang dikatakan moden, bertudung dikatakan konservatif. Kalau tak beragama sekalipun, cuba fikir secara rasional (BIJAK). Orang zaman primitif MEMANG tak berbaju. Disebabkan itu, mereka mencari-cari sesuatu untuk menutup badan sebab MALU. Pakaian yang diperbuat dari daun-daun kayu dan kulit binatang digunakan untuk menutup badan. Itu, orang di zaman PRIMITIF. Baju hanya sekadar untuk menutup BADAN dan KEMALUAN. Waktu itu, mereka tidak ada pelajaran. Tanpa pelajaran dan ilmu, maka kuranglah pengetahuan tentang MARUAH! Maruah? Ya, zaman itu tak ada maruah. ZAMAN PRIMITIF TIDAK ADA MARUAH! Zaman sekarang? Hmmm.


Zaman primitif juga, hubungan seksual bukan satu isu besar. Yalah, siapa kisah anak yang dilahirkan ada bapa atau tak? Siapa isteri, siapa suami? Suka-suka hati jalinkan hubungan seks. Perasaan cemburu atau tak, tolak tepi sebab tidak ada hukum yang menunjukkan wanita atau lelaki itu dimiliki atau terikat dalam satu perhubungan. Macam binatanglah. Buat seks tepi jalan, bawah longkang, tepi sungai semuanya dijamin HALAL. Itukan zaman primitif. Ada akal tetapi ilmunya tiada. Anak HARAM atau tak, siapa kisah? Jaga anak atau tidak, siapa peduli? Itulah kehidupan zaman PRIMITIF, teori orang Barat diterima secara BULAT-BULAT oleh kebanyakan umat. Bunuh membunuh tak menjadi hal. Sebab, tak ada undang-undang dan peraturan. Peraturan - dibuat untuk mengatur agar lebih elok dan tersusun. Zaman PRIMITIF tak ada peraturan. Jadi, mereka yang tak ada pedoman ini pun menggunakan akal; mencari apa itu Tuhan, apa itu peraturan dan segala-galanya.


Fikir-fikirkanlah wahai umat Islam yang menolak hukum dan larangan Allah. Apa? Kalian nak kembali bertelanjang? Senang cerita, inilah yang dikatakan zaman sudah terbalik. Dah ada akal, pengetahuan dan ilmu tapi masih terperangkap dengan budaya, PRIMITIF! Siapa yang primitif sekarang? Fikir-fikirkanlah.


Namun, seperti yang aku katakan diawal tadi, semakin Islam diinjak, semakin tinggi Iman dijulang. Melihat kerapuhan umat Islam hari ini, masih ada lagi golongan yang beriman (Insya-allah) dan biarpun bilangannya sedikit tetapi iman ditetapkan. Menangis tidak berguna. Berlawan tak ada makna. Bila semuanya berpakat Islam dihina, Allah diketawa, yang beriman dan percaya pada Allah tetap akan ada. Berdoa dan menyerahkan seluruh kepercayaan terhadapNya dan menanti balasan yang bakal menimpa. Sesungguhnya, janji Allah itu pasti. Tidak ada azab yang besar melainkan azab kemurkaan Allah.


Firman Allah SWT dalam Surah An-Nahl 16: 106, 107, 108, 109:


“Barangsiapa yang kafir kepada Allah sesudah dia beriman (dia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa), akan tetapi orang yang melapangkan dadanya untuk kekafiran, maka kemurkaan Allah menimpanya dan baginya adzab yang besar.


Yang demikian itu disebabkan karena sesungguhnya mereka mencintai kehidupan di dunia lebih dari akhirat, dan bahwasanya Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang kafir.


Mereka itulah orang-orang yang hati, pendengaran, dan penglihatannya telah dikunci mati oleh Allah, dan mereka itulah orang-orang yang lalai.


Pastilah bahwa mereka di akhirat nanti adalah orang-orang yang merugi.”


(terjemah QS An-Nahl/ 16: 106, 107, 108, 109).


* Rata-rata yang aku tengok, saudara seIslam pada kad pengenalan ini sebenarnya menghambakan diri kepada TEORI KETAMADUNAN BARAT. Sebab itulah, mereka ini golongan yang paling ramai MAHU KEMBALI KE ZAMAN PRIMITIF. Seks HALAL, DAN BEBAS-AURAT. Itu, belum lagi dibicarakan tentang hukum Hudud. Yang mereka ni tahu, HUDUD KUDUNG KAKI DAN TANGAN. Dengar cakap orang, tak mengkaji dulu, sama juga macam BURUNG KAKAK TUA DIAJAR BERCAKAP. SIANG DIKATA SELAMAT SIANG, MALAM PUN DIKATA SELAMAT SIANG. Alahai burung kakak tua!