Monday, December 29, 2008

Hijrah...biarlah dari yang buruk kepada yang lebih baik

Hijrah itu adalah perpindahan
Hijrah bukan hanya pada tempat
Hijrah itu juga bergantung pada niat, akhlak dan budi


Maal Hijrah atau Awal Muharam adalah hari yang penting bagi umat Islam. Ia merupakan tarikh yang menyaksikan peristiwa penghijrahan Rasulullah Nabi Muhammad s.a.w dari kota Mekah ke kota Madinah. Ia juga merupakan permulaan tahun baru bagi sekalian umat Islam. (Bukan 1 Januari tu!) Pelik bin Ajaibnya, orang-orang zaman sekarang (tak kiralah yang tua ataupun muda sama je!) lebih mengira peralihan tahun yang ditetapkan kalendar yang dikatakan lebih universal (sambut serentak konon-kononnya…ala-ala masyarakat majmuk…).


Bila saja tiba 1 Muharam, aku teringatkan zaman persekolahan. Cikgu-cikgu sibuk memilih murid-murid yang berkebolehan untuk membuat persembahan dan mampu menarik perhatian orang-orang yang hadir di Majlis Sambutan Awal Muharam. Baik di peringkat sekolah sampailah ke peringkat antarabangsa. Kadang-kadang ada antara pelajar yang mempunyai tanggapan lain tentang Maal Hijrah. Ada dikalangan pelajar yang menganggap Maal Hijrah adalah satu upacara untuk bersuka-suka. Peristiwa yang sebenar gagal untuk dihayati.

Bila aku dah meningkat sedikit dewasa, lain pula ceritanya. Baru-baru ini, ketika aku dan beberapa teman lain duduk dalam bilik mesyuarat. Ketua aku mengeluh,


“hmm, awal Muharam… cuti umum. Malaysia ni banyak sangat cuti umum.”


Aku lihat ke dalam matanya. Ternyata dia benar-benar hampa. Aku tak pasti adakah dia hampa kerana tidak dapat bekerja kerana cuti umum atau, dia tidak tahu kepentingan 1 Muharam. Bukan niat aku untuk bersifat sinikal, tapi adakah dia perlu menegaskan ayat itu? Lain pula ceritanya bila aku duduk dalam sekumpulan kawan-kawan aku.


“Cuti Muharam ni, kau nak ke mana? Shopping ke tengok wayang?”
“Tengok wayanglah… ada cerita baru,”

Aku hanya tersenyum. Sekali lagi diingatkan, senyuman itu bukanlah bersifat sinikal. Cuma ‘bangga’ dengan penghormatan yang diberikan oleh mereka. Mungkin ramai yang akan menganggap perkara ini memang lumrah. Tetapi kenapa hari yang paling penting dalam kalendar Islam dipandang sepi? Ada yang tidak sabar menanti kehadiran 1 Muharam tapi niatnya lain.


“1 Muharam…. yea, cuti! Boleh joli…habiskan duit lagi…”


Berbeza pula kalau ditanya tentang 1 Januari. Pasti ada yang beria-ia memasang azam. Konon-kononnya nak buang tabiat lama. Nak cuba ubah diri dari yang buruk kepada yang baik. Tak kurang juga, dari yang buruk berubah kepada TERUK!

“Tahun baru ni aku ada azam baru… nak tukar awek baru,”

Berbalik kepada Maal Hijrah. Setiap kali disebut Maal Hijrah perkara yang terlintas dalam kepala adalah perpindahan. Memang benar. Namun, ia bukan hanya sekadar perpindahan tempat yang boleh dilihat secara fizikal. Malah ia boleh lebih dari itu.


Aku teringat kepada salah seorang kawanku (dekat di mata dekat di hati...., jauh di mata, kawan pun terus mati!). Awalnya, dia adalah antara orang yang sentiasa ingat-mengingati. Maksud aku di sini, selalu menegur kesalahan dan kesilapan yang orang lain lakukan. Aku suka dengan caranya yang pandai menjaga adab sopan seorang gadis Melayu. Tutur kata pula mudah memikat orang yang mendengar. Satu saja perangai dia yang tak berapa aku gemar. Suka mengutuk orang.

Seringkali aku ingatkan dia, kalau tak suka tak payah jadikan orang tu sebagai bahan umpatan. Alhamdulillah, bila dia ingat… dia dengar kata-kataku. Bila dia lupa…habis segala umpat-mengumpat keluar. Pernah juga aku berpesan kepadanya…


“Manusia ni diberi kesempatan untuk berubah, biarlah dia macam tu sekarang…insyaAllah kita doakan dia akan berubah kepada yang lebih baik. Jangan pula dari perangai yang baik… berubah jadi perangai dajal pula”


Dia hanya diam. Mungkin, tidak mahu bertekak dengan aku. Hubungan kami pun jadi semakin renggang dan aku sendiri kurang periksa, apa yang membuatkan kami berjauhan. Sehinggalah ke satu hari, aku dapat tahu dia sudah banyak berubah. Aku kecewa kerana hijrah yang dipilihnya adalah hijrah dari perkara baik kepada perkara yang buruk.
Memang benar aku kecewa. Tidak pernah aku sangka dia akan memilih jalan itu. Dari cantik bertudung litup, berubah kepada wanita cantik dengan rambut gerbang ala-ala Zaiton Sameon. Mungkin, disebabkan perubahan yang melanda dirinya itulah yang membuatkan hubungan kami sudah tidak seperti dulu.


Jadi aku tinggalkan hari ini dengan perkataan hijrah itu sendiri.
Manusia memang digalakan untuk berhijrah.
Hijrah itu akan membawa satu dimensi baru dalam kehidupan kita.
Tapi jikalau hijrah itu mencondong ke arah keburukkan…
pandai-pandailah mengatur langkah untuk kembali semula ke arah yang benar.
Wallahualam.

Saturday, December 27, 2008

selamat ulangtahun...

Dia jauh...
Tak pernah bertemu tapi selalu hadir...
Dia ikon...
Hanya bagi mereka yang tahu menghargainya...

Hari ini, 27 Disember. Hari ulangtahun seorang insan yang selalu dikaitkan dengan segala kontroversi. Namanya saja mampu membuatkan akhbar-akhbar picisan terjual. Mungkin pada pandangan kasar, masyarakat hanya nampak dia sebagai seorang lelaki yang mempunyai tubuh badan ala-ala Slyverster Stallone dan memakai tag lelaki Playboy. Di sebalik lelaki yang bertubuh agak ke'Rambo'an ini, terselindung sekeping hati yang penyayang dan sensitif. Ya, dialah Salman Khan.

Aku pun tak tahu, kenapa aku luangkan masa aku yang suntuk ni semata-mata nak menaip tentang 'lelaki Rambo' ni. Pedulikan je. Tak penting pun, dan tak akan ada sesiapa yang kisah...

Abdul Rashid Salim Salman Khan. Terlalu banyak perkara yang aku belajar dari kau. Nak hidup di tengah-tengah kelompok orang gasar sepertimana yang kau lalui di sana memang susah. Tambah pula bilamana ada kawan yang tikam kawan (tak mati.... tapi lebih teruk dari perasaan orang kena bunuh!) Apa-apalah. Selamat Hari Lahir.... dan umur tu hanyalah sekadar nombor. Teruskan berkarya. Aku sedang menunggu dengan sabar karya keduanya Veer selepas Baaghi. Harapnya cerita tu dapat memenuhi expectation aku.


Friday, December 26, 2008

Yuvvraaj - Kisah anak-anak raja yang berantakan

Music Binds Love...




Yuvvraaj adalah filem yang paling aku tunggu sejak mula-mula Subhash Ghai umumkan 2 tahun lepas di majlis ulangtahun Mukta Arts. Sesuatu yang amat luarbiasa kerana dia menyenaraikan Salman Khan (mereka berdua pernah bergaduh di sebuah majlis) sebagai pelakon utama. Filem terakhir arahan Subhash yang aku tonton adalah Yaadein. Walaupun banyak lagi filem arahan dan terbitannya seperti Kisna dan Black and White, ada beberapa filem sahaja yang masih melekat di memori aku. Filem Pardes dan Taal, adalah di antara kemucak gemilangnya sebagai pengarah merangkap penerbit filem. Secara kebetulan, filem Yuvvraaj juga adalah sebuah filem Muzikal dengan tagline Music Binds Love dan mengingatkan aku kepada filem Taal. Tambahan pula gabungan semula Shubash Ghai dan si komposer genius A.R Rahman, membuatkan Yuvvraaj antara filem yang gah! Kali ini mereka turut disertai dengan penulis lirik veteran Gulzar. Tidak hairanlah ayat-ayat di dalam semua lagu filem ini berbahasa indah.

Malah sebelum tayangan filem ini, pasukan Yuvvraaj telah merayakan kejayaan album runut bunyi yang dinobatkan sebagai album yang paling laris sepanjang tahun 2008. Antara lagu-lagu yang mempunyai bait-bait indah adalah Tu Meri Dost Hai (Kaulah sahabatku), Tu Muskura (Kau senyumlah) dan juga Dil Ka Rishta (Perhubungan Hati). Aku memilih lagu Dil Ka Rishta kerana ianya hampir dengan kita dalam setiap hubungan terutama sekali kekeluargaan. Ingin aku memetik bait-bait ayat yang aku rasakan berjaya menggugat kestabilan emosi aku setiap kali mendengar lagu ini.
Door dil se nahin hai hum door,
Jism alag hi sahi,
Ek hi jaan ek hi noor....
(Jauh... namun hati kita tidak pernah berjauhan
Jasad kita memang berbeza
Tapi kita adalah satu, nyawa dan roh...)
Lamba safaar umre ka hai
Tanha guzarta nahin
Sar pe agaar dhoop na ho
Saaya utarta nahin
Rishtey bina hai jis tarah
saaye bina aadmi
Dil ki kisi doori se hai
Bandha hua aadmi

(Jauhnya perjalanan hidup ini
bukanlah untuk ditempuh sendirian
(seperti) tanpa mentari
tidak akan ada bayang-bayang
Tanpa ikatan samalah seperti
Manusia tanpa bayang-bayang
Hati manusia bagaikan
telah teriikat sesama sendiri


Bait-bait ayat itu diiringi pula dengan irama opera klasik barat dan gabungan instrumen klasikal india. Aku bagaikan mendengar sebuah persembahan muzikal di dewan philharmonik di Prague.

Kembali kepada filem Yuvvraaj. Filem yang berkisar sekitar tiga orang adik-beradik lakonan Anil Kapoor (Gyanesh Yuvvraaj), Salman Khan (Deven Yuvvraaj) dan Zayed Khan (Dannesh/Danny Yuvvraaj). Mereka merupakan pewaris kepada jutawan terkenal iaitu Yogendra Yuvvraaj. Hubungan ketiga-tiga mereka dingin. Deven dihalau keluar dari rumah ketika dia masih remaja. Manakala Gyanesh adalah seorang yang cacat otak (tetapi genius dalam muzik) dan Danny pula, menjalani hidupnya seperti anak raja yang sebenar (boros dan suka berpeleseran dengan teman wanitanya di kelab malam dan kasino).

Deven yang tercampak keluar dari segala kemewahan keluarga diRaja terpaksa menjalani kehidupan yang sukar. Namun begitu dia tidak bersendirian dalam menghadapi masalah hidupnya kerana dia ditemani seorang sahabat dan juga teman wanitanya iaitu Anushka(Katrina Kaif). Mereka berdua sama-sama meminati muzik. Anushka adalah pemain cello manakala Deven hanyalah seorang penyanyi di bahagian chorus. Perhubungan mereka tidak direstui oleh ayah Anushka, iaitu Dr PK Bunton (Booman Irani). Malah, Dr PK Bunton telah pun mencari jodoh (klise) untuk anaknya, dari golongan hartawan.
Satu hari, Deven mendapat berita kematian ayahnya menerusi suratkhabar dan mendapat idea untuk memenangi hati ayah Anushka. Kematian ayahnya itu umpama satu bonus kepada Deven. Dia telah menyediakan kontrak yang mengatakan dia akan menjadi jutawan dalam masa 40 hari dan akan kembali untuk mengahwini Anushka. Jika dia gagal berbuat demikian, maka dia rela Anushka dikahwinkan dengan calon pilihan Dr PK Bunton.


Namun rancangannya tidak semudah yang disangkakan. Sekembalinya dia ke London, dia terpaksa berdepan dengan pewaris harta yang lain iaitu Gyanesh, Danny dan juga keluarga parasit iaitu pakciknya. Dihari pembacaan wasiat, keseluruhan harta peninggalan ayah mereka diberikan kepada Gyanesh. Bermulalah komplot antara Danny dan Deven untuk membolot harta tersebut. Dialog yang paling melekat dalam ingatan aku apabila Deven dan Danny mengingatkan diri masing-masing,'we're not brothers... just partners'. Selain mereka berdua, keluarga parasit juga mempunyai rancangan untuk mengusir keluar ketiga-tiga mereka dan sekaligus merampas harta tersebut.

Gyanesh terlalu polos dan naif. Gyanesh amat menyayangi adik-adiknya dan sentiasa bercerita tentang kekesalan ayah mereka menghalau Deven keluar dari rumah. Dalam masa yang sama, Gyanesh juga dapat berinteraksi dengan orang luar. Malah, Anushka berjaya membawa bakat Gyanesh yang terpendam. Hubungan Deven dan Gyanesh semakin rapat dan ketiga-tiga mereka akan terlibat dalam persembahan muzikal yang akan memperkenalkan Gyanesh sebagai penyanyi klasikal.

Danny rasa tertipu dan terbang ke Prague untuk merampas Gyanesh untuk balik semula London. Namun niatnya itu terbantut apabila melihat hubungan yang terjalin antara Deven dan Gyanesh. Malah dia merasa malu kerana sanggup berkelakuan kasar seblum ini dengan Gyanesh. Hubungannya dengan Deven pun turut pulih. Satu scene yang paling aku suka bila jari Danny terluka. Lukanya kecil, tetapi Deven dalam keadaan acuh tak acuh datang menghampiri Danny dan mengelap luka di jari Danny. Raut muka Deven nampak tenang tetapi tetap jelas menunjukkan kerisauannya. Antara dialog yang masih aku ingat dalam scene ini...

Deven : itni mein dar gaya... (macam ni dah takut)
Danny : itni mein tum bhin dar gaya ... (macam ni pun kau dah takut)
Deven : Partner? (Rakan kongsi?)
Danny : Nahin ... brothers (bukan... abang-adik)
Deven : (terkejut) bhai ... (abang-adik)
Danny : (angguk) haa... bhai(ya... abang-adik)
Deven : Pakka? (Pasti...)
Danny : Pakka! (pasti)
Deven : Kyun (kenapa)
Danny :Kyunki partners hisab kitab ki rishta rehte hai ... na ab door ka rishta rehte hai, lakin bhai hi sure karte hue rishta hai (sebab, partners hubungan yang kekal dalam buku, tidak ada ikatan apa-apa pun, tapi, abang adik ikatan itu memang ada...)
Deven : Daddy ki dialogue mujhpar mara hai tu...ha?(kau kenakan aku dengan dialog ayah ye?)
Danny : (senyum) lekin ab mei samaajh mei ayaa... thodi dheer ko baath (tapi baru sekarang aku faham... lewat sikitlah)..... hum kitna kamine te na? (kurang ajar betul kita ni dulu kan?)
Deven : (pandang marah....)
Dua-dua ketawa....


Akhirnya mereka bukan lagi bersatu untuk harta tetapi mereka bersatu dalam sebuah ikatan yang digelar 'adik-beradik'. Sebelum klimaks, ada masalah yang datang dari keluarga parasit yang turut mengidam harta peninggalan Yogendra Yuvvraaj. Salah seorang mereka berjaya meracun fikiran Gyanesh dengan menunjukkan bukti Deven dan Danny berkomplot untuk membolot harta Gyanesh. Pada ketika inilah hubungan yang baru sahaja sembuh diuji. Ternyata hubungan yang murni itu mampu melawan segala anasir jahat. Dan ketiga-tiga mereka bersatu sekali lagi.

LAKONAN

Salman Khan @ Deven Yuvvraaj

Dari awal lagi aku tahu filem ini filem Salman Khan. Kenapa? Cerita bermula dengan dia, berakhir pun dengan dia. Jadi, banyaklah expectation dari aku (peminat dia konon-kononya). Aku puas hati (bukan yang terbaik lagi) dengan lakonan Salman kali ini. Mungkin pengalaman selama 20 tahun banyak membantu Salman bermain dengan ekspresi wajah dan intonasi suara. Salman melakonkan 'Salman Khan' sendiri dan terlalu santai. Bila menangis tak perlu memaksa diri untuk menangis (macam sesetengah pelakon) bila marah tak perlu menjerit untuk marah. Ekspresi yang paling aku suka masa dalam lagu Dil Ka Rishta....(mahal ekspresi tu... sukar nak dikatakan dalam perkataan... tengoklah sendiri). Satu scene lagi yang buat aku rasa nak masuk dalam skrin dan suruh dia bertenang, bila dia outburst pada Dr PK Bunton yang enggan rawat abang dia (Masa ni dia nangis cute la pula... macam anak buah aku, si Miqhail nangis)... dan mengingatkan aku pada scene filem Tere Naam. Secara keseluruhan, Salman memang patut berlakon filem macam ni. Lakonan dia bagus tapi masih belum menyamai mutu lakonan dia sendiri dalam filem Maine Pyaar Kiya(1989) dan Tere Naam (2003). Sebagai pelakon, dia perlu lebih konsisten.... (rambut dia ada macam-macam fesyen... but i love the ponytail style).



Anil Kapoor @ Gyanesh/Gyan Yuvvraaj

Anil Kapoor memang menduga akal aku. Lakonan dia ini antara yang terbaik buat setakat yang pernah aku lihat. Orang kata lakonan dia mengikut lakonan David Hoffman (Rainman), tapi bagi aku walau ada persamaan tapi Anil berjaya mencipta dirinya sendiri dalam kulit Gyanesh. Interaksi antara dia dan Bala(pelakon kanak-kanak) nampak natural. Dia sendiri seperti budak-budak. Lakonan dia dan Salman nampak meyakinkan. Mungkin kerana sebelum ini mereka pernah berlakon bersama untuk beberapa buah filem termasuklah Biwi No 1 dan No Entry. Comic-timing antara kedua-dua mereka memang tepat. Anil berjaya membuatkan aku oercaya dia dungu dan pada masa yang sama genius dalam muzik. Scene yang jadi kegemaran aku adalah bila dia dapat tahu yang Deven dan Danny berbaik dengannya semata-mata kerana harta. Emosi dan ekspresi wajah dalam lagu Dil Ka Rishta membuat aku sedikit tersentuh. Aku cuba membayangkan jika aku berada ditempatnya.



Zayed Khan@ Dannesh/Danny Yuvvraaj

Apa yang aku boleh katakan, cubaan yang bagus. Bukan senang untuk berada sama tahap dengan dua orang pelakon senior. Tapi, antara banyak-banyak filem lakonan Zayed antaranya Dus Bahane dan Vaada aku rasa inilah yang terbaik. Dia seakan dah terkeluar dari kepompong pelakon cinta remaja gitu. Dia cuba untuk tidak membenarkan watak-watak lain membunuh wataknya. Namun ada masanya dia perlu pandai tackle satu-satu emosi. Bak aku katakan tadi, tak semestinya marah kena menjerit-jerit sampai keluar anak tekak. Secara keseluruhan, Zayed berpotensi untuk pergi jauh dalam Bollywood tanpa bayangan 3 Khan mahupun abang iparnya si Duggu (Hrithik).




Katrina Kaif@ Anushka/Anu

Alamak, boleh tak kalau aku tak nak sentuh pun tentang lakonan dia. Dengar kata dia pergi khusus lakonan tapi takkan hasilnya macam model untuk display je kot. Bayangkan kekuatan lakonan ketiga-tiga adik-beradik ini dan ditambah dengan Barbie Doll? Itulah hakikatnya. Sebenarnya aku kecewa sangat tengok lakonan Katrina dalam Yuvvraaj. Marah tak macam marah, sedih tak macam sedih... semua ekspresi wajah yang dibuatnya macam tak habis. Takut-takut? Hanya satu kredit yang boleh aku bagi pada lakonan Katrina, itupun masa scene antara dia dan Salman. Nampaklah love is in the air.... Dia memang cantik. Gandingan dia dengan Salman macam hanya bolehlah, sebab aku nampak kalau Rani atau Preity di tempat dia lagi nampak meyakinkan. Mungkin benar mereka pasangan kekasih di luar filem tapi aku rasa lebih elok kalau dilainkali Salman bergandingan dengan aktress lain terutama sekali Preity dan Rani. Mereka lagi secocok.





Kesimpulannya, aku suka cerita ni, mungkin sebab dekat dengan aku. Aku ni gemar betul kalau cerita famili ni(tapi aku tengok juga cerita action, horror, thriller, comedy...etc etc). Dari Hum Apke Hain Koun, Hum Saath Saath Hain, Ek Rishtaa, Baghbaan, Family dan Baabul... semua aku tengok. Tapi trend filem sekarang dah tak layan sangat cerita macam ni. Sebab tulah, filem ni tak dapat sambutan. Orang-orang di India sendiri lebih memilih cerita yang lepak dan santai macam Dostana dan Golmal Return. Aku tak kisah tonton filem apa-apa pun sebab aku ni takde trend sendiri. Selalunya tengok kat TV je.... tak payah keluarkan duit.....huahuahua.....

Thursday, December 4, 2008

GUNDIK MATI TERUS DIKEJI… RAJA HIDUP TERUS DITAATI

Sepi tak bererti aku mati…
Cuma tugas dan tanggungjawab menuntutku untuk memperhambakan diri.


Dalam sedar tak sedar, hampir empat bulan aku tidak datang apatah lagi menjenguk untuk menitipkan sesuatu di blog kepunyaanku sendiri. Pelbagai perkara dan kejadian yang berlaku dalam hidupku dan juga dunia di sepanjang pertapaanku selama empat bulan ini. Terlalu banyak perkara yang ingin aku perkatakan. Namun bila difikirkan kembali, adalah lebih baik aku memilih perkara yang boleh dibaca tatapan umum. Aku tidak mahu apa yang bakal aku titipkan di sini menjadi alasan untuk aku menghuni hotel 5 bintang milik kerajaan iaitu I.S.A. Aku juga menghormati (perlu ditekankan di sini) sangat, amat dan terlalu menghormati hak kebebasan bersuara yang diamalkan oleh kerajaan Malaysia yang lebih dikenali dengan sebuah negara yang paling demokrasi.

Baiklah, antara tajuk berita yang berada dalam carta isu-isu hangat persendirianku adalah Altantuya, Barrack Obama dan juga Deccan Mujahideen. Maaf sekiranya nama Pak Lah atau YAB Datuk Sri Abdullah Ahmad Badawi tidak berjaya masuk dalam carta. Berita tentang beliau mengambil keputusan untuk melepaskan jawatan sebagai PM tidak langsung menghairankan. Tambahan pula dengan memandangkan desakan dari pelbagai pihak dan juga ‘anak-anak’ di bawah pimpinannya sendiri. Keputusan itu walaupun diambil sedikit lewat, tetapi secara jujurnya aku menghormati keputusan beliau. Kini aku bersimpati dan hanya dapat mendoakan nasib rakyat Malaysia… menjelang hari itu. Hari yang akan menyaksikan kerusi PM diisi semula. Diharapkan agar pengganti nakhoda seterusnya bukanlah orang yang hanya pandai menabur madu di tanah gersang atau menanam racun di tanah bumi permata yang menghijau (masih hijau lagikah bumi Tuhan… Khir Toyo?)

Hari ini aku ingin menyentuh isu yang paling lama dan dekat dengan diriku berbanding manusia yang mempunyai kulit berwarna Obama dan juga pejuang berani mati di Mumbai, Deccan Mujahideen. Ya! Kisah Altantuya, yang matinya sudah TENTU YA! Pembunuhnya saja yang M.I.A (Missing-In-Action) atau W.A.T(Withaout-A-Trace).

Sejak di awal perbicaraan berlansung (kira-kira setahun yang lepas) aku sudah dapat menjangkakan keputusannya. Keputusan yang melegakan ramai pihak. Keputusan yang juga tidak akan membela kematian si mati tetapi sekadar prosedur yang perlu ditaati oleh sekumpulan manusia. Kes ini yang mirip dengan perbicaraan Norrita. Pembunuhnya (tak pasti pembunuh yang sebenar) masih lagi bebas, merayau dikalangan masyarakat. Si mati terus dikeji. Aku masih ingat lagi, kenyataan dan laporan-laporan yang menghiasi dada-dada akhbar tentang perbicaraan Norrita. Tidak aku nafikan, amat mengaibkan si mati. Begitu juga halnya dengan kes Altantuya. Mereka bebas berkata-kata kerana mereka tahu, hakikatnya si mati dah mati. Si mati itu bisu dan tidak boleh membela diri.

Sehingga hari ini dan saat ini, setiap manusia yang boleh bertutur tidak habis-habis mengutuk dan mengeji Norrita dan kini, Altantuya. Bukannya aku mengagungkan kedua-dua mangsa pembunuhan kejam ini (salah seorangnya dibom…bagaikan kereta kebal milik Yahudi pula perlu gunakan bom!) Aku rasa simpati dengan gelaran yang diberikan kepada mereka. Lafaz ‘semoga Tuhan mencucuri rahmat’ tidak pernah sesekali diucapkan. Betapa parahnya jiwa masyarakat yang bergelar manusia bertamadun ini. Bagi aku, si mati (walau sesiapa juga mereka… mahupun Bush) perlu dihormati. Tidak kiralah apa jua riwayat hidup mereka. Aku pasti, tidak ada sesiapapun antara kita yang ingin dikutuk dan dikeji selepas mati. Jadi, hormatilah mereka, dan kita perlu ingat. Mereka adalah mangsa yang dibunuh bukannya PEMBUNUH!

Kisah Norrita dan Altantuya mengimbas ingatanku kepada kisah gundik dan raja.
Gundik menjadi hamba raja, tapi bila raja mula bosan
Gundik mati terhunus…
berpisahlah badan dengan kepala,
nyawa melayang… jasad terkapar.
Gundik mati terus dikeji…
Raja hidup terus ditaati…

Mungkin juga benar kata-kata yang datang dari naluriku,
Dunia ini(perundangan) bukanlah duniaku…
Aku tidak sesuai dengan dunia ini kerana aku terlalu beremosi dan aku juga gagal mengiakan kemungkaran.

Aku tinggalkan hari ini dengan kisah dua wanita…
Yang bukanlah ikon kepada kisah kegemilangan…
Tetapi satu tanda nista kepada kerakusan manusia…