Friday, June 13, 2008

Dosti Ki Hai, Nibhani To Padegi…

Tiba-tiba aku teringat hari pertama aku jejak kaki ke ASK. Tak tahu apa alasannya, tapi aku lebih gemar dengan nama ASK (Akademi Seni Kebangsaan) dari ASWARA (Akademi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan). Sepatutnya aku bersyukur kerana ASWARA adalah satu tahap lebih tinggi dari ASK. (ASWARA adalah versi ASK yang dinaikkan taraf sebagai sebuah universiti akademi). Bagi aku, bekas-bekas pelajar dan baki pelajar ASK( pelajar sesi 2005/2006) seumpama ada sesuatu di dalam semangat mereka. Mereka lebih berdikari dan tak melampau jika aku katakan, mereka lebih PANDAI mensyukuri apa yang ada.

Mungkin itu pandangan dari mata seorang pelajar yang belajar dalam 2 zaman, ASK dan ASWARA. Apa yang aku dapat lihat hari ini, ASWARA memang hebat. Dengan kemudahan yang agak dicemburui oleh intitusi lain, mereka terus melangkah tanpa menoleh belakang. Semangat sebegini sememangnya bagus tapi ada juga nilai negatifnya. Bagi aku, secara peribadinya nilai budaya yang ingin diterapkan dalam hati warga ASWARA gagal untuk aku temu. Setakat menjadikan SENI BUDAYA DAN WARISAN sebagai subjek tetapi tidak dihayati…apa gunanya?

BUDI BAHASA BUDAYA KITA. Itu menjadi tunggak orang-orang Asian khususnya bangsa Malaysia (harapan yang terlalu tinggi? Mungkin, aku harapkan bangsa Malaysia akan wujud dan kekal!). Itu juga menjadi asas utama panji KeKKWa dan ASWARA adalah sebagai anak yang SEPATUTNYA membawa slogan ini dengan baik. Tak perlu ada sebarang bisik-bisik yang mengatakan…bagai ketam mengajar anak untuk berjalan. Malangnya, itulah yang aku dengar pada hari ini. Siapa perlu disalahkan? Anak-anak ASWARA atau ibu-bapa ASWARA? Kalau anak diajar dengan menengking, jangan terkejut kalau anak yang sama boleh mengking lebih kuat lagi. (Padang Merbok tu memang sesuai untuk aktiviti macam ni)

Sekarang, aku dan rakan-rakan yang lain terus menghitung hari untuk menamatkan sesi perjuangan di ASWARA. Bagi kami, pelajar FAKULTI PENULISAN, sepanjang di ASWARA merupakan satu tempoh yang penuh dengan dugaan. Kami hanya pemerhati kepada KEMEWAHAN yang dimandikan ASWARA kepada pelajar fakulti-fakulti lain. Paling terbaru, buku PeTA 08. Tak tahu mana silapnya, hanya sebingikis ruangan yang kecil untuk para pelajar fakulti penulisan. Mungkin, kepakaran kami hanya di hujung pena, wajah kami yang setaraf UGLY BETTY dihalimunankan. Bayangkan, kalau penulis-penulis besar tanpa wajah. (Susah, sebab orang-orang yang ada ijazah KIPAS PUNGGUNG ORANG tak akan ada kerja pulak). Terus-terang, isu gambar yang hilang dalam buku PeTA 08 tu langsung tak jadi duri dalam hati kami pelajar penulisan. Namun, apa kata pemerhati luar? Sedang fakulti-fakulti lain, pelajarnya megah berposing dan siap dengan UNCUT PROFILE. Tetapi yang ada pada bahagian penulisan adalah gambar sebatang PEN dan EMPAT PELAJAR dengan PROFILE yang ditapis-tapis serta sinopsis cerita yang jauh tersasar. Sekarang, mana keADILan? Ada, tentu ada. Semua ini adalah dugaan dan pengisian sebuah pengalaman. Hari ini, di ASWARA ini, satu kepahitan yang perlu diingat oleh setiap pelajar penulisan. Satu hari nanti, kami akan kembali. Tapi bukan untuk terus ditindas dan dibuli seperti hari ini.

Bila saja aku keluar dari ASWARA nanti, apa yang aku harapkan generasi dan warga fakulti penulisan juga mempunyai perisai yang mampu mempertahankan jiwa dan semangat mereka. Kita lihat, siapa berjuang mati untuk ilmu yang diperolehi dengan penuh KESENGSARAAN. Bila dihidangkan dengan kemewahan semata-mata, maka mereka perlu diingatkan. Dunia di luar tidak selalunya indah dan manis. Bagi kami, itu sudah biasa sebab kami perolehi kesengsaraan di ASWARA. Itu adalah pengalaman yang tak mungkin dilupakan.

To… dosti ki hai, nibhani to padegi. Hai na?
Luahan hati selalunya ada emosi…renung-renungkanlah.

Thursday, June 12, 2008

ROMIBAIDURI ZAHAR

Romibaiduri, bukan nama yang abah atau umi namakan padaku. Ianya nama yang aku berikan sendiri, sebaik saja aku menjejakkan kaki ke dunia penulisan. Sebelum berjinak-jinak dalam penulisan, jiwaku lebih mesra dengan bidang perundangan. Malah, peguam adalah cita-cita pertama yang aku tulis dalam senarai lima cita-cita sewaktu di sekolah rendah dahulu. Harap Puan Aishah (guru kelas aku di Sekolah Rendah Bandar Baru Selayang tahun 1991), faham dengan tindakan aku menukar haluan. Apabila aku berada dengan golongan peguam dan terlibat secara terus dengan undang-undang itu sendiri, sesuatu dalam diriku berbisik…'ini bukan dunia yang sesuai untuk jiwa kau'. Aku ambil keputusan untuk mengucapkan selamat tinggal. Ya, bukan mudah untuk meninggalkan sesuatu yang didambakan sejak begitu lama. Aku percaya pada kata hati, bagi aku hati tak pernah menipu. Itulah sejarah, bagaimana aku meletakkan diriku dalam penulisan.

Ironinya, penulis adalah cita-cita yang aku catatkan di tempat ke lima dalam senarai itu. Sekurang-kurangnya, aku masih dapat mencapai cita-cita aku. Aku bersyukur, dapat mengubah haluan aku. Melalui penulisan, aku rasa diriku sentiasa ingin berkata-kata. Apa sahaja yang terlintas di depan mata, pasti akan mengundang rasa di dalam hati. Hasilnya, karya-karyaku. Aku minat menulis sejak di bangku sekolah rendah. Tapi, tiada keyakinan untuk memasuki mana-mana pertandingan. Aku dapat kebolehan ini mungkin sekali melalui abah. Bila saja aku terbaca sajak-sajak yang ditulisnya, aku akan rasa kekaguman. Abah, kalau abah teruskan minat abah, tentu abah jadi penulis yang terkenal.

Abah, orang pertama yang akan aku tunjukkan setiap hasil kerjaku. Dari hasil lukisan sehinggalah kerja bertukang. Abah adalah guruku. Seorang lelaki yang sempurna pada mataku (dalam konteks hari ini, ya!). Pernah satu ketika, abah tak suka dengan lukisan yang aku lukis. Mulanya, abah akan memberi satu sesi syarahan tetapi akan diakhiri dengan dia melukis lukisan itu untukku. Jiwa abah penuh dengan kesenian. Sebatang kayu, dia akan ubah dan ukir menjadi ukiran yang paling cantik. Tak aku nafikan, sedikit sebanyak aku terikut-ikut dengan dedikasi abah itu. Hasilnya, kerja projek kemahiran hidup untuk PMR. (Pelajar lelaki pun cemburu).

Pada hari karya aku yang pertama menjengah ke dunia iaitu Peristiwa Malam. Abah antara orang pertama yang memberi komen. “Kenapa kau pilih pemandu teksi dengan pelacur?” Aku hanya senyum. Abah juga yang memberikan persetujuan supaya aku mengekalkan penggunaan nama Romibaiduri, walhal dia sendiri tidak faham sebab aku memilih nama itu.

Friday, June 6, 2008

Hari Pertama : Akhirnya...aku ada blog sendiri!

Hari ini, pertama kali aku berjaya mencuri ruang masa untuk menyempurnakan blog aku sendiri. Sebenarnya, sudah lama berniat cuma tak ada kesempatan. Sibuk dengan tugasan. Biasalah, tugasan pelajar.

Seronok dan pada masa yang sama, aku gementar. Seronok kerana...Insya-Allah, mungkin novel sulungku akan terbit. Akhirnya, kisah yang aku perap selama 5 tahun berjaya mencuri tempat di hati penerbit. Aku masih lagi terasa yang aku sedang bermimpi. Kadang-kadang macam tak percaya pun ada. Mungkin, ini yang dinamakan sebagai berkat kesabaran menunggu.

Gementar? Tentu sekali. Pada 17hb Jun ini aku akan diadili. Projek PeTA aku akan dibincangkan oleh 3 orang penilai yang sememangnya pakar dalam dunia perfileman. Aku harap, aku tak akan gugup dan dapat menyampaikan cerita yang telah ku usahakan dengan sebaik yang mungkin. Kalau tidak, sia-sia saja usaha aku selama 3 tahun di ASWARA. (Aku lebih suka dengan nama ASWARA yang dulu. ASK!)