Wednesday, May 15, 2013

Under The Weather...


Extremely sorry for my oversensitivity. 
It's my bad day, probably. 
Feeling under the weather.


Where is the moment we needed the most
You kick up the leaves and the magic is lost
They tell me your blue skies fade to grey
They tell me your passion's gone away
And I don't need no carryin' on

You stand in the line just to hit a new low
You're faking a smile with the coffee to go
You tell me your life's been way off line
You're falling to pieces everytime
And I don't need no carryin' on

Cause you had a bad day
You're taking one down
You sing a sad song just to turn it around
You say you don't know
You tell me don't lie
You work at a smile and you go for a ride
You had a bad day
The camera don't lie
You're coming back down and you really don't mind
You had a bad day
You had a bad day

Well you need a blue sky holiday
The point is they laugh at what you say
And I don't need no carryin' on

You had a bad day
You're taking one down
You sing a sad song just to turn it around
You say you don't know
You tell me don't lie
You work at a smile and you go for a ride
You had a bad day
The camera don't lie
You're coming back down and you really don't mind
You had a bad day

(Oh.. Holiday..)

Sometimes the system goes on the blink
And the whole thing turns out wrong
You might not make it back and you know
That you could be well oh that strong
And I'm not wrong

So where is the passion when you need it the most
Oh you and I
You kick up the leaves and the magic is lost

Cause you had a bad day
You're taking one down
You sing a sad song just to turn it around
You say you don't know
You tell me don't lie
You work at a smile and you go for a ride
You had a bad day
You've seen what you like
And how does it feel for one more time
You had a bad day
You had a bad day

Had a bad day
Had a bad day
Had a bad day
Had a bad day
Had a bad day

Tuesday, May 14, 2013

Demam dan Iman

Demam, batuk, selsema dan macam-macam lagi jenis penyakit lazimnya membataskan aktiviti manusia. Eh, aku bukan mahu berbicara tentang penyakit, serahkan itu kepada yang pakar. Entri ini tidak ada kena mengena dengan preskripsi ya! Hahaha.



Apa kata, kita cuba bersikap jujur untuk seketika. Setiap kali diberikan sakit, kita tak sudah-sudah mengeluh.

"Aduh, kenapa pula demam ni?"
"Pening, pening kepala macam nak pecah dah!"
"Hish, tak habis-habis dengan batuk. Menyusahkan betul!"

Pernah bukan? Tak payah jawab di sini. Cukuplah sekadar mengaku dalam hati. Allah Maha Tahu. Bukan sahaja kalian, aku pun pernah bersoalkan itu dan ini serta semuanya serba salah. Itu sifat manusia. Tidak tahu bersyukur dan sentiasa lupa. Jadi, sudah menjadi amanah dan tanggungjawab masing-masing untuk memberi peringatan. Bukan amaran. Ingat, jangan sesekali memesongkan pemahaman orang lain. Islam itu lembut, mudah dan selamat. Bukannya keras dan ganas. Betulkan itu dahulu.

Jujurnya, aku sedang dilanda demam. Pakej yang sangat lengkap; batuk, selsema, demam dan pening kepala. Maklumlah, keadaan cuaca yang tidak menentu membuatkan keadaan kesihatan masing-masing terganggu. Anak-anak buah aku yang sangat kuat itu pun (Miqhail, Mierza) sedang demam. Pernah terfikir, bagaimana kita boleh demam dan mengapa?

Kalau bercakap dari sudut sains, sudah pasti jawapannya tidak akan selari dengan kejadian demam itu dari sudut yang lebih hakiki. Tahukah kalian, segala penyakit adalah penghapus dosa manusia di muka bumi ini? Percaya atau tidak? Hmm. Terpulang. Kalau dalam lenggok bahasa Indonesia; Terserah.

Ketika aku di sekolah rendah, ustazah pernah memberitahu yang penyakit yang dialami sebenarnya adalah penghapusan ke atas dosa-dosa manusia sendiri. Sebagai contoh, demam dikatakan sebagai serpihan api neraka. Hah, jangan nak gelak. Kalau tidak percaya, janganlah gelak. Sekurang-kurangnya, belajarlah untuk menghormati. Bukankah itu, tanda orang yang beriman dan berbudi pekerti. 

Aku mengambil petikan dari sebuah laman blog yang turut menceritakan tentang hal yang sama; Cahaya Purnama (Doa Demam Panas)

"Malik bin Isma’il menceritakan kepada kami, (ia berkata) Zuhair menceritakan kepada kami, (ia berkata) Hisyam menceritakan kepada kami (yang diterima) daripada Urwah (yang berasal) dari ‘Aisyah r.a. (yang diterima) dari Nabi s.a.w. Rasulullah s.a.w. bersabda: “Demam panas adalah dari serpihan api neraka Jahannam, maka dinginkanlah dengan air.” (sahih al-Bukhari, no. 3023) 

Sekadar hiasan : Dari Blog Hawks Eye


Masa kecil dahulu, setiap kali demam, perkara pertama yang ibu, mak, umi, mama (dan macam-macam panggilan lain) lakukan adalah, membasahkan kain dan meletakkannya di atas kepala untuk mengurangkan suhu badan dan masa yang sama, menyejukkan. Indah bukan, semuanya sudah diatur cantik. Cuma perlu mencari dan mengkaji. Jika penyakit seperti demam, ada penawar dan merawatnya, insya-allah, penyakit-penyakit lain juga tentu ada diberikan pentunjuk cara merawatnya. Yang penting, kaji dan terus kaji.

Rasulullah s.a.w. bersabda:
“Allah tidak menurunkan penyakit melainkan pasti menurunkan ubatnya”. (HR. Bukhari no. 5678)

Masih lagi memetik dari blog yang sama; 
“Sakit demam itu menjauhkan setiap orang mukmin dari api neraka”. (HR. Al-Bazzar, dishohihkan Syeikh Albani dalam kitab Silsilah al Hadiits ash Shohihah no. 1821).

“Janganlah kamu mencaci-maki penyakit demam, kerana sesungguhnya (dengan penyakit itu) Allah akan menghapuskan dosa-dosa anak Adam sebagaimana tungku api menghilangkan kotoran-kotoran besi”. (HR. Muslim no. 2575).

“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan mengugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya”. (HR. Bukhari no. 5660 dan Muslim no. 2571).

“Tidaklah seseorang muslim ditimpa keletihan, penyakit, kesusahan, kesedihan, gangguan, kegundah-gulanan hingga duri yang menusuknya, melainkan Allah akan menghapuskan sebagian dari kesalahan-kesalahannya”.
(HR. Bukhari no. 5641).

“Tidaklah menimpa seorang mukmin rasa sakit yang terus menerus, kepayahan, penyakit, dan juga kesedihan, bahkan sampai kesusahan yang menyusahkannya, melainkan akan dihapuskan dengan dosa-dosanya”. (HR. Muslim no. 2573).

“Tidaklah seorang muslim tertusuk duri atau yang lebih dari itu, melainkan ditetapkan baginya dengan sebab itu satu derajat dan dihapuskan pula satu kesalahan darinya”. (HR. Muslim no. 2572).

Mari renungkan bersama, pernahkah kita mencuba untuk menghapuskan dosa-dosa dilakukan dalam keadaan tidak sedar. Tahukah atau sedarkah kita tentang setiap dosa yang dilakukan? Begitulah Maha Adil Allah. Diberikan penghapusan dosa dalam bentuk penyakit supaya terhapus dosa-dosa yang pernah kita lakukan tanpa sedar. Manusia selalu lupa dan sentiasa melakukan dosa (tanpa sedar) dan Allah membantu manusia menghapuskannya dengan memberikan kita penyakit. 

Maka, janganlah sesekali kita merungut jika kita diberikan penyakit. Bersyukurlah. Walaupun ianya menyakitkan, ujian itu sentiasa didatangkan dengan kemanisan. Insya-allah. 

* sedang demam, terbaca beberapa status yang kurang menyenangkan dan agak kurang manis. Adik-adik, sedarlah...kita ini bertuhan. Allah itu maha mengetahui. Kalau mengadu di blog, twitter atau FB sekalipun, tak ada maknanya.

Friday, May 10, 2013

Dakapan Terakhir...

Kalau hari ini dan saat ini adalah yang terakhir...

A Final Embrace: The Most Haunting Photograph from Bangladesh


 Cukuplah kongsian sekadar gambar.

* terdiam seribu bahasa...

Sinema Hindi Di Malaysia

Aku dah berjanji, malas nak ikuti perkembangan Malaysia. Sebabnya? Tak berkembang pun. Pusing-pusing, situ juga. Menyakitkan hati bila lihat segelintir rakyat Malaysia TERDESAK ingin kembali ke zaman penjajahan. Ah, malas aku nak layan. Masing-masing berlagak BAIK dengan menuduh pihak ini dan itu sebagai penyebar fitnah.

Apabila pihak ini kemukakan bukti, ia dianggap palsu. Jika pihak yang satu lagi menayangkan bukti, itulah kebenaran. Siapa yang benar dan siapa yang salah? Nasihat aku, PERIKSA SEHABIS BAIK! Jangan mudah percaya hanya disebabkan orang lain percaya dan terpaksa mempercayai mengikut PUAK MAJORITI!

Aku melihat dengan mata, berfikir dengan akal dan menghadam kesemuanya di pengkalan hati. Naluri kuat mengatakan dan memberat ke satu pihak. Itu yang aku nampak, itu apa yang aku fikir dan itu juga yang aku rasa. Ianya bukan berlaku semalam, sebaliknya sejak tahun 1998. Sejak tahun itu, sehingga sekarang tiada siapa berjaya UBAH fikiran dan naluriku. Tidak kiralah betapa banyak alasan yang pihak satu lagi kemukakan, ada kepincangan pada faktanya dan aku pula memilih untuk BERDIAM. Tak guna bergaduh sesama teman. Aku biarkan dia dengan jalan dipilihnya supaya dia menghormati apa yang telah aku PILIH.

Tolonglah teman, aku sayang hubungan kita. Jangan bangkitkan isu ini sekiranya ia membarah. Jika aku boleh menghormati engkau dan fikiran yang kau bawa, itu juga yang aku harapkan darimu. Hormati aku dan apa yang aku pegang. Berhenti menghentam (AKU) kerana kau tidak mampu ubah apa-apa.

Hakikatnya, pemikiran manusia berbeza. Ada sebab kenapa Allah menciptakan manusia pelbagai bangsa. ADA SEBAB! Hakikatnya, kita semua makhluk Allah. Jangan disangkal hal itu!

Berada di zaman yang semuanya di hujung jari, manusia sudah punya pilihan dalam mencari sumber lain untuk informasi dan berita terkini. Berapa peratus berita yang mengalir di media perdana itu terbukti seratus peratus BENAR? Kenapa pula, kebenaran disembunyikan? Apa fungsi sebenar MEDIA? Semua jelas di hadapan mata dan itu yang menguatkan aku berdiri teguh dengan pendirian yang telah dipegang sejak zaman sekolah lagi.

Rasanya cukup sudah aku membebel tentang hal media dan fungsinya yang semakin pincang. Ingat lagi filem Rann (Rujuk : RANN... permainan Politik dan Media?) yang pernah aku tulis dahulu. Tonton filem itu untuk memahami maksud aku tentang peranan media hari ini. Begitu juga filem Peepli Live (media dan politik) dan KO (politik dan media)!

Peepli Live!

KO!

Wah, panjang sungguh mukadimah entri kali ini. Minta maaf ya. 

Sebenarnya, aku mahu kongsi pengalaman sebagai penonton filem hindi di pawagam Malaysia. Kali pertama aku menonton filem Hindi di pawagam, tahun 2003 filem Tere Naam. Filem ini aku tonton di rangkaian pawagam TGV di KLCC. Ditemani Ayuz dan rakan karibnya Zarina, sambutan di ketika itu sangat kurang memberangsangkan kerana aku percaya, ketika ini demam Bollywood sudah mulai reda. 

Namun, sebagai penonton yang pertama kali merasai pengalaman menonton filem Hindi di pawagam, aku rasa berbaloi. Mungkin kerana kekuatan filem ini sendiri. Ya, Tere Naam merupakan salah satu filem yang terbaik pernah aku tonton. Di akhir cerita, tidaklah pula aku sangka yang pipi bisa berbasahan. Itulah penangan Radhe Mohan dan kenangan pertama aku sebagai peminat filem Hindi di pawagam.

Pengalaman kedua pula berlaku dua tahun kemudian; 2005 dan filem yang aku tonton; Maine Pyar Kyun Kiya. Kali ini, di pawagam biasa. Tiket pun murah, hanya RM6. Pengalaman kedua ini agak berbeza jika dibandingkan dengan pengalaman pertama. Ketika ini, aku sudah bergelar pelajar di akademi dan ditemani pula sahabat (kebetulan minat Hindi) Fatimah Sri. Disebabkan jadual kelas yang terlalu padat dan dalam masa yang sama menggila nak tonton film ini (SuperHit di India), aku dan Fatimah terpaksa ponteng kuliah (kebetulan dibatalkan kerana pensyarah tak hadir; selamat kehadiran kami! Hahaha).

Walaupun pawagam ini tak sehebat TGV atau GSC, sambutan kali ini sangat berbeza dan menarik sekali. Kami terpaksa beratur panjang untuk beli tiket dan ramai penonton yang menari-nari sambil menyanyikan lagu-lagu dari filem ini (sumpah aku langsung tak tahu lagu-lagu filem ini). 

Sepertimana yang aku katakan tadi, pengalaman kedua ini sangat berbeza dan paling jelas di ingatan. Bayangkan sahaja, setiap dialog dilontarkan Salman Khan disambut gelak ketawa dan siulan. Lebih menarik lagi, setiap kali lagu dimainkan, ada penonton yang bangun dan menari. "Wah, ini memang gila"!

Sebagai penuntut penulisan (layar), aku kerap menonton wayang. Ada masanya pergi menonton bersama-sama kawan kuliah, dan ada masa juga datang dengan Fatimah sahaja (untuk filem Hindilah hahaha). Kali kedua kami menonton filem hindi bersama (kali ketiga untuk aku) merupakan filem Saawariya (dua tahun kemudian 2007) di pawagam TGV dan ia mengingatkan aku kembali pengalaman kali pertama menonton filem hindi di sini. Hambar. Mungkin kerana filem ini yang sukar diterima para penonton atau mungkin juga kerana faktor hero dan heroin yang masih baru (Ranbir dan Sonam).

Kemudian, agak lama juga aku tak layan filem Hindi di pawagam. Mungkin disebabkan kerana sibuk dengan kerja. Aku kembali (cheh) giat menjadi pengunjung pawagam pada tahun 2010. Tahun ini, memang aku wajah yang kerap mengunjung pawagam yang baru dibuka di Capsquare (TGV) Dua kali untuk filem Veer dan dua kali untuk filem Dabangg. Gila? Mungkin!

Sewaktu menonton Veer, bolehlah dikatakan sikap dan sambutan penonton sudah ada perubahan. Mungkin, benar sebagai andaian penganalisa, penonton di pawagam rangkaian seperti TGV lebih sopan dan hanya datang sekadar untuk menonton filem. Ada juga beberapa ketika, bunyi sorakan kedengaran terutama sekali apabila Veer muncul sabagai dirinya sendiri dan menggegarkan kerajaan Rajput! Wah, semangat betul waktu menonton adegan ini. Aku juga tertangkap bisikan seorang penonton di bahagian hadapan "Look, my husband is here!" dan buat aku senyum sendiri! Filem Dabangg pula, ada sedikit peningkatan terhadap sambutan penonton. Ada yang siap melafazkan dialog yang sama tapi masih lagi bukan secara terang-terangan. Masing-masing seakan malu. Ah, kenapa perlu malu? Hahaha.

Pergh, heroin Muslimah? Hahaha
Aku sekali lagi kembali menjadi pengunjung pawagam pada tahun berikutnya (2011) untuk menonton filem Bodyguard. Seronoknya kali ini, aku tonton bersama dua orang yang berbeza; Harvinder dan Fatimah Sri. Sambutan dari penonton masih sama. Kalau nak diberikan persamaan, ia mirip kepada sambutan filem Dabangg. Begitu juga halnya dengan filem Ek Tha Tiger(2012). Bezanya Ek Tha Tiger pula (aku tonton 3 kali) para penonton tak berganjak dari kerusi sehinggalah filem betul-betul tamat termasuklah bahagian kredit. Gila? Sangat! Hahahaha.


Sebelum penghujung 2012, aku sekali lagi mengunjungi pawagam dan kali ini untuk filem Dabangg2, kesinambungan Dabangg! Apa yang boleh aku kata, ketika inilah aku berpeluang merasa pengalaman bagaimana keaadaan sebenar pawagam di India. Kami (aku dan Fatimah Sri) terpaksa merempuh untuk mendapatkan tiket. Kebetulan, hanya tinggal dua tiket di bahagian tepi. Sebaik sahaja skrin menayangkan wajah Salman Khan, para penonton mula bersiul dan bertepuk tangan. Haih, di manakah aku sekarang? Secara tak langsung, Dabangg2 mengembalikan nostalgia aku menonton filem di pawagam yang kecil tetapi sangat meriah dengan sorakan. Benarlah bagai dikatakan, filem Salman Khan mencetus fenomena baru di India (memecahkan tradisi pawagam multiplex dan singleplex) dan tersebar ke Malaysia. 

Di Malaysia 



Sayang tak dapat dengar!!!
 
 Hanya di India




Aku hanya boleh katakan; senyum tak perlu kata apa-apa!

* sangat seronok kerana berpeluang merasakan apa yang dirasakan penonton sinema di India. Hehehe. Kalau macam ini, tak perlu ke India, cukuplah menonton filem Hindi di pawagam. Oh ya, jangan salah guna lokasi ya. Filem-filem Salman memang tak sempat cetuskan saat-saat orang bercumbu! Itu yang lagi SYOK!

Wednesday, May 8, 2013

Wailol... pohon berhenti jadi pemukul!

Kebelakangan ini, aku belajar untuk bercakap perkara yang penting sahaja. Apabila aku bercakap perkara yang penting, ada pula setengah golongan melabelkan aku sebagai anjing menyalak. Hmm.

Terima kasih kepada anda, saudara yang sangat yakin dirinya amat mulia di sisi Allah. Hanya kerana aku bercakap tentang satu kemusykilan, dilabelkan terang-terangan sebagai anjing. Secara tidak langsung, si dia yang melabelkan aku (kami) anjing ini enggan memberikan kebebasan untuk bersuara atau tidak boleh mempunyai daya pemikiran. Hmm. Benarkah begitu?

Rasa bangang pula apabila hak berfikir dinafikan oleh mereka yang sungguh tinggi darjatnya.  Dek kerana aku rasa sangat bangang, satu cara sahaja boleh disampaikan menerusi entri ini. Yah, cerita bergambar. Aku tak mahu suapkan, cuma cukuplah sekadar yang melintas ruang Fantasi Itu Duniaku berfikir sejenak. Berfikir, hadamkan, senyum dan tak perlu cakap apa-apa kerana hak untuk bercakap sudah tiada. Ingat tu!

Satu kisah bergambar (tentang aku) yang ingin dikongsikan bersama. Terpulang kepada anda yang membaca, ingin meletakkan sendiri dialognya. Ruang ini, demokrasi!

 
 
 
 
 
 

 Dan tiba-tiba...?


 Wailol, boleh tak berhenti jadi pemukul! 
Apa janji anda sebelum PRU?
Anda janjikan keamanan dan kebahagiaan berkekalan, bukan?
Jadi, haruskah timbulkan ISU PERKAUMAN?
Mana janji anda?
Sekali lagi...
Para wailol, pohon berhenti jadi PEMUKUL!

Siapa yang wailol sangat tu? Nak makan peluru Chulbul?
* jangan bangkitkan isu perkauman. Tidak kiralah kaum apa sekalipun, rakyat hanya mahukan perubahan yang lebih baik. Jadi, tolonglah berhenti pecah-belahkan bangsa Malaysia.

Monday, May 6, 2013

5 May 2013; Earth Hour (Malaysia)

Bergelap! Sangat Gelap!!!
Tahukah anda, semalam sebahagian tempat di Malaysia telah mengadakan kempen Earth Hour! Sekian, terima kasih.

* Senyum, tak perlu kata apa-apa!