Sunday, March 31, 2013

Sepanjang perjalanan ini...

Jangan salah faham dengan tajuk entri kali ini, tidak ada kena mengena dengan lagu Zaiton Sameon. Jujurnya, aku sendiri buntu mahu memilih tajuk yang sesuai. Bukan apa, hari ini aku ingin berkisah panjang. Dalam tempoh aku menyepi diri, terlalu banyak perkara terjadi. Kalau diikutkan, memang mahu dikongsi. Bukan untuk berbangga diri, cuma mahu berbagi rasa. Lagipun, ada orang mengatakan, kegembiraan seharusnya dikongsi. Betul tak? 

Bagaimana pula dengan kesedihan? Hmm. Tak pernah dengar lagi tentang kesedihan yang harus dikongsi. Perlukah kesedihan dikongsi? Perlu. Tapi dikongsi dengan mereka yang dipercayai. Hah, mula mengutuklah tu! Kegembiraan dan kesedihan, apa juga rasa yang ada, perkara pertama dan penting sekali adalah dikongsi dengan si Pencipta, Allah Maha Esa.

Entri ini boleh dikatakan himpunan sekilas, kisah dan hari-hari yang berlalu dalam hidupku. Kalau berminat untuk baca, berbesar hati si penulis entri ini mengalu-alukan. Namun kalau tak berminat, sila maju ke halaman lain. Mudah bukan. Berhentilah mengutuk. Tak baik!

3 Dekad...
Menurut kalendar masihi, usiaku genap 3 dekad pada 29 Januari yang lalu. Alhamdulillah. Tak sangka, merasa juga hidup di usia ini. Mungkin 29 Januari sudah sinonim dengan aku. Namun, aku lebih suka apabila mengenangkan 14 Rabiulakhir sebagai hari kelahiranku. Buat pertama kalinya, tahun ini, aku raikan umi dan abah pada kedua-dua tarikh ini. Hmm. Kenapa aku raikan mereka? Logiknya, kerana merekalah aku berada di sini. 

Sebelum & Sesudah... ada persamaan tak?
Tanpa rahim umi, aku tidak dikendung dan berkongsi nafas serta segala-galanya selama 9 bulan (tapi dalam kes aku, 10 bulan. Ya, lewat sebulan). Tanpa abah, tiadalah pula aku menumpang dalam rahim umi. Jadi, siapa yang perlu diraikan? Aku atau mereka? 

Terima kasih umi, terima kasih abah...
Sepanjang 3 dekad ini, pelbagai pengalaman telah aku perolehi. Tidak kiralah yang pahit, manis, payau, masin, masam dan segala-galanya. Melampau kalau aku katakan, pengalaman hidup dalam 3 dekad ini terlalu hebat. Cuma apa yang pasti, setiap peristiwa dan dugaan membentuk keperibadian yang lebih baik dari aku yang dulu. Alhamdulillah. Hatiku semakin kebal. Tidak ada ruang untuk mengulangi kesalahan yang sama. Tiada juga peluang untuk menoleh kebelakang dan mengutip memori yang tersia. Yang berlaku, biarkan berlalu. Sesekali menoleh, hanya untuk lebih berhati-hati sekiranya peristiwa sama berulang. Matang sebelum usia atau matang pada usia, itu hanya aku yang layak menilainya. Bukan orang lain.


Sedekad...
You need skill and experience to drive!

Kata-kata ini terus mengekoriku setiap kali kaki di pedal dan tangan di stereng. Ya. Setiap kali aku memandu dan kata-kata ini akan berlagu. Ia datang dari salah seorang pakcik aku (wah, speaking London. Bila dah bijak orang lebih suka guna bahasa lain. Peranan bahasa Melayu digunakan di dapur sahaja) Bukan berdendam tetapi ia aku jadikan sebagai pembakar agar tidak melakukan kesalahan dan mengulangi tindakan kurang bijak pemandu Hawa. 

Muka yang tak mesra alam! Haih...
Bukan bersikap seksis, cuma aku muak dengan tohmahan dilemparkan kepada golongan pemandu wanita. Ketahuilah (atau memang kalian sedar cuma tidak mahu mengaku) hakikatnya, bukan semua pemandu wanita itu bahlol! Bukan semua pemandu lelaki itu hebat (sangat). Maaf, tidak berniat untuk menghukum tetapi, siapa yang menyusahkan polis, bomba dan ambulan setiap kali kemalangan berlaku kalau majoriti yang terlibat adalah pemandu lelaki?

Lesenku dirasmikan oleh Romi, cinta pertamaku!
Sebenarnya, tahun ini genaplah sepuluh tahun usia aku sebagai pemandu berlesen dan bertauliah! Aku masih ingat, dua tahun pertama pengalaman aku sebagai pemandu dengan Lesen P (Percubaan bukan Pakar). Segala-gala pergerakan dalam tempat duduk pemandu aku teliti habis-habisan (masih lagi). Bezanya, sejam sebelum pemanduan, segala isi perut bergoncang seakan mahu keluar. Sekarang, tidak lagi. Petik jari, aku bersedia ke mana sahaja. 


Tahun Ular
Makan besar bukanlah satu perkara baru untuk syarikat di mana tempat aku bekerja. Sudah empat tahun (bulan April tahun ini genaplah 4 tahun) bekerja sebagai editor di sini, tidak terkira berapa kali kami makan besar untuk meraikan perayaan besar di Malaysia. 

Macam biasalah, kami kembar bertiga lain bulan! Hahaha
Berbeza dengan tahun ini, kali pertama seumpamanya, aku merasa melakukan Yee Sang. Yee Sang merupakan salah satu adat kaum cina ketika makan besar sebelum meraikan kedatangan Tahun Baru. Seronok juga, apabila ramai-ramai menggaulkan pelbagai sayuran dan makanan di dalam satu hidangan sama. Bak kata Fion, teman sekerjaku; lebih tinggi makanan dikiraikan, semakin banyak untung.

Seronok juga gaul-gaul makanan ni!
Kalau menurut kalendar tahun cina, tahun ini merupakan giliran Ular. Ada yang kata, tahun ini akan lebih ramai bayi perempuan dilahirkan, perniagaan baru tidak digalakan diadakan pada tahun ini kerana ianya tidak sesuai dan akan mengundang kerugian. Adakah aku percaya? Itu tidak penting. Ia terserah kepada kepercayaan masing-masing. Apa yang pasti, aku menghormati setiap manusia dan kepercayaan mereka. Apabila aku sebut tentang hormat, tidak akan sama dengan percaya. Fahamkan itu ya!


Jalinan Mesra
Alhamdulillah, tahun ini genap juga usia aku sebagai penulis skrip selama 3 tahun. Dalam usia tiga tahun ini, bermacam-macam karenah manusia dalam industri aku temui. Sepertimana manusia lain, mereka ini ada yang baik dan ada juga yang pura-pura baik.

Nate King Cole Malaysia... I did it my way!!!
Sepanjang 3 tahun ini, banyak juga kertas cadangan yang telah dihantar ke pihak stesen tv. Lebih dari 10 naskah. Alhamdulillah, dua darinya sudah ditayangkan (Yang Terindah-RTM & Arah Lain Ke Syurga-RTM). Satu sudah mendapat kelulusan dan beberapa lagi menunggu tarikh dibincangkan. Aku sangat bertuah kerana dipertemukan dengan seorang penerbit dan pelakon (dahulunya aku minat) yang kini lebih aku anggap sebagai mentor; Shaharudin Thamby. Pelbagai ilmu yang aku belajar darinya tanpa sedar. Menerusi syarikatnya juga, skrip tulisanku tersenarai sebagai antara karya terbaik dan menerima intensif dari RTM. Seronok juga apabila berpeluang ditemukan dengan nama-nama besar dalam industri yang selama hari bermain di layar skrin dan aku lihat dari jauh khususnya kak Erma Fatima, Rosyam Noor dan ramai lagi. Ternyata "kegilaan penulis" yang diberikan oleh seorang pengkritik kepadaku menjana tenagaku untuk menghasilkan tulisan yang baik.

Blues Gang? Jauh lebih bagus dari AC Mizal...
Namun begitu, dalam kemanisan menjadi penulis skrip ini juga terselit kepahitan. Aku masih ingat (dan akan terus kekal dalam memori), di mana 4 kertas cadangan tele-movie dan bersiri diambil tetapi dibiarkan jadi pekasam; Namaku Kitut, Peristiwa Malam Raya, Ameera Sofea dan Kabur. Apa nasib kepada kertas cadangan ini, tidak aku ketahui tetapi sekiranya di satu hari nanti ditayangkan cerita yang serupa, aku tahu manusia yang bertanggungjawab di sebaliknya. Berdoalah agar perkara itu tidak akan terjadi. Keempat-empat tajuk ini terlalu hampir denganku terutamanya; Peristiwa Malam Raya (diadaptasi dari cerpen sulungku, Peristiwa Malam).

* seronok juga apabila menyedari, tanggungjawab manusia itu bertambah dengan pertambahan usia. Sekarang, misi aku hanya satu dan tiada siapa lagi dibenarkan untuk datang antara aku dan misi itu!

Thursday, March 21, 2013

Luluh Saat Dia Tersenyum...

My Jaan
Sepatutnya, entri ini sudah lama menetap di ruang blog Fantasi Itu Duniaku. Yalah, entri ini khusus untuk aku berkisah tentang dua kelahiran terindah, permata hati; Firzudeen Aqasha dan Mysarah. Sekaligus menambah bilangan anak buah aku; 4 orang (Miqhail dan Mierza).

Walaupun kelahiran antara keduanya berselang beberapa bulan, tetapi mereka tetap dipisahkan dengan tahun. Sekarang, kalau sesiapa melihat Qasha (Firzudeen Aqasha) dan Mysarah, ramai yang beranggapan mereka ini pasangan kembar! Qasha dilahirkan pada 27 November dan Mysarah pula pada 23 Januari.

Kisah disebalik kelahiran mereka berdua juga sangat menarik. Tidak seperti kelahiran Miqhail dan Mierza. Apa yang boleh aku katakan, Qasha adalah pejuang. Begitu juga Mysarah. Kisah kelahiran mereka ada persamaan; Ayuz (adikku dan bonda Qasha) berjuang selama dua hari di hospital menunggu detik kelahirannya. Manakala Along pula, bertarung nyawa selama hampir 3 hari untuk melahirkan Mysarah dengan selamat. Sesungguhnya, Ayuz dan Along adalah pejuang hebat. Aku? Hmm. Insya-allah, di suatu hari nanti.

Kalau nak diikutkan hati, ingin sahaja aku kongsikan kisah kelahiran Qasha dan Mysarah tetapi kerana menghormati pihak-pihak lain, cukuplah sekadar aku mengatakan, mereka adalah lambang keajaiban dan kebesaran allah subhanawataala yang terjadi di depan mata aku (terutamanya Qasha).

Sungguh besar kekuasaan Allah. Hanya Dia yang mampu menghidupkan dan mematikan seorang hamba-Nya. Semua yang berlaku di atas kehendak-Nya.

Maha besar Allah.
Maha besar Allah.
Maha besar Allah.

Sekarang, tiada alasan untuk aku berasa sunyi. Meriah rasanya apabila suara anak-anak tidak pernah putus menghiburkan setiap masa. Suara jerit pekik, kenakalan, tangisan, hilai tawa menjadi teman. Terkadang, aku turut menjadi sebahagian riuh rendah itu. Tambahan pula, semenjak Miqhail dan Mierza sudah pandai membuli aku. Ada masanya, disuruhnya aku menyanyi dan ada masa yang lain, diajak menari dan bergusti. Kalau ditanya, apa erti kebahagiaan untuk diriku ketika ini; jawapan yang ada hanyalah satu; dikelilingi anak-anak buahku dan sentiasa ditemani famili. Tulang belakang dan juga kekuatanku. 

Mungkin sedikit janggal kerana tidak seperti anak-anak buahku yang lain, Qasha tidak sentiasa berada bersama. Sangat janggal. Yalah. Aku sudah terbiasa melihat anak-anak buahku tumbuh membesar di depan mata, terasa janggal pula apabila berjauhan dengan Qasha yang hanya berkesempatan menghabiskan masa bersama-sama selang satu Jumaat. Saban minggu aku menanti Jumaat tiba. Bertambah ceria dan meriahlah rumah aku di Tasik Puteri. Dan setiap kali Qasha menetap di rumah, memang segala rindu dendam aku lepaskan. Kasihan juga melihat si Qasha terpaksa melayan aku. Ha ha ha.

Tidak kiralah Miqhail, Mierza, Qasha atau Mysarah, hati yang panas tak jadi membara tetapi luluh saat mereka tersenyum. Memang benarlah bagai dikata, anak-anak itu penghuni syurga. Putih, bersih dan suci. Terpulang kepada kita, bagaimana hendak mencoraknya.

* kalau Miqhail terpengaruh dengan kemabukan aku pada dunia Hindi, Mierza pula tersampuk dengan keseronokan aku menyanyikan lagu Carpenter, Mysarah pula, leka mendengar aku berlagu Shattered tapi Qasha? Aku cuma mampu membisikan sayang kerana tiada apa yang mampu aku bicarakan atau nyanyikan. Dia umpama bait-bait nada yang berlagu di depanku. Alahai, rindu!!!

Wednesday, March 20, 2013

Wira & Wirawati FB vs Waris Kiram

Siapakah yang layak memerintahmu... Sabah?
Mungkin ramai yang bertanya, kenapa aku tidak sedikitpun menyentuh hal pencerobohan yang berlaku di Lahad Datu, Sabah. Pasti juga ada yang menganggap, isu pencerobohan itu tidaklah besar dan penting untuk aku khususkan satu entri berbicara tentang kebiadapan Kesultanan Sulu kerana kedudukan Sabah itu terlalu jauh dan terpisah dari semenanjung.

Dey, kau salah!!!
Saat terdengar tentang kewujudan 'entiti' yang tidak diingini di Lahad Datu ini lagi, aku sudah mula meluahkan rasa tidak puashati dan bimbang (FB & Twitter). Malah, apabila mereka berani mencabul kedaulatan negara merdeka seperti Malaysia, membuatkan aku bertanya; "di manakah silapnya?"

Tidak kurang juga, aku terbaca bermacam-macam tweet dan status berhubung kes pencerobohan Lahad Datu ini. Kalau diikutkan, ramai betul wira dan wirawati yang berani turun berperang sekiranya terpilih ke sana. Bagus. Itu salah satu amalan yang sangat dituntut. Bukan hanya untuk mempertahankan negara malah demi agama. Benar bukan? (Bukan sekadar untuk menunjuk kekuatan seperti dilabelkan Hak Asasi Manusia Dunia sekarang)

Semenjak peristiwa 1 Mac lalu, di mana menyaksikan 2 anggota keselamatan (wira negara) terkorban, sehinggalah ke hari ini, keadaan masih belum reda. Pasti ada sahaja berita dan makluman terbaru yang dikongsi bersama. Memang ini satu lagi amalan yang bagus. Tetapi, ia menjadi satu kecelaruan yang berpanjangan apabila ia turut diselitkan dengan khabar angin. Malah, ada antaranya yang menyelitkan informasi salah, terutama sekali berhubung sejarah.

Pertama sekali, aku tidak pernah menafikan kewujudan Kesultanan Sulu. Tidak. Cuma aku tidak bersetuju dengan kewujudan waris yang entah dari mana, datang menuntut hak (tanah nenek moyang) mereka. Bersenjatakan, "Kedaulatan Kesultanan Sulu", golongan yang pada awalnya tidak mendapat sokongan dari Filipina (sekarang sudah berubah hala! Wah, syabas Inspector sahab!) segera mencuri perhatian dunia. Nama yang melonjak dan menghantui setiap penghuni tanah berdaulat Malaysia; Sultan Jamalul Kiram III.  

Sultan Jamalul Kiram III
Segala waris yang berhubungan dengan nama Kiram segera menjadi tumpuan lensa dunia. Sama ada dia (tak sesuai digelar sebagai beliau kerana ketuanan Kiram ini masih disangsikan) berhak untuk menerima tumpuan sedemikian, itu terserah kepada media. Apabila media tunduk dan melutut atas kehendak bukan-bukan manusia Kiram ini, maka semakin mendabik dada dan menggunung cita-citanya untuk merampas tanah yang memang dinyatakan olehnya sebagai milik Kesultanan Sulu. Persoalannya..., 

Pak Kiram, kenapa sekarang? 
Kenapa bukan semasa terbentuknya Malaysia pada tahun 1963?
Kenapa bukan sewaktu ura-ura penubuhan Malaysia pada tahun 1961?
Kenapa takut menidakkan perjanjian antara Kesultanan Sulu dan Syarikat Borneo Utara British?

Menerusi perjanjian (difahamkan pernah dimeterai antara SBUB dan Kesultanan Sulu), Sabah diberikan kepada SBUB dan sebagai balasan, SBUB menyediakan bantuan pertahanan dan membayar sejumlah wang setiap tahun sehingga Sabah mengecapi kemerdekaan bersama Malaysia. Ya benar, bayaran 'sewa' itu masih berterusan sehingga sekarang. Itu memang tidak dinafikan.  

Namun, apa yang menjengkelkan, Pak Kiram beria-ia menuntut haknya sebagai pewaris takhta Kesultanan Sulu dan mahukan Sabah tanpa menggunakan saluran tepat. Haih, Kesultanan Sulu tidak ada barisan sokongan yang boleh menasihati tindakan kurang bijak si Sultan? Pelik, bukan? Apa, tiada golongan bijak pandaikah di Sulu sana?

Kalau dilihat pada rentetan sejarah, ini bukan kali pertama Malaysia menghadapi tuntutan terhadap Sabah. Terdahulu, kerajaan Filipina pernah bertindak memutuskan hubungan diplomatik dengan Malaysia gara-gara tidak bersetuju dengan pembentukan Malaysia yang turut menyertakan Sabah. Tuntutan pemimpin Moro, Nur Misuari ini dilihat lebih bijak kerana mahu menyelesaikan hal tuntutan ke atas Sabah ini menerusi Mahkamah Keadilan Antarabangsa. Kenapa cara yang sama tidak mahu digunakan oleh Pak Kiram? Takut atau tidak sanggup menunggu lama? Haih, sabar-sabarlah sikit kalau iya pun nak sangat!

Nur Misuari
Terbaru yang aku dengar, Pak Kiram terus berdegil dan mengarahkan agar penyokong merangkap 'pahlawan' Sulu menentang barisan pertahanan Malaysia secara serangan gerila! Nampak tidak, permainan yang disusun Pak Kiram? Dia yang menggerakan tindakan, kekal selamat. Yang digerakan, menjadi bedilan dan mangsa pembunuhan.

Tidak, jangan salahkan mereka (pahlwan Sulu). Ini cara mereka berjihad. Kalau ada yang perlu disalahkan, Pak Kiram. Dia memainkan peranan, semakin terguris egonya, semakin kejam arahan dikeluarkan. Demi Sabah. Demi maruah Kesultanan Sulu?

Pak Kiram, demi nyawa penyokong yang mempercayaimu, cubalah lihat dan pilih cara lebih adil dan selamat!

Dunia hari ini dengan mudah melabelkan peperangan agama antara Kesultanan Sulu (Islam) dan Malaysia (Islam)! Lebih 'enak' didengar apabila Malaysia dituduh sebagai pembuli, seangkatan Amerika! Dan aku di rumah, terus 'berperang' sendirian, di depan monitor sambil melancarkan serangan pada papan kekunci; tidak kiralah sama ada komputer mahupun Blackberry usangku, meluahkan segala rasa yang ada. Tapi, sampai bila? 

Tidak cukup dengan keganasan dan kerakusan yang semakin terdesak mahukan Sabah, puteri Sulu pula menyerang dengan cara lebih emosional. Puteri Jacel Kiram melancarkan serangan dengan meraih simpati dunia. Setiap lensa menyuluh raut emosinya dan menetap selesa di Twitter sambil memperlekehkan Malaysia. Apabila dihujani tweet dari bangsa Malaysia, dengan bangga dia memperkatakan, Sabah tidak pernah bertuankan Malaysia dan mengejek rakyat supaya buka buku dan baca sejarah.

Amboih Jacel, siapa yang perlu telaah sejarah sekarang?
Kenapa tidak mahu merujuk Kerajaan British dan menidakan perjanjian tok-moyang anda?
Persoalan yang bermain-main di ruang fikiran ketika ini, tatkala waris Kiram beria-ia mahukan Sabah dan membentangkan pelbagai bukti serta menghimpun seberapa banyak sokongan, di sebelah pihak yang lain, Malaysia dan rakyatnya (termasuklah wira & wirawati FB, Twitter dan Blogger) terus mempertahankan Sabah agar terus kekal di peta dan termaktub dalam perlembagaan Malaysia, kenapa tidak ditanyakan sahaja kepada masyarakat Sabah;

Mahukah kalian diperintah Kesultanan Sulu atau...
kekal di bawah pemerintahan Malaysia? 

Kenapa tidak mahu menuntut Sabah menerusi perundangan antarabangsa?

Adil atau tidak persoalan aku itu?
Jikalau pungutan suara rakyat Sabah diambil kira, apakah Malaysia dan Kesultanan Sulu sanggup menghormati keputusannya? Di manakah pengakhirannya episod Kesultanan Sulu dan Malaysia ini? Adakah ia akan berlanjutan dan tiada kesudahan seperti perebutan Kashmir yang berlaku antara India dan Pakistan?

* Oh maaf ya, aku tidak selitkan isu tuduh menuduh yang giat berlangsung dalam kepimpinan tertinggi Malaysia (kerajaan mahupun pembangkang). Bagi aku, mempertahankan Sabah adalah lebih penting, dari terus leka dengan sandiwara tuduh menuduh yang tiada kesudahan. Pertahankan Malaysia menjadi keutamaan, bukan pertahankan jawatan!

Friday, March 15, 2013

Dilarang Senyum!

Rasanya, dah bertahun juga aku tak senyum. Tipu? Taklah. Memang benar. Aku dah lama tak senyum atau bermuka manis kepada ajnabi! Kalau tidak silap aku, sejak peristiwa salah faham yang pernah berlaku suatu ketika dahulu. (Rujuk : Bersalahkah Aku).

Di larang SENYUM
Namun pagi tadi, terlepas juga senyuman diikuti ketawa kecil kepada seorang ajnabi! Aduhai. Selama hari ini, dia buat perkara yang sama juga. Tak tergerak pun urat-urat sekitar pipi ini untuk mengecut dan membantu bibir melebar lalu membentuk senyuman. Apalah nasib! Trauma kalau peristiwa sama berulang. Ajnabi itu pula, senyum meleret panjang. Harap, tamat di sini sahaja. Hati sudah tidak mahu berkisah.

Memang benar, senyuman itu satu sedekah. Berbudi dan sopan adalah amalan yang mulia tetapi dua perkara ini pernah menjerat aku berkali-kali. Pernah di satu ketika, kemesraan disalah anggap yang mana akhirnya, aku dipersalahkan kerana memberikan harapan. Eh, harapan jenis apakah? 

Mungkin benar juga bagai yang dikatakan satu dialog dalam filem Maine Pyar Kiya (89) seorang lelaki dan perempuan tidak boleh berkawan. Sekarang aku amalkan polisi, kalau ada yang menuduh aku sombong, sumpah... AKU RELA! Aku pernah beri peluang untuk senyuman ini berbunga tetapi sudah cukup sudah! Wah...hahaha. Aku tidak mahu dituduh memberikan harapan palsu lagi. Khususnya kepada seseorang yang menanti persetujuan aku semenjak 2 tahun lepas. 

Ya, walaupun jelas tahu aku pernah hampir dimiliki, dia tetap menunggu. Aku kira, penantiannya sudah berakhir. Ternyata itu hanya anggapan aku sahaja kerana sebelum 29 Januari melabuhkan tirai, dia menaburkan tiga rangkai kata itu sekali lagi. Terima kasih Az, tapi cukuplah hubungan ini sekadar teman. Namun, jika kau mahu terus menunggu, jangan salahkan aku kalau 2 tahun dari sekarang jawapan aku tetap sama!

Sebenarnya, besar juga impak tinggalan peristiwa salah faham ini kerana semenjak dari hari itu juga, aku dah tak semesra dahulu dengan sesiapa. Boleh dikatakan, ada pelbagai lapisan yang terbina sebelum menuju ke ruang hati. Siapa yang harus dipersalahkan? Adakah aku atau mereka yang membuatkan aku begini?

* seorang sahabat menasihatkan agar aku buka halaman baru untuk setiap hubungan yang bakal aku jalinkan. Berhenti terperangkap dalam satu momen dan bergerak. Hmm, masalahnya bukan aku tak suka bergerak ke hadapan, tapi aku dah tidak mahu terperangkap dengan mainan hipokrasi manusia durjana. Maaf ya!

Thursday, March 14, 2013

Jika Aku Mampu...

Umi nasihatkan aku jangan senyum watt maksima, nanti tak nampak mata. 
Smiley mewakili diri aku yang sangat HAPPY!

Pertama sekali, alhamdulillah. 

Keduanya, terima kasih. 

Ketiga, insya-allah.

Pertama, alhamdulillah di atas tempoh ujian yang Allah luangkan untukku. Beberapa bulan ini, aku boleh kategorikan sebagai musim dugaan. Sebagaimana, musim bunga, musim mengundi, musim perang dan musim durian (wah, kegemaran aku!)... ha ha ha. Dah mula melalut. Aku percaya, Allah tidak akan menurunkan dugaan tanpa ada alasan di sebaliknya. Alhamdulillah, aku berjaya menjalaninya dengan sabar. Itupun dengan bantuan dan sokongan mereka yang ternyata sentiasa menyayangi aku kerana aku. Bukan ada agenda tersembunyi seperti Maxis, Astro atau apa juga yang pernah memutar-belitkan situasi! Eh... melalut lagi.

Sebenarnya, mahu sahaja aku kongsikan segala pengalaman yang aku tempuh dalam beberapa bulan ini. Namun, ianya lebih elok disimpan rapi. Terpulanglah sama ada ianya membusuk atau kekal dalam belaian angin lembut dan berlalu. Aku kira, ia membuatkan diri bertambah kuat dan semakin rapat dengan Allah subhanawataala. Bulatkan segala-gala dan kembali kepada-Nya. Jangan pernah berpaling dan merujuk manusia lain kerana mereka juga sama seperti kita. Sekali lagi, Alhamdulillah. Musim dugaan itu berlalu juga tetapi diikuti dengan ganjaran kemanisan sebuah kesabaran dan boleh juga aku katakan, ketabahan. 

Hadiah kesabaran diberikan bermula dengan bertambahnya permata di hati; Firzudeen Aqasha dan Mysarah. Subhanallah. Di mataku, Firzudeen Aqasha adalah pejuang. Aku akan berkisah tentang pejuang comel ini di masa akan datang ya. Insya-allah. Mysarah pula penyinar kegelapan. Sekarang, semuanya kembali bersinar dan aku melangkah meninggalkan semuanya tercicir dalam perjalanan masa. Ini diikuti  dengan ganjaran yang diterima ekoran "Arah Lain Ke Syurga" tersenarai antara tele-movie yang berjaya memperoleh merit tertinggi di siaran RTM. Terima kasih kepada mentor aku, Shaharuddin Thamby dan produksinya, Ardwerk. Bermula dari saat itu sehingga ke hari ini, semuanya semakin cerah. Alhamdulillah. Allah tidak pernah lupa akan hamba-Nya yang satu ini. Bak kata abah, selagi kita rapat dengan-Nya, maka Dia sentiasa dalam diri kita.

Mysarah & Firzudeen Aqasha
Keduanya, terima kasih kepada keluargaku yang sentiasa 'memegang' aku dan enggan melepaskan aku hanyut dalam suatu emosi yang ku namakan, kelemahan. Umi, abah, along, ayuz, abang zamri dan juga Firdaus, penampan yang setia. Syukur aku kepada Allah kerana dikelilingi mereka yang menghargai aku. Terima kasih ya. Tidak terbalas dan terucap dengan kata-kata betapa bermaknanya kalian dalam hidupku. Buat permata hati, Miqhail, Mierza, Firzudeen Aqasha dan Mysarah, kalian adalah manisan yang tiada bandingannya untuk angah dalam dunia ini. Sayang semuanya... muah muah muah. 

Mierza... Tiger!!!
Miqhail... The Angry Bird

Terima kasih juga kepada sahabat; Norayshah, Fatimah, Harvinder, Azwa, Roydy, Mardhiah, Jiha, Roshaida, Rose, Debhri dan ramai lagi. Sejujurnya, aku bertuah mengenali kalian dalam hidupku. 

Ketiga, insya-allah, Romibaiduri Zahar akan kembali menulis novel dan alhamdulillah sedang rancak menulis beberapa manuskrip. Shahaini Aizan juga tidak ketinggalan mewarnakan dunia hiburan dengan beberapa lagi naskah drama; tele-movie dan bersiri. Insya-allah juga, aku sedang menapak setapak lagi cuma ianya masih kabur. Sekiranya sudah jelas, akan aku khabarkan perkembangannya.

Inilah aku. Terkini dan terbaru. Semakin gebu, kan? Hahaha
* Jika aku mampu membeli waktu, ingin aku luangkan semuanya demi-Mu ya Allah dan mereka yang sentiasa menghargai dan memerlukan diriku ini. Semoga ketabahan dan imanku kekal, sujud dan terus bersyukur kepada-Mu. Amin.