Tuesday, December 20, 2011

Jangan MUNAFIK : POLITIK BUKAN AGAMAKU!

Sumpah. Aku tak nak perbesarkan mahupun masuk campur hal ini. Umi selalu pesan, abah pun selalu ingatkan, jangan terlalu berani menulis. Takut nanti, tak pasal-pasal aku ke dalam. Masa depan gelap. Aku perempuan, kena jaga kelakuan. Bukan hanya pada bahasa yang sopan, tetapi juga pemikiran. AKUR. Pesan orang tua, jangan diabaikan. Aku masih budak, baru mengenal lenggok dunia. Dunia yang bukan dalam kawalan. Hmmm.

Namun, siapa yang boleh berdiam kalau saban hari ada sahaja unsur negatif menyerang. Tak. Bukan menyerang aku. Penyakit ini, menyerang masyarakat. Masyarakat yang mengalihkan iman. Iman yang disalurkan kepada ketaksuban. POLITIK. AGAMA POLITIK.

Beberapa hari lepas, gempar seluruh laman sosial maya dengan kehadiran video EHSAN: SEMBANG RAKYAT. Berbicara tentang Hudud. Tentang ALLAH. Patung-patung yang dipakaikan watak berbeza dengan lafaznya diatur dan termaktub di dalam skrip. Aku tak mahu berbicara tentang nama-nama parti politik yang diheret sama di dalam video ini. Video yang sangat cantik kualitinya. Tentu mahal. Pembiayaan kos, siapakah yang menanggung? Skrip, siapakah yang merencanakan? Pemilihan pelakon? Mungkin, yang lapar duit sanggup terima bulat-bulat tanpa berfikir panjang.

Aku bukan mahu bicara tentang POLITIK. POLITIK bukan agamaku. Agamaku Islam. Tuhanku Allah. Nabi Muhammad, nabi junjungan. Aku bernafas hari ini, kerana diberikan satu lagi peluang untuk hidup. Hidup untuk dibeli atau memberi? Terpulang. Terserah. Tanyalah iman. Jangan sesekali gadaikan iman kerana wang. Jangan cagarkan Islam kerana POLITIK.

Kali pertama aku tonton video di bawah ni, satu perkara sahaja yang aku bertanya pada diri sendiri. Semoga Allah tetapkan iman dan lindungi aku dari azab kemurkaan-Nya. Sesungguhnya azab-Nya, amatlah hebat.





Pelik dan ajaibnya. Walaupun ada macam-macam jabatan, itu dan ini tetapi pihak berwajib masih tak MAMPU menghalang video menghina ALLAH DAN ISLAM secara terang-terangan ini ditayangkan? Youtube pulak tu!

Sebelum itu, sangat suka untuk aku menganalisa video ini satu demi satu lapisan. Hmm. Okeylah, tak perlu lapisan demi lapisan sebab... bukannya ada yang faham pun.

Pertama; watak-watak ini 'dipakaikan' dan bukanlah orang yang layak berbicara tentang Hukum Hudud. Dangkal. Berkopiah, bermisai dan berjanggut tidak mengesahkan atau bukanlah lesen untuk dia 'mendabik' dada menghina ALLAH. Menghina hukum Allah (HUDUD), sama juga ertinya dengan menghina ALLAH. Terbatal akidah. Nauzubillah.

Keduanya; semua sekadar skrip semata-mata dengan dihiasi KEMPEN 1MALAYSIA; membawa masuk orang-orang beragama lain. Pak Haji bukan menjelaskan keindahan Islam, tetapi menghina dan mengangkat hukum ciptaan manusia lebih hebat. Sesat lebih sesat. Nyata dalam kesesatan.

Ketiga ; motif yang sangat jelas pembikinan video ini. Menjatuhkan apa dan siapa? Tonton dan hayatilah sendiri.

Sebelum meluahkan sesuatu atau melemparkan sesuatu pandangan dan pendapat, pastikan diri itu dipenuhi dengan ilmu. Bukan sekadar membaca dan menggangguk dengan apa yang dikatakan. Apa guna hidup, kalau ilmu tidak dicari.

Aku juga tahu, orang-orang yang menghina hukum ALLAH ini bukan hanya terhad bilangannya dalam video ini tetapi tumbuh merata. Janganlah kerana kekayaan dunia, iman jadi gelap. Janganlah terlalu taksub berpolitik. Di alam barzakh atau di akhirat nanti, Allah tak akan bertanya, apa parti politik kamu? Siapa pemimpin yang kamu ikut?

Malah, yang membantu kita di padang Mahsyar nanti bukan pemimpin politik dunia. Jangan sampai Nabi Muhammad s.a.w tidak kenal kita ini sebagai umatnya. Hanya dia yang mampu membantu kita di sana. Bukan Pak - - - - - atau Pak - - - - -!

Aku cuma mendoakan agar manusia yang membuat dajal ini bertemu dengan kesedaran dan insaf. Tak guna bertegang urat dengan golongan ini. Hanya doakan agar mereka kembali ke jalan Allah dan insaf. Selagi nyawa dikandung badan, pintu taubat terbuka untuk setiap insan memohon keampunan Allah s.w.t. Jangan kita mengeji mereka hari ini, siapa tahu esok dan lusa, kita pula yang tergolong dalam orang-orang di dalam video ini kerana IBLIS dan SYAITAN telah bersumpah untuk terus menyesatkan keturunan Adam. Itulah kita. Tak semestinya yang salah kekal salah, yang betul kekal betul. Berdoalan agar kita sentiasa dikekalkan iman dan sentiasa berjalan di persinggahan ini sebagai orang Islam, bukannya Munafik.

Kepada mereka yang rasanya nak sangat memberikan hujah, perhatikan diri sendiri dulu. Jangan terjah tetapi tak tahu menahu tentang apa itu Hudud. Semoga kita tidak termasuk dalam golongan al-Ruwaibidoh!


Golongan al-Ruwaibidoh


Golongan yang diberi amaran oleh Nabi s.a.w. akan kemunculannya menjelang kiamat. Sabda baginda:

“Sesungguhnya sebelum kedatangan dajjal-dalam riwayat yang lain: sebelum kiamat - adanya tahun-tahun yang penuh tipu daya. Ketika itu didustakan orang yang benar, dianggap benar orang yang dusta, dianggap khianat orang yang amanah, dianggap amanah orang yang khianat, dan bercakap ketika itu al-Ruwaibidoh".

Para sahabat bertanya:
“Siapakah al-Ruwaibidoh?”

Sabda Nabi s.a.w.:
"Orang lekeh yang berbicara mengenai urusan awam (orang ramai).”

Diriwayatkan al-Imam Ahmad, Abu Ya’la, al-Bazzar, Ibnu Majah, al-Kharaiti, dan al-Hakim. Al-Hakim menyatakan ianya sahih dan disetujui oleh Al-Zahabi. Demikian juga Ibn Hajar al-`Asqalani menyebut di dalam Fath al-Bari. Al-Albani di dalam Silsilah al-Ahadith al-Sahihah juga menyatakan ianya sahih.

Isi kandungan hadis ini adalah amaran Nabi Muhammad s.a.w, bahawa akan muncul sebelum kiamat golongan manusia yang lekeh dan tidak berkelayakan tetapi bercakap dalam urusan umat yang membabitkan kepentingan umum dan ramai. Natijahnya, terjadinya porak-peranda pemikiran manusia, gawatlah kefahaman mereka dan hancur binaan ilmu yang sebenar. Apabila yang lekeh menjadi pemimpin lalu bercakap dalam urusan umat, yang jahil berlagak alim, yang menghafal sepatah dua ayat berlagak ulama. Yang bukan ulama mengaku ulama, yang hanya ada sepatah dua ilmu agama ditabalkan menjadi ulama. Inilah saat kehancuran.

Justeru itu, al-Imam Ibn Rajab al-Hambali dalam Jami’ al-`Ulum wa al-Hikam ketika menghuraikan hadis tersebut menyatakan:

“Maksud tanda kiamat yang disebut di dalam hadis ini merujuk kepada persoalan apabila urusan diserahkan kepada bukan ahlinya sepertimana yang disebut oleh Nabi Muhammad s.a.w. kepada orang bertanya baginda mengenai kiamat, maka kata baginda, “apabila urusan diserahkan kepada bukan ahlinya maka tunggulah kiamat”.


Bagi aku, yang masih lagi cetek dan terus memburu ke arah kemakrifatullah. Inilah video yang tepat untuk aku fahami lebih dalam tentang hudud. (Sebelum ini kesamaran, tapi Alhamdulillah, sudah jelas). Video ini bukan berpandukan agama POLITIK. Tatkala aku menontonnya, rasa terkupas satu demi satu persoalan. Ditambah pula masalah-masalah kecil yang sengaja ditimbulkan dan boleh diaplikasikan dengan isu yang membarah di Malaysia.

Sangat bersyukur kerana masih ada yang mempunyai kesedaran, memberi dan berkongsi ilmu tentang agama Islam dan kebesaran Allah. Terima kasih kepada pembikin video. Selagi ada yang menontonnya, memahami dan mengamalkan, selagi itulah pahala terus diperolehi.



* Biar tamak pahala, itu saham di akhirat. Sangat berguna. Insya-allah.



Satu yang aku tak faham tentang video ni. Demi Najib, bertakbir Allahu Akbar? Kenapa masa tersebarnya video menghina ALLAH tidak ada pula yang bertakbir. Tak ada pula yang nak ambil tindakan? Tak ada pula yang mengaku PANGLIMA? Ini panglima apa ya? Hmmm. Aku rasa, lebih jujur kalau dilaungkan HIDUP - - - UMNO.



Aku tak nampak perbezaan antara video yang tadi (ludah mahasiswa) dengan yang ini. Ayatnya berlainan tapi aksi sama. Kejujuran terserlah di video ini sebab, yang dilaungkan sangat-sangat jelas, TOM --- MYSPACE. Dan bukannya, TAKBIR ALLAHU AKBAR.

* Agak-agaknya, bila nak disekat video ini dari terus ditayangkan. Kalau tentang copyright, laju saja sekat tetapi tentang Islam, teragak-agak? Tolonglah jangan jadi MUNAFIK dan ajak orang lain tersesat sama. Astaghfirullahalazim.

Wednesday, December 14, 2011

Semakin Islam diinjak, Semakin tinggi Iman dijulang

Agak lama aku tak kemaskini blog. Bukan sebab malas, tapi tak ada masa. Namun, sejak kebelakangan ini, macam-macam isu membuatkan aku terpaksa bersuara. Apa nak jadi, jadilah.


Kebanyakan yang buat angkara ni, orang-orang ASIA yang sibuk nak jadi orang bertamadun macam orang barat (BERTAMADUN?) Orang di Barat pula semakin ingin mengenali Islam dan mencintai Allah dan rasul-Nya (s.a.w).


Di sini, suka untuk aku meluahkan pandangan mengikut ketamadunan yang diadun cantik oleh orang-orang Barat. Yalah, dalam sejarah peradaban dunia pun orang mengikut apa yang dikatakan oleh barat. Tak percaya? Balik rumah, (kalau masih simpan buku teks sejarah) pergi baca balik. Ada zaman batu, zaman logam dan lain-lain lagi sehinggalah ke zaman moden. ITU YANG MANUSIA SEKARANG BANGGA-BANGGAKAN, BETUL TAK?


Jadi, sangatlah suka (tengah ketawa terbahak-bahak ni) untuk aku menggunakan TEORI BARAT ini untuk mereka yang MENGHAMBA DIRI PADA TEORI KEMODENAN (PENYELEWENGAN) BARAT!


Sekarang, kalau bertelanjang dikatakan moden, bertudung dikatakan konservatif. Kalau tak beragama sekalipun, cuba fikir secara rasional (BIJAK). Orang zaman primitif MEMANG tak berbaju. Disebabkan itu, mereka mencari-cari sesuatu untuk menutup badan sebab MALU. Pakaian yang diperbuat dari daun-daun kayu dan kulit binatang digunakan untuk menutup badan. Itu, orang di zaman PRIMITIF. Baju hanya sekadar untuk menutup BADAN dan KEMALUAN. Waktu itu, mereka tidak ada pelajaran. Tanpa pelajaran dan ilmu, maka kuranglah pengetahuan tentang MARUAH! Maruah? Ya, zaman itu tak ada maruah. ZAMAN PRIMITIF TIDAK ADA MARUAH! Zaman sekarang? Hmmm.


Zaman primitif juga, hubungan seksual bukan satu isu besar. Yalah, siapa kisah anak yang dilahirkan ada bapa atau tak? Siapa isteri, siapa suami? Suka-suka hati jalinkan hubungan seks. Perasaan cemburu atau tak, tolak tepi sebab tidak ada hukum yang menunjukkan wanita atau lelaki itu dimiliki atau terikat dalam satu perhubungan. Macam binatanglah. Buat seks tepi jalan, bawah longkang, tepi sungai semuanya dijamin HALAL. Itukan zaman primitif. Ada akal tetapi ilmunya tiada. Anak HARAM atau tak, siapa kisah? Jaga anak atau tidak, siapa peduli? Itulah kehidupan zaman PRIMITIF, teori orang Barat diterima secara BULAT-BULAT oleh kebanyakan umat. Bunuh membunuh tak menjadi hal. Sebab, tak ada undang-undang dan peraturan. Peraturan - dibuat untuk mengatur agar lebih elok dan tersusun. Zaman PRIMITIF tak ada peraturan. Jadi, mereka yang tak ada pedoman ini pun menggunakan akal; mencari apa itu Tuhan, apa itu peraturan dan segala-galanya.


Fikir-fikirkanlah wahai umat Islam yang menolak hukum dan larangan Allah. Apa? Kalian nak kembali bertelanjang? Senang cerita, inilah yang dikatakan zaman sudah terbalik. Dah ada akal, pengetahuan dan ilmu tapi masih terperangkap dengan budaya, PRIMITIF! Siapa yang primitif sekarang? Fikir-fikirkanlah.


Namun, seperti yang aku katakan diawal tadi, semakin Islam diinjak, semakin tinggi Iman dijulang. Melihat kerapuhan umat Islam hari ini, masih ada lagi golongan yang beriman (Insya-allah) dan biarpun bilangannya sedikit tetapi iman ditetapkan. Menangis tidak berguna. Berlawan tak ada makna. Bila semuanya berpakat Islam dihina, Allah diketawa, yang beriman dan percaya pada Allah tetap akan ada. Berdoa dan menyerahkan seluruh kepercayaan terhadapNya dan menanti balasan yang bakal menimpa. Sesungguhnya, janji Allah itu pasti. Tidak ada azab yang besar melainkan azab kemurkaan Allah.


Firman Allah SWT dalam Surah An-Nahl 16: 106, 107, 108, 109:


“Barangsiapa yang kafir kepada Allah sesudah dia beriman (dia mendapat kemurkaan Allah), kecuali orang yang dipaksa kafir padahal hatinya tetap tenang dalam beriman (dia tidak berdosa), akan tetapi orang yang melapangkan dadanya untuk kekafiran, maka kemurkaan Allah menimpanya dan baginya adzab yang besar.


Yang demikian itu disebabkan karena sesungguhnya mereka mencintai kehidupan di dunia lebih dari akhirat, dan bahwasanya Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang kafir.


Mereka itulah orang-orang yang hati, pendengaran, dan penglihatannya telah dikunci mati oleh Allah, dan mereka itulah orang-orang yang lalai.


Pastilah bahwa mereka di akhirat nanti adalah orang-orang yang merugi.”


(terjemah QS An-Nahl/ 16: 106, 107, 108, 109).


* Rata-rata yang aku tengok, saudara seIslam pada kad pengenalan ini sebenarnya menghambakan diri kepada TEORI KETAMADUNAN BARAT. Sebab itulah, mereka ini golongan yang paling ramai MAHU KEMBALI KE ZAMAN PRIMITIF. Seks HALAL, DAN BEBAS-AURAT. Itu, belum lagi dibicarakan tentang hukum Hudud. Yang mereka ni tahu, HUDUD KUDUNG KAKI DAN TANGAN. Dengar cakap orang, tak mengkaji dulu, sama juga macam BURUNG KAKAK TUA DIAJAR BERCAKAP. SIANG DIKATA SELAMAT SIANG, MALAM PUN DIKATA SELAMAT SIANG. Alahai burung kakak tua!