Thursday, May 20, 2010

Tilik Nasib...?

Satu soalan yang aku nak tanya, pernah tak kalian hilang barang, duit atau apa-apa sahaja dan cuba mencari dengan menggunakan kiraan tarikh kalendar Islam? Atau sedang kalian ingin mencuba sesuatu, sama ada minta kerja, mohon pinjaman kereta, rumah atau apa jugalah... kalian menggunakan kiraan kalendar Islam. Pernah?

Kisahnya begini, kebelakangan ini aku didatangkan dengan tiga permasalahan yang semestinya bukan masalah aku. Dua masalah dari sahabat dan seorang lagi dari... ehem ehem.


Kisah pertama, hilang

Sahabatku ada menelefonku, bercerita tentang kehilangan seseorang (yang pastinya bukan bakal suaminya...hahaha), jadi aku bertanyalah sama ada dia telah membuat laporan polis atau tidak. Katanya sudah. Dia juga ada mengatakan yang dia risau (mestilah risau, hilang!) Jadi, aku teringat satu kaedah yang sering diguna oleh keluargaku, bermula dari arwah moyang sehinggalah aku (cuma aku tak berapa betul mengira, maklumlah benci subjek matematik.hahaha). Aku pun cuba mengira, dan aku beritahu pada sahabatku itu yang kemungkinan orang yang hilang itu tidak pergi jauh dan sedang berfikir cara pulang.

Sehari selepas itu, sahabatku memberitahu aku perkara itu. Kebetulan sama sahaja kisahnya. Memang orang yang hilang itu berfikir-fikir macam mana nak pulang, tetapi yang lainnya pula dia memang dah pergi jauh.


Kisah Kedua, permohonan kerja

Seorang lagi sahabat aku, bercerita masalah yang dialaminya. Katanya dia khuatir akan ada pertindihan tarikh masuk kerja dan tarikh dia menyelesaikan 'paper'nya. Jadi aku pun saja-saja minta dia lihat tarikh bila dia tahu tentang keputusan dia diterima kerja lalu aku meminta dia melihat pada tarikh Islamnya pula. Seperti tadi, aku mula mengira. Aku pun tak pasti tepat atau tidak. Cuma aku kata pada dia, dalam pertimbangan. Apa yang dipertimbangkan? Aku pun tak pasti tapi itulah yang aku mampu kata. Jadi, kata-kataku itu bukan satu tilikan, bukan? Aku pun beritahu pada sahabatku, ianya sekadar kiraan. Tak tentu betul.


Kisah Ketiga, barang hilang.

Dia ini aku baru kenal. Perangai mengalahkan budak remaja. Manja sangat. Kisahnya pagi tadi. Sudahlah aku di'panah' dengan SMS pedasnya mengatakan aku mengalahkan PM gara-gara tak jawab panggilan dan balas SMS dia. Aduh. Rupa-rupanya, dia nak mengadu. Mengadu dia kehilangan. Seawal pagi subuh, aku mendengar luahan hati dia. Tak apa. Layan saja dulu.

"Awak barang saya hilang ni, macam mana?"

Seperti dua kes yang lepas-lepas, aku pun bertanyalah tarikh pada kalendar Islam. Jadi, aku beritahu pada dia, barang itu tak lari mana-mana pun. Mungkin tertindih bawah bantal atau tersembunyi. Sebaik saja aku kata begitu, tak semena-mena panahan lagi aku terima. Katanya aku berdosa menilik nasib. Hah? Itu namanya tilik nasib?

Sesiapa yang kenal aku, memang tahu sangat yang aku ini pantang dipijak. Berhujah panjang lebarlah aku dengan si dia. Belum sempat menghabiskan ayat, talian terputus. Sah kredit dia habis. Padan muka.

Pagi tadi, setibanya aku di pejabat, dia minta maaf menerusi SMS. Katanya...

"dah jumpa barang tu... bawah katil.
Tapi satu lagi barang belum jumpa... awak"

Konon. Nak main ayat jiwang pula. Dengan meniru gaya Nabil Raja Lawak...

"Mimpilah ko Jep....!"

Tak mainlah ayat-ayat jiwang ini, Nanti hati cepat berkarat!

Tuesday, May 11, 2010

Langkawi, bisakah bertemu kembali...?

Hari ketiga = 10/05/2010

Semalam tidur awal. Perut meragam tahap paling penghabisan. Semua serba tak kena. Bila tidur awal, bangun pun tentulah awal. Hari ini masih ada satu lagi baki destinasi yang tertinggal. Kilim Geoforest Park.


nampak tak batu-batu atas tu menyerupai seekor penyu?

Kami bertolak awal. Disebabkan aku tak berapa sihat, abah pula mengambil tugasku. Setibanya ke destinasi, kami disambut dan terus dibawa menaiki bot. Ya Allah. Masha-allah... subhanallah. Sukar untuk digambarkan dalam kata-kata. Angin menderu yang menyentuhi kulit pipi seakan memberi salam. Damai dan tenang. Antara bukti kebesaran Allah kutatapi. Bersama kamera video di tangan, kurakam setiap detik.


bersemangat betul Miqhail... tak sabarlah tu!


"Abah, bersiap sedia... jangan duduk tepi sangat!" pesanku


seronok betul, kan?


Sentiasa cun...

Di persinggahan pertama, kami dibawa ke Gua Kelawar. Pertama kali dibawa masuk ke dalam gua yang gelap dan dihuni sekumpulan kelawar yang sedang nyenyak tidur bergantungan. Abang Zamri yang mengepalai kumpulan menyuluh lampu. Aku dan Ayuz selaku jurukamera tidak dapat menyelesaikan tugas kerana keadaan yang amat gelap. Along tenang bersama Miqhail dan suaminya, diekori rapat oleh Ayuz dari belakang. Aku ketinggalan beberapa tapak di belakang dek kerana leka mengintai sang kelawar yang nyenyak tidur. Ada juga terniat di hati mencampak anak batu, tapi kubatalkan sahaja. Silap haribulan aku yang kena gigitan memandangkan aku yang paling belakang dan tentu sekali paling 'berat' untuk berlari.


inilah dia...


Tiga lelaki dalam famili kami... abah, abang Zamri dan Miqhail


Umi... menanti abah

Mujur abah dan umi tidak ikut. Kedua-dua mereka menunggu di jeti ditemani penjaga gua. Baik orangnya, manis dan peramah. Setiap soalan yang aku ajukan (termasuklah soalan tak masuk akal!) mampu dijawabnya. Biasalah aku, suka sangat menduga orang.


setia menemani abah... isteri mithali

Sepanjang di gua, pelbagai perkara yang kami temui. Malangnya, kami terpaksa berpatah balik kerana gua satu lagi merupakan jalan yang sukar. Rendah betul siling gua. Kalau nak lepas, perlu merangkak. Merangkak? Dengan baju formal, seluar putih dan si Miqhail di tangan? Mustahil.


papan maklumat untuk dibaca...


teka berapa usia tiang gua ini?


tekun membaca...

Beberapa minit kemudian, kami sekeluarga dibawa pula melawat ke kolam ikan. Peliknya, nelayan di sini mengatakan mereka tidak menjaganya tetapi ikan-ikan ini sendiri yang datang. Macam-macam kisah yang dikongsi bersama oleh pakcik Omar. Pelbagai maklumat yang aku perolehi.


nak lebih thrill... duduk paling depan


bot-bot nelayan...


yok, mudik lagi...


tekun mendengar penerangan pakcik Omar


ini belangkas jantan...


ikan sumpit beraksi...

Lebih menyeronokkan lagi apabila melihat gelagat ikan-ikan sumpit yang mampu menembak air setinggi 2 kaki. Menurut pakcik Omar, ikan sumpit tidak akan menunjukkan kelebihannya itu di lautan, melainkan di sini, Aku juga berpeluang memegang dan berkenalan dengan ikan-ikan pari. Lucu apabila mendapat tahu orang-orang Timur Tengah yang pernah berkunjung di sini memberi nama kepada setiap ikan pari itu. Nama masing-masing pun unik. Fatimah, Hussein, Omar dan macam-macam lagi.


kisah di sebalik gambar... aku hampir terjatuh ke dalam sangkar ikan
sebab dilanggar mamat Iran sebelah tu... minta maaf pun tidak!



sempat pose....


abah menikmati keindahan alam ciptaan Allah


Subhanallah...

Setelah hampir setengah jam menghabiskan masa melihat ikan-ikan, kami dibawa untuk memberi makanan kepada burung helang. Ada cara unik untuk memanggil burung-burung helang ini. Pada mulanya, aku fikirkan hanya ada dua atau tiga ekor. Jangkaan aku salah kerana terlalu banyak burung helang yang datang merebut makanan yang berupa ketul-ketulan ayam.


teknik memanggil si burung helang...


si burung helang sedang menghampiri...


mula memburu...


"ada masanya mereka bergaduh sesama sendiri" kata pemandu bot


menangkap dengan kakinya...


aksi si helang yang agak macho pada pandangan mata aku

Lama juga kami berhenti melihat gelagat burung-burung ini. Kemudian, kami dibawa pula mengelilingi pulau dan dibawa ke laut luas. Masha-allah. Indah sungguh. Kami dibawa ke muka gerbang yang memisahkan Thailand dan Malaysia. Seakan ada muka pintu ke alam lain. Tanpa perlu pasport, pasti senang sahaja untuk menembus ke perairan Thailand itu. Tetapi kalau tertangkap... masaklah jawabnya.


belakang Ayuz pintu gerbang yang memisahkan
perairan Malaysia dan Thailand



perhatikan betul-betul, batu hujung tu mirip muka
orang Red Indian...



muncung Ayuz dan muncung Red Indian...
hidung yang mana mancung? hahaha



ada lebih kurang 99 buah pulau di Langkawi,
salah satunya pulau ini... Pulau Kasut!


Si penganjur percutian tersenyum puas

Apabila tiba masa, kami pun dibawa balik ke darat. Sempat juga aku menoleh memandang jeti yang kutinggalkan. Indah sungguh. Terasa berat hati dan kaki untuk melangkah pergi. Percutian ini antara yang terbaik pernah aku alami. Langkawi sememangnya satu destinasi yang memberi kepuasan. Indah, aman dan tenang. Lupa segala masalah yang menghurung. Sekembalinya kami ke kondo, bermakna aku perlu bersedia untuk kembali ke duniaku. Kuala Lumpur.


Kembali semula ke darat ...


masing-masing tak putus menceritakan pengalaman (yang sama)


Miqhail tertidur, bukan sebab letih ...
tapi bosan melihat ikan-ikan tadi

Di kesempatan ini, aku mahu mengucapkan jutaan terima kasih kepada encik Aman dan anak-anak buahnya yang begitu ramah dan teramat baik melayan karenah kami sekeluarga. Terutama sekali kepada encik Aman yang sudi membenarkan kami berehat di apartment miliknya sementara menunggu waktu penerbangan kami kembali ke Kuala Lumpur. Pasti kami akan menceritakan pengalaman kami bersama anda sepanjang berada di Langkawi. Kepada sesiapa yang mahu bercuti di Langkawi dan perlukan seseorang yang boleh menguruskan jadual percutian anda di Langkawi, encik Aman dan rakan-rakan adalah orang yang paling tepat!


si nakal Miqhail yang bersiap awal...


kolam renang di apartment Aman...
teringin nak mandi tapi letih sangat....



siap sedia untuk sesi bergambar kenangan...


senyuman siapa paling lebar...?

Pukul 8.10 malam, pulau bersejarah ini kami tinggalkan. Sejam juga kami berada dalam penerbangan ekoran keadaan cuaca yang agak buruk dan tidak mengizinkan. Dan disepanjang perjalanan itu juga mataku tidak lepas memandang cermin, seolah-olah memandang Langkawi yang telah pun ditinggalkan.


salah seorang rakan Aman yang menghantar kami sehingga
ke lapangan terbang



penganjur yang telah berjaya dengan misinya...


siap sedia untuk berangkat pulang


sempat lagi main SMS... ish ish ish


menunggu masa untuk berlepas...


Miqhail yang meliar....


dah sampai...


bertemu kembali KL!!!

Bisakah akan aku bertemu kembali dengan pulau yang penuh dengan kisah lagenda ini?


potret famili (wajib ada setiap percutian...hahaha)

Monday, May 10, 2010

Melewati Hari Terindah Di Langkawi

Hari Kedua = 09/05/2010

Suasana malam di Langkawi memang tenang dan mendamaikan. Sedang orang lain tidur nyenyak dibuai mimpi, hanya aku seorang terkebil-kebil memandang siling. Waktu begini membuatkan aku mula benci dengan diri sendiri. Alah, sakit orang perempuan. Biasalah tu. Tambah orang macam aku, tiap-tiap kali datang pasti badan rasa rimas semacam. Selalunya, aku akan kacau orang lain (nak alihkan rasa sakit) tapi lain pula kali ini. Mood tak baik. Awal-awal lagi aku dah bangun.


Penganjur percutian...


pasangan emas paling bahagia...

Sepertimana biasa, aku akan mengikut abah. Keluar cari-cari makan. Kataku pada abah, cari makan di gerai-gerai lagi sedap. Jadi, mengembaralah kami anak-beranak meredah pekan Kuah. Kalau di Selayang atau Rawang, gerai makanan memang senang ditemui. Berbeza dengan keadaan di sini. Namun begitu, makanan yang dijual amat murah harganya. Kuih untuk 4 biji hanya seringgit. Di Kuala Lumpur, jangan haraplah nak merasa dapat harga macam itu.


Pemandu bertugas... sedia untuk aktiviti hari ini

Setelah selesai menyentap, kami sekeluarga pun mula bergerak mengikut jadual yang telah diberikan. Aktiviti pertama, mangrove di Kilim Geoforest Park. Memandangkan kami dah menggunakan perkhidmatan seorang agen, tak perlu risau tentang pembayaran sebab dah bayar awal-awal. Cuma datang dan terus naik bot. Sebaik sampai, ada masalah yang timbul. Semangat yang berkobar-kobar untuk melihat alam semulajadi dengan lebih dekat semakin menipis. Abang Zamri dan Along buat keputusan untuk kami sekeluarga datang semula ke Kilim ini pada esok hari.


Sibuk dengan kamera...


muka bengang penganjur...


gabungan pelbagai rasa...


beli jangan tak beli...


Miqhail tak sabar nak main air...


seronok sakan...

Destinasi kedua pula ialah Oriental Village. Di sini, ada pelbagai aktiviti boleh dilakukan. Tarikan utamanya pula adalah kereta kabel. Menariknya, Along tidak mahu ikut serta. Alasannya, dia dah pernah pergi. Abah dan umi pula tak boleh berjalan jauh. Hanya aku dan Ayuz sahaja yang tinggal. Maka, dengan perasaan gentar aku menurut sahaja aktiviti yang telah dirancang sejak awal lagi. Tak aku nafi, yang ketinggian bukanlah sesuatu yang aku gemari. Malah, boleh menggeletar badanku dibuatnya. Inikan pula duduk dalam kereta kabel. Sedangkan duduk dalam gondola Eyes On Malaysia yang tak seberapa tinggi tu pun aku dah kecut, inikan pula gunung Mat Cincang. Aduhai... mujur ada Ayuz.


banyak lagi tempat nak pergi ni...


Muka aku yang agak ketakutan...

Seronok juga berada di puncak gunung ini. Udaranya aman dan segar. Kalaulah ada benda yang aku mahu bawa pulang sebagai cenderahati dan kenangan untuk diri sendiri, aku memilih untuk membawa pulang udara segar dan nyaman di pergunungan ini. Setelah lama berkeliaran di sekitar puncak dan puas bergambar sakan, kami dua beradik pun turunlah. Itupun sebab terima sms dari umi. Katanya, ada banyak lagi tempat yang perlu dilawati.


macam mana dia boleh senyum dalam takut-takut?


Tinggi!!! Kalaulah terjatuh....


kugenggam sekuat yang boleh...


aksi dua beradik...

Sebaik turun, aku dapat melihat sekumpulan orang yang mengerumuni seorang anak gadis. Kulihat dan amati, si gadis itu sedang memegang ular sawa. Aku dengan perasaan yang teruja terus menuju ke arahnya. Umi tidak suka dengan idea aku untuk memegang ular sawa itu. Memandangkan ramai yang memilih untuk memegang ular sawa bersaiz kecil dan aku kesuntukan masa, aku memilih untuk memegang ular sawa yang bersaiz besar. Umi cuba melarang aku, tapi aku tetap berdegil. Inilah satu-satunya cara untuk aku melepaskan perasaan takut ketika di puncak tadi. Alhamdulillah, aku berjaya memegang ular sawa itu. Walau sedikit geli-geleman tapi menyeronokan. Abah hanya memandang dari kejauhan. Manakala Miqhail pula tampak takut. Hahaha. Tahu takut juga budak kecik ni.


menahan geli....


Abah melihat dari jauh...


"Apahal kau ni Izan?"
mungkin itu yang abah mahu katakan...



Lebar betul senyuman masing-masing

Kalau ikut pada jadual, destinasi seterusnya adalah telaga tujuh. Ia terpaksa dibatalkan ekoran ramai yang tidak mahu mengunjungi tempat itu dan kami bergerak menuju ke Beras Terbakar. Sampai sahaja ke Beras Terbakar, semua jadi rambang mata kecuali aku. Maklumlah, aku ini bukannya suka membeli-belah. Jadi, aku terus pergi melihat Beras Terbakar serta membaca sejarahnya. Menarik! Salah satu cara orang Melayu paling bijak melawan Siam. Siapa kata Melayu bodoh itu, baik fikir-fikirkan balik. Kebetulan sudah singgah di sini, kami semua singgah mengisi tangki makanan masing-masing dengan hidangan nasi ayam ala-ala Beras Terbakar. Hitam pekat kicap yang disediakan. Masin sungguh kuahnya. Berselera sungguh si Miqhail makan.


Beras Terbakar


Isi tangki masing-masing


Tekun baca sejarah...


Baki beras yang masih tertinggal...

Kamudian, Beras Terbakar kami tinggalkan dan menuju pula ke Makam Mahsuri. Sebelum bercerita lanjut, ada kejadian misteri yang berlaku. Percaya atau tidak, kami tidak dapat bertemu dengan jalan ke Makam Mahsuri. Peliknya, sebelum ini banyak kali kami gunakan jalan yang sama tetapi apabila kami benar-benar ingin menziarahi makamnya, perjalanan terasa semakin jauh. Pelik? Ya. Aku yang memandu pun naik pening. Tak jumpa-jumpa sehinggalah kami berhenti seketika dan merancang semula perjalanan. Alhamdulillah, sampai juga kami ke Makam Mahsuri.


makam Mahsuri

Lebih kurang setengah jam kami menghabiskan masa di sini. Pelbagai info yang aku baca termasuklah kisah di sebalik sumpah tujuh keturunan yang dilafazkan oleh Mahsuri. Ada mengatakan ianya lagenda, ada juga yang mengatakan ianya sekadar mitos. Jujurnya aku punyai pendapatku sendiri yang tidak mahu ku kongsi di sini. Apa-apa pun juga, manusia tidak pernah lari dari perasaan hasad dengki. Perasaan yang diwarisi sejak zaman lahirnya manusia. Tinggalan berjuta-juta tahun dan mustahil untuk ditinggalkan. Kerana hasad dengki, orang lain menjadi kurban. Mendengar kisah Mahsuri membuatkan aku rasa sedih. Mengapa wanita sebegitu sering jadi mangsa?


Manjanya si Miqhail...


Apalah yang cuba si kecik ni buat?

Ketika menziarahi makamnya, seakan satu perasaan pilu menyelubungi kalbu. Sempat juga kusedekahkan Al-Fatihah. Aku tidak mengenalinya, tetapi naluri seorang manusia dan yang paling, hati seorang wanita... aku rasa sayu.


Tak boleh diam-diam...


Kolam air panas?


Rehat sebentar...

Selesai sahaja meninggalkan jejak di Makam Mahsuri, kami menuju pula ke Dataran Lang. Ya, di sini lebih dikenali sebagai medan fotografi. Masing-masing tidak mahu melepaskan peluang merakam kenangan dan bergambar dengan Pak Helang yang kacak lagi gagah. Jurugambar profesional, Ayuz dan aku... siap berbaring atas lantai untuk mengambil sudut dan pose yang tepat. Dengan meletakkan tanda diri di Dataran Lang, kami pulang ke markas untuk bersiap sedia makan malam di Pantai Cenang. Kali ini, sakit aku makin menjadi-jadi. Hanya larat menelan nasi pabrik.


Kat sana tu...


Umi dan abah, bersama cucu kesayangan


Famili Along


Bergaya sungguh....


Bebas... muntahkan segala masalah!!!


Umi yang tak ketinggalan memberi pose!

Oleh kerana sudah malam dan kesakitan yang semakin menjadi-jadi, aku tinggalkan hari ini setakat ini. Jumpa lagi esok.