Monday, November 30, 2009

Apahal ni?

Swiss ban mosque minarets in surprise vote

By ALEXANDER G. HIGGINS, Associated Press Writer Alexander G. Higgins, Associated Press Writer – Sun Nov 29, 6:40 pm ET

GENEVA – Swiss voters overwhelmingly approved a constitutional ban on minarets on Sunday, barring construction of the iconic mosque towers in a surprise vote that put Switzerland at the forefront of a European backlash against a growing Muslim population.
Muslim groups in Switzerland and abroad condemned the vote as biased and anti-Islamic. Business groups said the decision hurt Switzerland's international standing and could damage relations with Muslim nations and wealthy investors who bank, travel and shop there.
"The Swiss have failed to give a clear signal for diversity, freedom of religion and human rights," said Omar Al-Rawi, integration representative of the Islamic Denomination in Austria, which said its reaction was "grief and deep disappointment."
About 300 people turned out for a spontaneous demonstration on the square outside parliament, holding up signs saying, "That is not my Switzerland," placing candles in front of a model of a minaret and making another minaret shape out of the candles themselves.
"We're sorry," said another sign. A young woman pinned to her jacket a piece of paper saying, "Swiss passport for sale."
Lanjut klik di sini

Sunday, November 29, 2009

Bila Kesepian Berbicara...


Wallpaper menarik tapi...

Sedang asyik melayan diri yang ketika ini mengalami sindrom kurang pendengaran, teringat pula aku kepada salah satu filem kegemaranku. Secara peribadinya, aku memberikan klasifikasi malar segar kepada filem ini. Filem yang aku maksudkan, Khamoshi - The Musical. Kali ini, bukanlah pelakon kegemaran yang menjadi punca utama aku memilih filem ini sebagai filem yang tak pernah luput dalam ingatan. Jujurnya, filem ini berdiri kerana kekuatan plot dan semestinya penghayatan watak yang dimainkan oleh pelakon utamanya. Ya, bukan selalu pendukung utama sesebuah filem (tambah pula industri perfileman di India) diletakkan secara keseluruhannya di bahu pelakon wanita. Kalau ada sekalipun, boleh dikira dan antara contoh yang paling kuat adalah Mother India.

Kala industri perfileman Hindi (yang kini lebih dikenali dengan nama Bollywood - bak kata seseorang, gelaran nama Bollywood diberikan oleh orang yang mati otak!) meletup dengan fenomena Hum Apke Hain Kaun dan Dilwale Dulhania Le Jayengge pada tahun 1995, Khamoshi tenggelam. Malah dengan keajaiban gandingan Madhuri-Salman dan kehebatan pasangan Kajol-Shahrukh Khan (ops, Dato'....), filem ini hanya tinggal debu tanpa disedari kehadirannya. Bahang yang dibawakan filem arahan kem Rajshri dan Yash Chopra sekaligus menidakkan filem Khamoshi yang sebenarnya perlu diberikan perhatian yang sama. Industri ghairah mencalonkan dan melambakkan anugerah kepada HAHK juga DDLJ, Khamoshi sekurang-kurangnya masih menerima sedikit simpati dengan berjaya merangkul Anugerah Kritikan untuk tiga kategori penting Filmfare iaitu Filem Terbaik, Pelakon Wanita Terbaik (Manisha Koirala) dan Penyanyi Latar Wanita Terbaik (Kavitha Krishnamurthy untuk lagu Aaj Mein Upar).

Berbalik kepada filem Khamoshi-The Musical, berkisarkan Annie, seorang anak kepada pasangan cacat pendengaran dan juga bisu. Kedua-duanya sekali. Sepanjang hayat, (semenjak dari kecil sehingga dewasa) dia mengabdikan diri kepada ibu bapanya tanpa berfikir tentang dirinya sendiri. Dia memendam satu impian, dan amat mencintai muzik. Namun, impian dan kesukaannya itu merupakan musuh terbesar kepada kedua ibu bapanya terutama sekali selepas kematian adik lelakinya yang mati akibat leka bermain loceng di puncak menara gereja. Jadi, dia tiada pilihan lain melainkan menikmati muzik secara sembunyi-sembunyi. Sehinggalah di satu hari dia bertemu dengan Raj yang kebetulan merupakan seorang penyanyi dan pemuzik. Melalui Raj, Annie mula berani melihat impiannya.

Itu adalah antara plot Khamoshi. Dilema yang dihadapi oleh Annie, tentangan keluarga yang memusuhi muzik dan tidak mahu melepaskan Annie (kerana tanpa Annie, hidup mereka kekosongan!), kekasih yang setia menunggu dan sama-sama ingin berjuang. Dalam masa yang sama, bapa Annie membenci Raj kerana hakikatnya Raj jugalah yang akan membawa anaknya pergi. Kalau nak diceritakan memang terlalu panjang.

Antara adegan-adegan yang amat aku sukai dan melekat sehingga ke hari ini...

1 - Ketika Annie berusia 9 - 10 tahun, ayahnya memaksa Annie menjual sabun dari rumah ke rumah. Annie dimarahi kerana tidak mampu memuaskan kehendak hati ayahnya yang mahukan Annie terus tersenyum. Dek kerana ingin memuaskan hati si ayah, Annie berkeras pada dirinya sendiri dan cuba sedaya upaya untuk sentiasa tersenyum dan memastikan sabun yang dijualnya dibeli pelanggan.




Ayah Annie... lakonan Nana Patekar


Senyum begini... luas lagi


Cuba senyum... terbaik untuk puaskan hati ayah!

2 - Annie bertemu dengan Raj di perkuburan. Dan di setiap pertemuan Annie dan Raj memang unik. Adakalanya di kedai muzik, di pesta yang bertemakan topeng, di studio tinggal, di rumah api dan hentian bas. Adegan yang paling terkesan antara kedua watak ini adalah ketika Raj menceroboh masuk ke rumah Annie dan bertanyakan kenapa Annie mula menjarakkan diri. Annie terus berlari membawa Raj ke bilik ayah dan ibunya lalu menjerit sekuat hati dan mengatakan jeritannya tidak akan didengari oleh sesiapa melainkan dirinya sendiri. Bermula saat itulah Raj faham situasi Annie dan membantu serta memberi sokongan untuk Annie mencapai impian dan dalam masa yang sama tidak mengabaikan tanggungjawab sebagai anak yang baik.













3 - Keluarga Raj datang ke rumah Annie untuk sesi perkenalan (breaking the ice), tapi disebabkan kecacatan dan sikap inferior ibu Annie membuatkan majlis hari itu jadi teruk. Dan ketegangan suasana perdebatan antara Annie dan ibunya, aku kira amat cantik. Bayangkan bagaimana kesepian berbicara? Itu yang menariknya adegan ini.


Ice breaking ... keluarga Raj dan Annie


Inferior si ibu... lakonan Seema Biswas


Cuba memujuk....


Debat dalam sepi...

4 - Annie menyanyikan lagu Yeh Dil Sun Raha Hai, untuk rakaman studio serta disaksikan oleh ibu dan ayahnya. Annie menyanyikan dan dalam masa yang sama turut membuat bahasa isyarat semoga ayah dan ibunya faham. Emosi kesemua watak ketika itu memang memberi kesan kepada aku yang menonton. Tambah pula bait-bait lirik yang benar-benar menyentuh hati.


Bahasa Isyarat....


Manisha Koirala... Annie


Nyanyian dan bahasa isyarat....


Salman Khan... Raj


Terharu... faham nyanyian anak mereka
berpandukan bahasa isyarat
(Sesuatu yang tidak baik bakal berlaku...)

5 - Annie dihalau keluar oleh ayahnya dan di mana Annie mengungkit semuanya. Ayat yang paling meninggalkan kesan terhadap aku (aku rasa semua yang mempunyai perasaanlah akan terasa!) ...

"Kamu tak benarkan saya untuk menangis sekalipun, ... yang kamu tahu paksa saya untuk senyum senyum senyum!"



"Selama hari ini kamu tak pernah anggap saya sebagai anak. Saya bukan anak kamu tetapi suara kamu."



"Bila saya sakit, kamu tak benarkan saya sakit. Bila saya kecil kamu tak biarkan saya kecil."



"Hari ini saya nak jadi ibu dan kamu nak rampas daripada saya"

Tak dapat aku nafi, memang filem ini memberikan impak yang amat mendalam pada diri aku. Ketabahan seorang anak perempuan, harapan yang diberikan oleh ibu bapa kepada dirinya, membuatkan filem ini amat dekat dengan insan yang segolongan dengan aku. Cinta dan impian bukanlah tunjang utama. Lakonan yang dipersembahkan oleh Manisha Koirala, Nana Patekar, Seema Biswas dan Salman Khan amat bertepatan. Sentuhan sulung pengarah tersohor Sanjay Leela Bhansali ini (pada awalnya menemui kesukaran untuk mencari pelakon gara-gara tiada sesiapa pun sanggup memperjudikan nasib berlakon di bawah arahan pengarah baru, tambahan pula dulunya dia hanyalah seorang koreografer! biasa yang bukan sehebat Farah Khan atau Saroj Khan) telah membuka mata ramai dan sehingga ke hari ini semua nama-nama besar dari Shahrukh Khan (yang dulu pernah menolak tawaran Sanjay!) sehinggalah Hrithik, semuanya berebut-rebut mahu berlakon filem arahannya. Lihatlah saja filem Devdas dan akan datang Guzarish!

Apa yang boleh aku katakan, aku lebih gemar memilih filem Khamoshi berbanding filem-filem arahan Sanjay Leela yang terkemudiannya termasuklah Hum Dil De Chuke Sanam, Devdas dan Saawariya. Aku rasa hanya Black yang menemukan kembali ketulusan Sanjay seperti filem sulungnya Khamoshi. Apa-apa pun, Khamoshi tetap di hati dan mungkin aku terlalu menggilai filem ini sehinggakan aku pernah adaptasikan ianya menjadi sebagai skrip drama sebabak dengan tajuk Suara!


Antara poster Khamoshi yang paling aku suka....

Saturday, November 28, 2009

Kebocoran Gegendang?


kalau boleh nak nangis macam bayi ni... huhuhu

Raya kali ini tak begitu meriah, terima kasih kepada telinga kiriku yang tiba-tiba diserang sakit kuat. Kalau raya Aidilfitri lepas, aku di serang batu karang (alhamdulillah sekarang dah pulih, baki batu-batu pun dah keluar habis!) kali ini, telinga pula buat hal. Sebenarnya sejak Isnin lepas aku dah mula terasa kesakitannya, tapi buat tak endah. Malas nak layan. Sudahnya, semalam aku terduduk tak dapat nak gerak. Lagi menyakitkan hati, terdengar-dengar seakan bunyi tapak kaki hampir dengan gegendang.



Nak dijadikan cerita, masa Andak datang ke rumah semalam telinga aku buat pe'el tahap kritikal. Aduh! Malas betul nak layan tapi bunyi dengung ditambah dengan denyutan yang bagaikan mengikut degup jantung membuatkan aku tak tahan dan menyerahkalah. Aku pinta untuk dibawa ke klinik. Tak mahu ke hospital, buat habis duit minyak saja.

Terkedek-kedeklah aku masuk ke dalam kereta yang ketika itu dipandu oleh abang Zamri sambil ditemani Along. Mulanya aku nak pergi sendiri, al-maklumlah dah besar panjang. Tambah pula di rumah masih ada keluarga Andak. Tak manis pula kalau tinggalkan rumah begitu saja beramai-ramai. Niat aku tak kesampaian bila Along kata yang aku tak mungkin boleh pandu kereta sendiri. Betul juga kata Along. Sedangkan masa abang Zamri pandu kereta pun aku dah rasa bergetar satu badan, inikan pula nak memandu sendiri.

Sampai di klinik, kebetulan tak ada pesakit. Jadi, sampai-sampai terus masuk. Macam biasa aku teruslah cakap tanpa segan silu.

"Doktor, saya sakit telinga....,"

Doktor hanya senyum. Tak apa, senyuman itu boleh dimaafkan. Lantas dia menarik cuping telingaku. Rasa nak menjerit pun ada juga. Tapi kutahan. Tak mahu tunjuk sakit sangat, khuatir diketawakan.

"Tak beraya?" soalnya yang sengaja menyimbah bara dalam telingaku.

Aku gelak saja. (faham-fahamlah macam mana aku gelak, bergegar bilik tu dibuatnya)

"Sakit macam mana nak raya?" aku balas balik dengan soalan.

Doktor yang tidak ingin kuketahui namanya itu, gelak dan tersengih.

"Telinga awak ada bisul," katanya lagi sambil meletakkan otoskop/teropong telinga (siapa yang pernah sakit telinga tahulah teropong yang aku maksudkan!)



"Oh, tapi kenapa saya saja yang selalu dapat bisul tu. Ini bukan kali pertama doktor. Tak silap saya, beberapa bulan lepas pun saya baru sakit telinga dan dalam tahun ini saja tak terkira berapa kali dah," kataku lagi kali ini aku mahu tahu yang sebenar-benarnya.

"Gegendang telinga awak pernah kebocoran sebelum ini?" soalnya lagi seolah-olah aku ini doktor kepada diri sendiri.

"Entahlah doktor. Setiap kali saya sakit telinga, doktor cuma cakap telinga saya dihinggap virus. Tak pernah pulak cakap gegendang saya bocor," kataku yang agak kebingungan.

"Masa saya guna alat tadi, saluran telinga awak agak sempit. Selain ada bisul, gegendang awak langsung tak beri tindakbalas dan warnanya pucat dan pudar tak seperti gegendang yang sihat," terangnya pula.

Aku makin bertambah bingung. Bukankah kalau gegendang bocor maknanya kita akan jadi pekak? Tapi setahu aku, aku taklah pekak pun dan masih mampu mendengar bukan macam isteri Pak Man Tempe dalam cerita Seniman Bujang Lapok yang memaksa orang lain terjerit-jerit bila bercakap dengan aku.

"Apa saya perlu buat doktor?" soalku nak keluar cepat. Malas nak melayan lagi celoteh doktor itu.

"Cuci, tapi bukan cuci sendirilah. Kalau cuci sendiri berbahaya. Awak perlu pergi ke hospital untuk lakukan cucian telinga untuk menghilangkan segala bakteria dan kulat yang mungkin ada dalam saluran telinga," jelasnya lagi sejelas-jelasnya.

"Terima kasihlah doktor," kataku lantas mula melangkah pergi tapi sempat ditahan doktor.

"Selamat beraya ya," ujarnya dari kejauhan sebelum aku benar-benar melangkah keluar.

"Beraya hanguit kau," ujarku dalam hati.

Hari ini dah dua hari telinga aku berdondang sayang dengan irama heavy metal yang terkadangnya sengaja mengoyakkan dinding-dinding salur telingaku. Aduh, sakitnya tak terkira. Sabar sajalah. Mungkin ada hikmahnya.

Tuesday, November 24, 2009

Berkabung pilu...



Tak siapa faham melainkan diri sendiri...
Dan benar aku sepi...
Ku akui, jodoh tak panjang...
Tapi cukup untuk dikenang....
Harap dia bahagia dan tenang...
Selamat tinggal, selamat jalan sayang...

Khas buat Jiji...
Yang terakhir di sisi...
Pergi meneladani Jaanu...
Buat hati berkabung pilu...

Lapang Minda, Jiwa di Pelabuhan Dickson

Sekadar makluman ...
tangan dan lutut hakmilik Ayuz...

Terus terang... aku memang tak berapa suka nak pergi bercuti di tempat yang aku rasa boleh mengundang risiko. Tambahan pula, musim tengkujuh ini. Pergi boleh, tapi balik tak tentu lagi. Itu yang aku fikir sejak seminggu lalu (sejak dapat sms dari Mak Andak). Aduh, fobia tak tentu pasal.


Bilik penginapan di PD....

Dalam keadaan hati yang tak ketentuan, aku menurut saja kehendak lima yang lain. Umi, abah, along, abang Zamri dan Ayuz semuanya gembira. Tak ketinggalan, si Miqhail yang memang gembira ria sepanjang masa. Petang Sabtu, bertolaklah aku sekeluarga menuju Pelabuhan Dickson.


Aku pakai snow-cap ya, bukan anak tudung... aduh!

Tepat pukul 6.30 petang, sampailah kami ke Kondominium TNB. Tersergam indah bersama logo mentol di tengah kemuncaknya. Ada satu perasaan lain pula yang merasuk perlahan-lahan dalam hati. Subhanallah... tenang menyapa jiwa dan tika itu segala ketakutan hilang. Malah, tak tertahan-tahan pula kaki ingin melangkah ke tepian pantai.


sesi 'mendera' umi yang tak suka bergambar... aiya!


terikut-ikut 'hangin' Ayuz... hahaha

Disebabkan kelewatan dan mencecah Maghrib, aku pendamkan saja hasrat untuk menghempas diri ke dalam kolam. Selepas selasai Maghrib dan mengisi perut yang kekosongan, aku berdua dengan Ayuz dan Nurul (sepupuku) sepakat untuk mengabdikan diri ke tepian pantai.


abah dan andak, berdiskusi! Abg Zamri?
Tertidur agaknya. Rambut je yang nampak...hahaha

Walau dalam pekat malam, kami bertiga redah juga hinggalah sampai ke destinasi dengan bertemankan cahaya kesamaran dari bulan. Sungguh romantis, kalaulah ditemani dengan insan yang tersayang mungkin lebih indah perasaan hati ini. Deruan ombak yang memukul pantai semakin garang. Ketakutan muncul, tapi segera aku tepis dengan mengalihkan perasaan.

Bukan aku mahu mengenang, siapalah aku untuk menghentikan ingatan pada si dia? Tenang dan kegarangan ombak, membuatkan ingatanku perlahan-lahan menjejak si dia. Sayat sekejap rasa di hati. Rindu datang membisik, tapi masih gagal untuk menjeruk hati. Hah! Aku tak akan menitiskan air mata di sini. Tujuanku datang bukan untuk bersedih. Cepat-cepat kutarik diri, menuju ke taman permainan.


Aku dan Nurul... ahakz

Sudah bertahun-tahun rasanya tidak aku menikmati perasaan girang seorang kanak-kanak. Tatkala mata memandang buaian, segera aku melabuhkan punggungku. Mujur saiznya padan dengan lebar punggungku dan belayarlah aku, membelah malam. Seronok tak terkata, seakan bebas segala rasa yang berkurung di dalam.

"Anyah, nanti guard datanglah. Bangun cepat, ini tempat budak-budak," kata Ayuz sekaligus meranapkan hati anak kecil dalam diriku.


seronok sangat...

Nurul hanya ketawa memandang gelagat kami dua beradik. Atau mungkin sekali dia mengetawakan aku yang tak ubah seperti perangai budak-budak. Entahlah, hanya dia yang tahu.

Beberapa minit kemudian, dua lagi sepupuku turun dan menyertai kami. Semakin riuh keadaan taman permainan. Ditemankan pula suara-suara pengunjung lain yang kebetulan sedang menyanyi karaoke. Di satu sudut yang lain, sekumpulan keluarga sedang mengadakan sesi bakar-membakar. Inilah baru dinamakan percutian. Alangkah seronoknya kalau semua yang lain turut serta dan mengimbau kembali kenangan sewaktu arwah wan dan arwah tuk hidup dulu. Ya, kali terakhir percutian keluarga Zainal yang terbesar di PD, beberapa tahun yang lalu. Ah, betapa aku merindui saat-saat itu.

Sebelum masuk tidur, sempat juga aku menjeling ke arah kolam. Air birunya, melambai-lambai.

"Tunggu, esok pagi akan aku jamah juga engkau nanti," kataku sendiri sebelum masuk dan berlayar ke alam mimpi.

Keesokan hari, masing-masing bersedia dengan uniform ke kolam mandi. Hahaha, kelakar pula aku lihat diri sendiri. Melanggar peraturan diri (tak mahu mandi depan khalayak, malulah kononnya!). Sudah agak lama juga aku tak berbuat begini tapi disebabkan keinginan yang meluap-luap, aku benamkan saja peraturan diriku itu. Aku kepingin sangat bercuti ke tahap yang paling maksima!


'Briefing' sebelum terjun kolam...
Mak Andak dan Umi... chewaah!

Setelah selesai menyentap sarapan pagi (bihun goreng suku pinggan), aku pun menyerang kolam yang biru airnya. Tak sedar yang diri sedang diperhatikan. Ah, lantaklah, korang mengata korang tanggunglah dosa. Niat aku nak hilangkan tensen yang menghinap di jiwa, hati dan minda. Dek kerana tak tahu teknik betul untuk berenang, berjalan-jalanlah aku di dalam kolam. Hahaha. Lawak sungguh.



Along dan suami,
bangga dengan pelampung untuk Miqhail!


Gaya Along yang kawal cun... hehehe


Gaya lupa diri si Miqhail....


Miqhail dan uncle Ijam... kiut sangat!

Aku tak mengalah. Ayuz pun begitu. Sudah memang tabiat kami dua beradik tak akan mengalah. Jadi, masing-masing dengan usaha sendiri, belajar juga berenang sambil menerima sedikit tunjuk ajar dari Nurul. Nurul, terima kasih ya! Along dan suaminya pula menemani si kecil Miqhail yang bahagia di atas pelampungnya. Kasihan, tak boleh lama. Mukanya kebiruan dan badannya menggeletar kesejukan. Aku dan Ayuz beserta Anuar, Ijam dan Nurul masih enggan berganjak dari kolam. Sudahnya, 2 jam kemudian, barulah hati masing-masing tergerak untuk keluar.

Sopannya....

Mana aku nih? Tak nampak-nampak pun...


Teka yang mana satu aku?
Hihihi... yang belakang sekali itulah!

Namun aku puas. 2 jam dalam kolam, aku sudah pandai berenang (semestinya bukan tahap Michael Phelps). Beberapa kali juga aku dapat perhatikan seorang mamat ini tenung aku tak sudah. Lantaklah. Mata kau, rezeki kau... gamak hatiku. Malas nak berfikir sangat sebab berfikir bukanlah peraturan yang diperlukan ketika bercuti... hahaha. Jadi, tak lengkap pula pergi ke Pelabuhan Dickson tanpa mencecah kaki ke dalam air laut. Dengan bersemangatnya, kami berlima pergi pula ke gigi pantai.


Anak-anak Andak... Ijam, Nuar dan Nurul

Ala-ala manja....

Adegan kejam... 18 tahun ke atas... hahaha

Tak sedar, dalam meniti tepian pantai rupa-rupanya aku sudah sedikit jauh ke dalam. Ombak besar menghempas badanku yang kegempalan ini dan bersyukur aku tidak tumpas dan kelemasan. Berlari-larilah aku naik ke tepian semula. Besar betul ombak. Dalam hati yang mula tak tenteram, aku tarik tangan Ayuz.

"Jom naik, jangan buat hal kat sini,"

"Kau pergilah, awal sangat lagi ni," kata Ayuz.

"Apa-apa jadi nanti, umi tanya aku. Baik naik cepat!" bentakku.

"Naik ajelah, nanti aku naik pula. Nak mandi kolam lagi ni," katanya pula sambil tangannya memegang telefon yang baru dibelinya.

Nak tak nak, aku pergi juga dan berlari naik ke kondo. Seperti biasa, umi serang aku bertanyakan mana yang lain. Aku kata yang mereka ada di laut. Apa lagi, masing-masing panik. Aku tak melayan sangat dan masuk ke dalam bilik air. Bertafakur dalam seminit dua. Aku keluar semula dan umi sempat pesan...

"suruh Ayuz jangan main dekat laut... abang Zamri kata ombak besar!"

Aku angguk saja.

Sampai-sampai aku di kolam, Ayuz melambai. Alhamdulillah, dia dengar cakap. Aku pun apa lagi? Terjunlah mendapatkan dia dan yang lain-lain yang sedang bersuka ria berenang. Sesi kedua dalam air, mencecah sehingga 2 jam. Umi di atas sudah berkali-kali memanggil tapi aku hanya senyum tanda tak mahu berganjak lagi.

Disebabkan sudah ramai yang bertebeng di tepi kolam, aku ajak Ayuz naik. Tak baik pula lama-lama dan buatkan orang lain menunggu. Naiklah aku dan Ayuz. Rehat beberapa ketika dan pergi pula ke bilik sauna bersama Along, Mak Andak, Nurul dan Ayuz. Umi tak mengikut sebab keletihan dan tidur. Seronok juga bersauna. Habis setiap inci badanku berpeluh.

"Izan, inilah caranya orang-orang kaya nak berpeluh. Tak payah bersenam, duduk pejam mata, santai... peluh pun keluar," kata Along.

"Cara orang malas!" kata Ayuz pula sambil diikuti hilaian tawa masing-masing.

Waktu malam, dua keluarga ini pun mengembara mencari tempat untuk mengisi perut. Jimat Tomyam. Unik betul nama kedai makan itu. Seunik tomyamnya yang tidak berasa. Hahaha, habis juga dalam tak sedap-sedap itu. Apa taknya, dah perut kosong melopong, kalau sediakan kuih sekeras batu pun habis dilahap. Hahaha.

Tepat pukul 6.30 pagi hari Isnin, aku sekeluarga pulanglah semula ke kota sambil di hati berkata-kata

"Bila lagi kita nak bercuti seperti ini ya?"

Wednesday, November 18, 2009

Mainan Tidur?



Kata orang, mimpi bawa petanda. Kata orang juga, mimpi itu mainan tidur semata. Kata aku? Entahlah. Selalunya, mimpi yang aku dapat terselit satu-satu petanda. Mimpi yang paling aku tak boleh lupa, 6 bulan sebelum arwah wan meninggal. Waktu itu, aku terus ceritakan pada abah dan umi. Mereka kata, jangan percaya sangat. Bila arwah wan jatuh sakit, barulah aku dapat kaitkan dengan mimpi itu. 6 batang gigi aku luruh sendiri. 6 bulan kemudian, arwah wan meninggal. Kebetulan atau memang ia satu petanda?

Berundur lebih beberapa tahun ke belakang sebelum itu, ketika aku di tingkatan 3. Berjaga malam, baca buku, sambil ditemani siaran THR (Hindi Power - 3 pagi). DJ Andi Hakim. Seingat aku, aku sedang baca Sejarah dan terlelap. Dalam tidur-tidur ayam itu, aku didatangi Tuk Ibrahim (datuk angkat di Selayang). Berpakaian serba putih. Bersih sungguh. Dia kata padaku, supaya belajar rajin-rajin. Sebaik saja dia pergi, aku terbangun. Lagu masih lagi berkumandang. Keesokan harinya, abah beritahu yang Tuk Ibrahim dah meninggal. Terkejut aku dibuatnya. Adakah rohnya yang datang padaku?

Beberapa hari kebelakangan ini pula, aku dikunjungi satu mimpi yang agak aneh. Aneh tapi membuatkan aku tidak mahu dia pergi. Aneh yang membahagiakan. Pelik? Aku pernah alami mimpi yang sama ketika zaman ASK dulu. Kerap juga aku berkongsi cerita mimpi ini dengan adik-adikku - Timah, Jiha, N dan Salwa. Sehinggakan Jiha pernah mengaitkan mimpiku itu dengan lagu Tam Spider, Mungkinkah Terjadi? Aduh, kali ini dia muncul lagi dan kembali buat aku keangauan di siang hari. Mencari-cari tuan punya diri kerana dia muncul dalam kesamaran dan kekaburan dalam mimpi.

Aduh! Aku tak mahu melayan perasaan. Bak kata seorang teman, tak guna merindu dan mencari-cari orang yang tak bisa ditemui dalam dunia realiti. Terima kasih ya teman, kerana mengingatkan aku kewujudan dunia realiti ini dan tak selamanya aku perlu terus selesa di alam fantasi ciptaan sendiri.

Spider

Mungkinkah Terjadi

Seringkali hati bertanya
Tiap saat kita bersama
Sampai bilaku harus memendam rasa

Tak pernah aku merasai
Bibir terkunci
Jiwa bergelora rasa tak percaya
Adakah ku bermimpi
Mimpi di siang hari

( korus )
Dirimu... telah lama ku nantikan
Wajah yang bermain
Di mimpi-mimpiku
Hidupku.. kini bagaikan penjara
Tanpamu di sisi tak bermakna oh..oh..

Mungkinkah akan terjadi
Dirimu aku miliki
Berilah tanda kepastianmu
Namun jika tak tercapai
Harapanku
Selama hayat dirimu tetapku sanjungi

Saturday, November 14, 2009

Barah dalam Perhubungan

Satu penyakit yang boleh memusnahkan satu-satu perhubungan - syak wasangka dan salah faham. Namun begitu, manusia telah diberikan peluang untuk membuat pilihan sama ada untuk berterus-terang atau bersikap serkap jarang. Apa pula kaitan antara dua perkara ini dengan perhubungan? Percayalah, ianya terlalu berkait rapat dalam perhubungan 2-hala. Terserah kepada setiap individu sama ada memberat kepada sikap positif atau pun negatif.

Hari ini aku ingin bercerita tentang salah faham, memandangkan aku pernah (dan aku pasti semua manusia juga) berada dalam situasi ini yang mana, sukar untuk mempercayai dan selalu berusaha 'menjatuhkan' kepercayaan terhadap individu lainnya. Ya, aku bercakap melalui pengalaman dan ingin kongsi serba sedikit dengan semua (yang sedia menerima sahaja). Harap boleh diperbetulkan dan memulihkan mana-mana hubungan yang sedang melalui masalah. Insya-Allah.

Setelah mengenal dunia dari sudut dan akal yang dewasa, aku dapat mengenal punca yang kebiasaannya mencederakan satu-satu perhubungan (tahap cedera okay lagi, ada juga tahap mati dibunuh... aduh!). Maklumlah, sudah 26 tahun aku hidup, sudah banyak tempat dan manusia yang aku temui. Dengan usia (yang boleh diklasifikasikan sebagai - matang!) ini jugalah, membuatkan aku terlibat dalam pelbagai hubungan mengikut perubahan fasa kehidupan, kanak-kanak, remaja dan dewasa.

Setiap fasa kehidupan ini, manusia bertindakbalas mengikut akal fikir dan juga emosi. Semasa di peringkat kanak-kanak - hubungan lebih berkait dengan emosi. Akal fikir datang hanya kemudian. Kanak-kanak lebih cenderung bertindak mengikut emosi. Kalau timbul sebarang masalah, satu sahaja jalan penyelesaian; aku tak nak kawan dengan kau!

Bila sampai ke tahap remaja, emosi masih lagi memainkan peranan dan diikuti dengan akal fikir. Disebabkan itulah, kita dapat lihat remaja sering bergerak dalam kumpulan. Tidak kiralah bilangannya besar mahupun kecil. Ini kerana, mereka memerlukan sokongan untuk setiap perbuatan yang mereka lakukan. Jika ada sebarang masalah, emosi akan berperang dengan akal fikir. Terkadangnya, emosi menguasai dan akal fikir terkebelakang. Ada masanya pula emosi ditinggalkan jauh, dan akal fikir menakluki segala keputusan. Terserah kepada sejauh mana nilai sensitif yang ada pada remaja itu sendiri.

Menjelang dewasa, emosi agak perlahan, akal fikir adalah tunjang dan bercampur pula dengan ego. Ya, satu-satunya anugerah terbesar untuk manusia adalah keegoan. Rendah atau tinggi, terpulang kepada setiap individu itu untuk membentuknya. Golongan dewasa lebih gemar bergerak sendiri dan pada ketika inilah terbentuknya individualisme; aku lebih bagus sendiri/Orang lain hanya menyusahkan/Tak ada orang lain pun aku boleh hidup. Tetapi, harus difikirkan, sampai bila manusia boleh hidup sendiri? (mati memanglah sendiri, tapi kita sedang berbicara tentang HIDUP, bukan MATI!)

Berbalik kepada barah dalam hubungan, pernah tak terfikir, apa punca salah faham?

1 - cakap-cakap belakang
2 - kata-kata yang ingin diluahkan tidak kesampaian maksudnya
3 - sikap sambil lewa
4 - cenderung berfikiran negatif

Kadang-kadang, sebagai manusia kita rasa terganggu apabila mendengar kisah seseorang yang kita kenali atau memang rapat, dari mulut orang lain. Pada ketika itu, mulalah pelbagai soalan bersarang dalam otak.

'Kenapa dia tak beritahu aku?'
'Aku ada buat salahkah, sampai dia tak mahu bercerita dengan aku?'

Ini adalah simptom-simptom yang akan membenihkan pula rasa syak-wasangka.

'Oh, dia dah tak percaya akulah ni.'
'Mesti dia fikir aku ini buruk sangat sampai tak nak bercakap dengan aku.'
'Dah jumpa orang lain, lupakan akulah itu.'
'Senangnya dia percayakan orang lain, tak ada pendirian betul!'

Jadi, tak mustahil sikap syak-wasangka yang membenih ini akan melahirkan satu lagi sikap - cenderung berfikiran negatif. Apabila seseorang dah mula memilih untuk berfikiran negatif, maka dia akan mula merasakan seakan 'dunia' tidak adil dan terlalu pilih kasih dengan rasa terasing, padahal dia sendiri yang memilih untuk mengasingkan diri.

Kemudian, ia akan membarah dan memusnahkan perhubungan yang ada pada individu itu kerana, kepercayaannya pada orang lain sudah menipis. Semua orang dirasakan 'makhluk asing' dan tidak layak diberikan mandat kepercayaan. Jika seseorang sudahpun mencapai tahap ini, sangat sukar baginya untuk memulakan satu lagi perhubungan yang baru kerana serik dan berhati-hati dalam memilih kawan.

Jika difikirkan semula, semua ini boleh dielakkan. Perlu ada sikap berterus-terang dan berfikiran positif. Sekiranya ada sesuatu yang mengganggu atau tercuit dalam hati, bersemuka dan bertanyakan terus kepada individu tersebut dan jangan simpan di dalam diri sendiri. Insya-Allah, semuanya akan elok-elok saja. Berfikiran terbuka dan menerima segala teguran (yang baik-baik saja ya!) akan memulihkan diri sendiri dan memelihara setiap perhubungan yang ada. Ketepikan sikap ego kerana ianya tidak akan membawa manusia ke mana-mana melainkan menjadikan seseorang itu lebih sombong dan angkuh.

Namun begitu, ada juga jenis perhubungan yang berlandaskan sesuatu niat. Niat yang sememangnya tersembunyi dan tidak dapat dilihat.

'Aku perlukan dia sebab dia pandai'
'Aku perlu berkawan dengan dia sebab duit dia, harta dia'
atau
'Bila aku dengan dialah, orang akan kenal aku'

Kalau jenis hubungan ini, memang dah tak ada cara penyelesaian. Mungkin lebih bagus, cepat-cepat angkat kaki dari terus menyeksa diri. Tak guna terus berkawan dengan seseorang yang semata-mata ingin menggunakan diri kita. Secara peribadi, aku pun pernah melalui situasi ini (berkawan dengan aku semata-mata dia mahukan perhatian yang sama dan bila dia dah berjaya aku dijatuhkan tergolek-golek bawah tapak kakinya... aduh!) Kecewa tak tertanggung, malah kebencian yang melambung!

* Janganlah sampai tiada langsung sikap ego. Susah pula nanti, takut dipijak-pijak sehingga ke tapak kaki. Berpada-padalah mengawalnya. Kawal ego bukan ego kawal diri.

Thursday, November 12, 2009

Buat Aku Tersenyum



Orang dulu-dulu pernah berkata, jika hari dimulakan dengan senyuman maka sepanjang hari, perkara yang baik-baik sahaja yang akan berlaku. Pagi tadi, aku berbincang dengan ketua editorku tentang kegagalanku menghadirkan diri ke pejabat ketika waktu kerja.

Aku nampak kegusaran di wajahnya, tetapi dia katakan padaku yang cuti-cutiku itu diluluskan dan kira langsai. Bertuah aku rasakan tatkala itu. Kalau di tempat lain, mahu saja surat berhenti dilayangkan di atas meja. Terima kasih banyak-banyak kepadanya kerana memahami dan sekaligus membuatkan aku tersenyum.

Kemudian, para sahabatku yang tak putus-putus bertanya khabar. Fatimah dan juga Harvindar. Memang mereka sentiasa memberikan kata-kata untuk mengembalikan kegembiraanku.

Kala tengah hari, aku sengaja tidak keluar makan (dah kena mula bertapa!). Aku cuma makan roti kismis yang dibelikan abah. Alhamdulillah, kenyang juga perut dibuatnya. Di waktu ini, aku cuba mengalihkan fikiranku dengan mencari lagu-lagu yang boleh membuatkan aku terhibur dan tersenyum.

Memang nasib menyebelahi aku. Setiap lagu yang aku ingin dengar, berjaya aku cari. Termasuklah sebuah lagu Norway dengan tajuk Alvedan. Bahasanya tidak aku faham, tetapi lagunya memang mengkhayalkan.

Menjelang petang, aku berpeluang pula bersembang secara cyber dengan Airul dan Shaima(kawan mayaku dari Dubai). Aku paling tak boleh lupa kata-kata yang diberikan oleh Airul. Terima kasih dik, kau benar-benar buat akak tenang tadi.

Kemudian, beberapa minit sebelum balik, ketua editorku memberi 3 naskah majalah (berkisarkan kereta semestinya!), dan yang paling aku suka adalah majalah kereta kerana ada Mat Kacau. Kali ini, tangan dan biji mataku tak lepas memegang dan membaca setiap isi kandungannya. Ya! Aku bukan setakat senyum, malah turut ketawa sorang-sorang. Mujur, aku masih mampu mengawal diri. Kalau tidak, pasti bergegar meja di hadapanku.

* Kata orang, lebih banyak kita ketawa, lebih banyaklah sedih yang sedang disembunyikan. Bagi aku pula, ketawa itu penawar duka. Kalau dengan ketawa boleh buat kita lupa tentang kesedihan kita... tak salahlah. Yang penting, kita tidak terus dibelenggu dengan perasaan negatif terhadap diri sendiri.

Demi aku berjanji...


Aku dan Fatimah...
2 manusia paling PELIK/ABNORMAL!!!

Pagi-pagi lagi aku dah bangun. Jiwa dan fikiran tak tenteram. Asyik memikirkan keputusan yang bakal aku terima. Seperti biasa, abah menawarkan diri untuk menghantar aku ke hospital. Kali ini aku terpaksa menolak. Mungkin, kalau siap awal, aku boleh terus ke pejabat. Maklumlah, semalam aku tak datang kerja. Ada masalah keluarga sikit. Umi pula siap beri kata-kata semangat. Supaya aku bertenang untuk terima keputusan itu dan jangan lupa beritahu dia sejurus sahaja dapat keputusan.

Aku sampai ke hospital dalam pukul 8.40 pagi. Awal betul. Dalam perjalanan nak sampai ke hospital, Fatimah sms. Lega sikit hati ini. Malah, sms Airul pun aku dapat. Cuma ayat yang berlainan makna. Aku terus menuju ke kaunter. Ambil nombor untuk pendaftaran. Sebaik saja menyerahkan kad temujanji berwarna biru, jururawat bertugas kata...

"Eh, awalnya datang. Temujanji awak ni pukul 10, kan? Pergilah makan-makan dulu ke,"

Tujuan aku datang awal, sebab nak balik awal. Lagipun, aku datang ke sini semata-mata nak dengar keputusan. Bukannya buat pemeriksaan. Tak apa, aku hanya senyum dan berlalu pergi sebaik saja menerima nombor giliran 3013 (dan ketika itu nombor giliran dipanggil adalah 2001). Aduh! Jenuh menunggu dan aku memang tak suka menunggu. Oleh kerana tidak mahu diri dibelenggu kebosanan dan kerisauan, aku melangkah keluar dari lobi dan menuju ke satu kawasan yang tidak ada orang. Aku buat panggilan kepada Fatimah.

Nasib baik ada Fatimah. Dia sedang bersiap-siap, tetapi tetap sabar melayan aku. Mungkin dia faham, ada sesuatu yang terbuku dalam hati yang tak terluahkan tempoh hari.

"Sabar sajalah kak Shai, lainkali kau baca betul-betul waktu temujanji tu," nasihatnya padaku.

9.30, aku naik semula ke lobi. Terkejut beruk aku dibuatnya bila lihat di papan merah yang nombor giliran sudah melepasi nombor aku, 3022. Aku meluru ke kaunter dan bertanya kepada jururawat yang masih melayan pesakit lain.

"Maaf, nombor saya dah terlepas," kataku sambil tersenyum.

"Duduk dulu, kami panggil nanti," katanya tanpa memandang mukaku.

Apalah nasib? Kalau aku tak dengar kata-kata satu jururawat tadi, aku akan duduk saja di situ. Tunggu dengan sabar. Aduh. Beberapa minit kemudian, nombor aku dipanggil. Dan berjalanlah aku menuju ke klinik pembedahan am. Terlalu ramai orang sampai ke luar. Aku terpaksa berdiri dan tunggu di luar pintu sambil memasang telinga takut-takut terlepas nombor giliranku yang baru, 2010.

Mahu 2 jam juga aku berdiri. Penat kaki, jangan cakaplah. Lebih penat dari latihan di Putrajaya dulu. Semasa ukuran berat dan tekanan darah diambil, aku sempat bertanya kepada jururawat yang sudah kukenali sejak pertama kali kaki kujejak di klinik itu.

"Ramai betul pesakit hari ini?" soalku.

"Esok lagi ramai, tapi itulah. Doktor yang lambat. Turun pukul berapa? Masuk pula, makan-makan dulu, macam-macamlah. Pesakit ramai...," katanya, meluahkan rasa. Aku faham sangat.

Sebelum tiba giliran aku, Harvindar buat panggilan. Aku senyum sahaja. Kali terakhir aku bercakap dengan dia, minggu lepas dia maki-hamun aku sebab tak beritahu. Hari ini, kemarahan dia dah reda dan dia siap beri kata-kata semangat beserta amaran - beritahu keputusannya.

Pukul 12.30, barulah aku berkesempatan masuk berjumpa doktor. Semua doktor perempuan 3 kaum. Sejuk mata memandang - 1 Malaysia betul. Si gadis melayu tekun membaca keputusan, si gadis cina memberitahu keputusan dan si gadis india, membawa kad temujanji keluar.

Tunggu surat cuti yang diberi pun makan masa setengah jam. Pukul 1? Aduh. Malaslah aku nak fikir. Kaki dah kebas berdiri saja. Sebaik saja dapat surat cuti itu, aku terus menuju ke tempat kereta. Mulalah sesi panggilan kepada mereka yang sentiasa menantikan panggilan dari aku. Pertama-tama sekali, tentulah umi dan abah. Kemudian barulah kawan-kawanku, Harvindar dan Fatimah. Aku tak mahu telefon Ayshah dan Azwa sebab mereka tengah berkerja.

Keluar hospital pukul 1.30 dan dah alang-alang lewat ni, aku pecut kereta sampai Kuala Lumpur. Aku ambil kesempatan hari ini untuk mengambil gambar konvo yang dah berkurun siapnya. Untuk menemani aku, aku bawa sekali Fatimah. Dan bila Fatimah bertemu Shahaini, terbalik dunia pun boleh. Tak sedar masa berlalu. Tepat pukul 3.30, pecut pula dari rumah Fatimah ke ASWARA.

Pelik dan ajaib betul! Tak pernah-pernah aku lihat ASWARA begini. Maksud aku, pejabat buka sampai pukul 4 (kebiasaannya masa aku belajar dulu pukul 4 dah tak ada orang!) Bila aku dapat gambar itu, rasanya nak bakar pun ada. Kenapalah pose aku macam itu? Entahlah. Susah aku nak cakap. Ada nampak macam bangga diri, berlagak dan tak percaya. Huduh betul!


Antara pose yang paling BANGANG dari aku...
aduh!!!

Sebelum balik, aku cakap dengan Fatimah.

"Jom kita makan KFC,"

"Mana boleh? Kau ingat hati kau tu. Jangan sampai melarat," katanya pula.

"Ini kali terakhirlah Fatimah. Lepas dari ini, berpuasalah aku sampai 3-5 bulan, jomlah," pintaku.

Fatimah hanya senyum dan sempat juga kami merembat gula-gula lolipop.


Malu-malu pula akak sorang ni...


Buruknya perangai... ish ish ish

"Kau memang dah buang tabiatlah kak Shai. Tak pernah-pernah makan lolipop, hari ini pula kau menyungkah gula-gula ni,"

"Teringin, nak buat macam mana?" kataku sambil tersenyum nakal.

Pukul 7, baliklah aku ke pangkal jalan. Dalam hati aku memasang azam dan ini juga janjiku kepada mereka yang sentiasa menyelitkan namaku dalam doa mereka. Insya-Allah, aku harus melakukan transformasi pada diri. Untuk umi, abah, Along, Ayuz, Miqhail, Harvindar, Fatimah dan semua yang selalu mendoakanku. Aku janji...



Tak ada kerja lain nak buat?
Bergegar KFC dengan suara hilai tawa Shai-Timah