Tuesday, November 24, 2009

Lapang Minda, Jiwa di Pelabuhan Dickson

Sekadar makluman ...
tangan dan lutut hakmilik Ayuz...

Terus terang... aku memang tak berapa suka nak pergi bercuti di tempat yang aku rasa boleh mengundang risiko. Tambahan pula, musim tengkujuh ini. Pergi boleh, tapi balik tak tentu lagi. Itu yang aku fikir sejak seminggu lalu (sejak dapat sms dari Mak Andak). Aduh, fobia tak tentu pasal.


Bilik penginapan di PD....

Dalam keadaan hati yang tak ketentuan, aku menurut saja kehendak lima yang lain. Umi, abah, along, abang Zamri dan Ayuz semuanya gembira. Tak ketinggalan, si Miqhail yang memang gembira ria sepanjang masa. Petang Sabtu, bertolaklah aku sekeluarga menuju Pelabuhan Dickson.


Aku pakai snow-cap ya, bukan anak tudung... aduh!

Tepat pukul 6.30 petang, sampailah kami ke Kondominium TNB. Tersergam indah bersama logo mentol di tengah kemuncaknya. Ada satu perasaan lain pula yang merasuk perlahan-lahan dalam hati. Subhanallah... tenang menyapa jiwa dan tika itu segala ketakutan hilang. Malah, tak tertahan-tahan pula kaki ingin melangkah ke tepian pantai.


sesi 'mendera' umi yang tak suka bergambar... aiya!


terikut-ikut 'hangin' Ayuz... hahaha

Disebabkan kelewatan dan mencecah Maghrib, aku pendamkan saja hasrat untuk menghempas diri ke dalam kolam. Selepas selasai Maghrib dan mengisi perut yang kekosongan, aku berdua dengan Ayuz dan Nurul (sepupuku) sepakat untuk mengabdikan diri ke tepian pantai.


abah dan andak, berdiskusi! Abg Zamri?
Tertidur agaknya. Rambut je yang nampak...hahaha

Walau dalam pekat malam, kami bertiga redah juga hinggalah sampai ke destinasi dengan bertemankan cahaya kesamaran dari bulan. Sungguh romantis, kalaulah ditemani dengan insan yang tersayang mungkin lebih indah perasaan hati ini. Deruan ombak yang memukul pantai semakin garang. Ketakutan muncul, tapi segera aku tepis dengan mengalihkan perasaan.

Bukan aku mahu mengenang, siapalah aku untuk menghentikan ingatan pada si dia? Tenang dan kegarangan ombak, membuatkan ingatanku perlahan-lahan menjejak si dia. Sayat sekejap rasa di hati. Rindu datang membisik, tapi masih gagal untuk menjeruk hati. Hah! Aku tak akan menitiskan air mata di sini. Tujuanku datang bukan untuk bersedih. Cepat-cepat kutarik diri, menuju ke taman permainan.


Aku dan Nurul... ahakz

Sudah bertahun-tahun rasanya tidak aku menikmati perasaan girang seorang kanak-kanak. Tatkala mata memandang buaian, segera aku melabuhkan punggungku. Mujur saiznya padan dengan lebar punggungku dan belayarlah aku, membelah malam. Seronok tak terkata, seakan bebas segala rasa yang berkurung di dalam.

"Anyah, nanti guard datanglah. Bangun cepat, ini tempat budak-budak," kata Ayuz sekaligus meranapkan hati anak kecil dalam diriku.


seronok sangat...

Nurul hanya ketawa memandang gelagat kami dua beradik. Atau mungkin sekali dia mengetawakan aku yang tak ubah seperti perangai budak-budak. Entahlah, hanya dia yang tahu.

Beberapa minit kemudian, dua lagi sepupuku turun dan menyertai kami. Semakin riuh keadaan taman permainan. Ditemankan pula suara-suara pengunjung lain yang kebetulan sedang menyanyi karaoke. Di satu sudut yang lain, sekumpulan keluarga sedang mengadakan sesi bakar-membakar. Inilah baru dinamakan percutian. Alangkah seronoknya kalau semua yang lain turut serta dan mengimbau kembali kenangan sewaktu arwah wan dan arwah tuk hidup dulu. Ya, kali terakhir percutian keluarga Zainal yang terbesar di PD, beberapa tahun yang lalu. Ah, betapa aku merindui saat-saat itu.

Sebelum masuk tidur, sempat juga aku menjeling ke arah kolam. Air birunya, melambai-lambai.

"Tunggu, esok pagi akan aku jamah juga engkau nanti," kataku sendiri sebelum masuk dan berlayar ke alam mimpi.

Keesokan hari, masing-masing bersedia dengan uniform ke kolam mandi. Hahaha, kelakar pula aku lihat diri sendiri. Melanggar peraturan diri (tak mahu mandi depan khalayak, malulah kononnya!). Sudah agak lama juga aku tak berbuat begini tapi disebabkan keinginan yang meluap-luap, aku benamkan saja peraturan diriku itu. Aku kepingin sangat bercuti ke tahap yang paling maksima!


'Briefing' sebelum terjun kolam...
Mak Andak dan Umi... chewaah!

Setelah selesai menyentap sarapan pagi (bihun goreng suku pinggan), aku pun menyerang kolam yang biru airnya. Tak sedar yang diri sedang diperhatikan. Ah, lantaklah, korang mengata korang tanggunglah dosa. Niat aku nak hilangkan tensen yang menghinap di jiwa, hati dan minda. Dek kerana tak tahu teknik betul untuk berenang, berjalan-jalanlah aku di dalam kolam. Hahaha. Lawak sungguh.



Along dan suami,
bangga dengan pelampung untuk Miqhail!


Gaya Along yang kawal cun... hehehe


Gaya lupa diri si Miqhail....


Miqhail dan uncle Ijam... kiut sangat!

Aku tak mengalah. Ayuz pun begitu. Sudah memang tabiat kami dua beradik tak akan mengalah. Jadi, masing-masing dengan usaha sendiri, belajar juga berenang sambil menerima sedikit tunjuk ajar dari Nurul. Nurul, terima kasih ya! Along dan suaminya pula menemani si kecil Miqhail yang bahagia di atas pelampungnya. Kasihan, tak boleh lama. Mukanya kebiruan dan badannya menggeletar kesejukan. Aku dan Ayuz beserta Anuar, Ijam dan Nurul masih enggan berganjak dari kolam. Sudahnya, 2 jam kemudian, barulah hati masing-masing tergerak untuk keluar.

Sopannya....

Mana aku nih? Tak nampak-nampak pun...


Teka yang mana satu aku?
Hihihi... yang belakang sekali itulah!

Namun aku puas. 2 jam dalam kolam, aku sudah pandai berenang (semestinya bukan tahap Michael Phelps). Beberapa kali juga aku dapat perhatikan seorang mamat ini tenung aku tak sudah. Lantaklah. Mata kau, rezeki kau... gamak hatiku. Malas nak berfikir sangat sebab berfikir bukanlah peraturan yang diperlukan ketika bercuti... hahaha. Jadi, tak lengkap pula pergi ke Pelabuhan Dickson tanpa mencecah kaki ke dalam air laut. Dengan bersemangatnya, kami berlima pergi pula ke gigi pantai.


Anak-anak Andak... Ijam, Nuar dan Nurul

Ala-ala manja....

Adegan kejam... 18 tahun ke atas... hahaha

Tak sedar, dalam meniti tepian pantai rupa-rupanya aku sudah sedikit jauh ke dalam. Ombak besar menghempas badanku yang kegempalan ini dan bersyukur aku tidak tumpas dan kelemasan. Berlari-larilah aku naik ke tepian semula. Besar betul ombak. Dalam hati yang mula tak tenteram, aku tarik tangan Ayuz.

"Jom naik, jangan buat hal kat sini,"

"Kau pergilah, awal sangat lagi ni," kata Ayuz.

"Apa-apa jadi nanti, umi tanya aku. Baik naik cepat!" bentakku.

"Naik ajelah, nanti aku naik pula. Nak mandi kolam lagi ni," katanya pula sambil tangannya memegang telefon yang baru dibelinya.

Nak tak nak, aku pergi juga dan berlari naik ke kondo. Seperti biasa, umi serang aku bertanyakan mana yang lain. Aku kata yang mereka ada di laut. Apa lagi, masing-masing panik. Aku tak melayan sangat dan masuk ke dalam bilik air. Bertafakur dalam seminit dua. Aku keluar semula dan umi sempat pesan...

"suruh Ayuz jangan main dekat laut... abang Zamri kata ombak besar!"

Aku angguk saja.

Sampai-sampai aku di kolam, Ayuz melambai. Alhamdulillah, dia dengar cakap. Aku pun apa lagi? Terjunlah mendapatkan dia dan yang lain-lain yang sedang bersuka ria berenang. Sesi kedua dalam air, mencecah sehingga 2 jam. Umi di atas sudah berkali-kali memanggil tapi aku hanya senyum tanda tak mahu berganjak lagi.

Disebabkan sudah ramai yang bertebeng di tepi kolam, aku ajak Ayuz naik. Tak baik pula lama-lama dan buatkan orang lain menunggu. Naiklah aku dan Ayuz. Rehat beberapa ketika dan pergi pula ke bilik sauna bersama Along, Mak Andak, Nurul dan Ayuz. Umi tak mengikut sebab keletihan dan tidur. Seronok juga bersauna. Habis setiap inci badanku berpeluh.

"Izan, inilah caranya orang-orang kaya nak berpeluh. Tak payah bersenam, duduk pejam mata, santai... peluh pun keluar," kata Along.

"Cara orang malas!" kata Ayuz pula sambil diikuti hilaian tawa masing-masing.

Waktu malam, dua keluarga ini pun mengembara mencari tempat untuk mengisi perut. Jimat Tomyam. Unik betul nama kedai makan itu. Seunik tomyamnya yang tidak berasa. Hahaha, habis juga dalam tak sedap-sedap itu. Apa taknya, dah perut kosong melopong, kalau sediakan kuih sekeras batu pun habis dilahap. Hahaha.

Tepat pukul 6.30 pagi hari Isnin, aku sekeluarga pulanglah semula ke kota sambil di hati berkata-kata

"Bila lagi kita nak bercuti seperti ini ya?"