Saturday, March 21, 2009

Universitikah ASWARA ...

Namanya pun sangat menjengkelkan. Setiap kali aku perkenalkan diri sebagai graduan ASWARA, pasti soalan ini akan ditanya... Apa benda ASWARA tu? ASMARA ke ISWARA ke atau AISHWARYA RAI? Tapi bila aku cakap... A.S.K... Hui, bagus tempat tu....

Aku tak tahu kenapa aku perlu bangga dengan ASK. Hal ini aku perlu ingatkan berulang kali pada diri aku. ASK masih yang terbagus. Memang aku tak bersyukur. Para senior aku pernah cerita, ASK bangunannya tinggi, selalu cari gaduh dengan orang-orang pejabat. Tak ada kemudahan itu dan ini. Tak ada buku-buku yang cukup untuk dijadikan rujukan. Tak ada studio tari tak ada makmal penulisan. Ya, memang aku tidak bersyukur. Entah kenapa hati aku mencemburui graduan yang dilahirkan dari ASK. Teramat cemburu. Lebih-lebih lagi bila melihat mereka lengkap berpakaian jubah dan skroll di tangan. CEMBURU DAN IRIHATINYA AKU!

Sekarang aku persoalkan... bangunan ASWARA yang memangnya besar. Walau duduk sedikit terceruk tapi masih mampu memakan tanah bukit yang menghijau. Sekarang hampir-hampir botak. Lantaklah, bak kata seseorang yang aku kenal. Ada pengorbanan untuk suatu kemajuan. Ya... ASWARA kini dah semakin maju. MAJU? MAJU SANGATLAH KONON!

Ini yang siswa-siswi ASWARA banggakan. Selain mencabuli flora, fauna juga turut ternoda.

ASK... mungkin tidak sehebat ASWARA. ASWARA lengkap dan bak kata 'orang' dalam... ASWARA adalah institut pendidikan kesenian yang paling sempurna dalam Malaysia dan akan menjadi misalan di rantau ASIA.

Aku hanya boleh katakan... angan-angan. Mat Jenin pun boleh cakap macam tu.

Bukan. Bukan aku persoalkan kredibiliti ASWARA. ASWARA memang terbagus dan terbaik. Barisan tenaga pengajarnya bukan persoalan di sini. Mereka memang yang terbaik antara yang terbaik. Tapi itu sahaja tidak mencukupi.

Aku naik menyampah, meluat dan terkadangnya 'naik hantu' setiap kali berdepan dengan golongan pentadbir ASWARA.

Kenapa? Soalnya bukan kenapa? Tetapi, perkataan yang boleh aku letakkan.... MALANG!

Sejak hari pertama aku menjejakkan kaki sebagai pelajar ASWARA sehinggalah sekarang... sembilan bulan bergelar graduan segala urusan tak pernah ada yang mencapai tahap memuaskan. Kalau ada 'rating' yang boleh aku letakkan atau beri hanyalah setakat ... 'KURANG MEMUASKAN' itu pun atas dasar simpati.

Minggu pertama (ketika itu masih dibawah ASK... tapi sudah berbau ASWARA), orientasi. Hebat. Hebat? Tak perlu diriwayatkan di sini.

Sebulan, aku terkejut. Bukan kejutan budaya. Tapi aku terkejut kerana kurangnya budi bahasa di ASWARA. Ya... tempat yang poster kiri dan kanannya 'BUDI BAHASA BUDAYA KITA'. Aku pun tak faham, apa kriteria untuk seseorang itu bergelar pekerja suruhan kerajaan. Adakah kerana wajah? Kecekapan? atau sekadar masuk tangan belakang?

Kalau nak kata wajah, tak sampai pun ke tahap AYU ONE IN A MILLION, kalau nak katakan cekap, cekap lagi penyambut tamu kat tempat kerja aku ni... tak payah pakai ijazah kot! Masuk tangan belakang? Oppss... akak tak boleh nak bagi komen.

Al-kisahnya... tanggal 18 Mac lalu, kami siswazah ASWARA yang dikumpulkan 2 penggal (2007-2008... apa ke jadahnya kumpul sampai 2 penggal? Kau pikirlah sendiri) semata-mata untuk peristiwa bersejarah. Ah... persetankan dengan sejarah... semuanya PARAH BELAKA!!!

Mula-mula, dapat panggilan. Hari khamis, 5.3.2009, tepat pukul 8.30 malam, dari pejabat ASWARA. Suara halus, sayup-sayup kedengaran memberitahu yang majlis konvo akan diadakan pada 19 Mac 2009.

Mulanya aku hanya anggap itu penangan kengkawan aje, macam wakenabeb tu. Apa taknya? Kalau korang kat tempat akulah, boleh percaya tak yang panggilan tu betul? Dahlah isu konvo ni macam nanah aje buat kami yang dah berabad graduat! Paling lucu, staff yang buat panggilan siap mintak tolong aku sampaikan pada kengkawan aku yang lain? Aku malas nak banyak cerita, aku pun beritahu nama-nama yang 'dia' perlu hubungi. Apa hal plak aku kena buat? Aku tak dapat gaji pun dari ASWARA! Dahlah beberapa kali duit aku ASWARA tak bayar. Simpan kat dalam perut siapa pun aku tak tahu. Tapi yang aku tahu, siapa jugak yang kebas duit titik peluh aku selama aku kat ASWARA... tak HALAL! Apa? Taulah aku bukan TUHAN nak cakap macam tu, tapi fikirlah sendiri, okay!

Aku beritahu ahli keluarga aku yang lain. Ada yang pelik, geleng kepala... tak percaya sebab tak ada surat jemputan yang rasmi. Hah!

Lagi memalukan muka aku sendiri bila abah mula buat perbandingan dengan universiti UiTM dan UIA...(Along UiTM dan aku pernah di UIA). Masa tu jugak abah labelkan ASWARA-TAK PROFESIONAL LANGSUNG! Aku tebalkan muka, kata bukan salah ASWARA, tapi pihak atasan tak dapat beri tarikh.

Macam biasa, umi dan abah termasuk Along, Abg Zamri, Ayuz dan aku jugak. Ada 3 kali pengalaman menghadirkan diri ke majlis konvo. Jadi, sebagai ibu... umi tahu hari itu hari bersejarah (kali ke-2 buat aku). Dia siap suruh aku tempah baju untuk konvo. Aku menurut aje. Masalah timbul bila tukang jahit kata dia tak boleh siapkan awal, dan yang paling awal pun 18 Mac pukul 6 petang. Umi setuju aje, kata sehari sebelum pun dah okay. Macam biasa, aku menurut.

Siapa sangka sial akan menimpa majlis konvo yang sepatutnya berlangsung 19 Mac? Eh, mestilah ada yang dah jangka... kakitangan kepala-mulut ASWARAlah apa lagi! Memperkotak-katikkan kami... siswazah-siswazah yang macam tak ada kerja lain!

Pagi Sabtu, 14 Mac 2009... aku terima satu SMS dari ASWARA. Mengatakan Konvo ditunda ke tarikh 18 MAY! Mangkuk Ayun betul. Aku malu sekali lagi kat umi dan abah, terutama sekali pada abg Zamri (UTM & UUM) dan Along (2 kali kat UiTM).

Nasib baik mereka memahami. Katanya

"tempat baru macam tulah, tak organize lagi"

Tengah hari dapat pula panggilan dari pejabat ASWARA

"maaf ya, sebenarnya 18 Mac...!"

Hah! Ini betul-betul sialan! Kau pikir aku ni barua ke apa? Suka-suka hati nak ikut jadual kau yang macam tongkang pecah!!!

Aku berlari lagi, bagitau umi dan abah. Along dan abg Zamri pun ada. Kali ni, dorang senyum dan cakap....

"Tempat baru macam ni...? Memang tak organize langsung!"

Hah! Tak ke malu muka aku? Aku tak berapa nak kisahkan sangat nasib yang menimpa diri aku. Pada hari berlangsungnya konvo tu, aku pakai yang aku tempah khas masa along bertunang. (Kau bayangkan ajelah, along dah beranak sorang pun sekarang. Lama betul baju yang aku pakai tu. Gara-gara nak ikut kehendak bangsat.... A-Sewel-WARA) Bangang! Tolol!

Kalau korang ingat itu kesudahannya... tidak! Masih banyak lagi peristiwa luka.

1 - Susun atur berterabur. Sekali lagi, aku tahu... abah sedang memerhati dan mencatat kekurangan ASWARA. Bilalah ASWARA ni ada kelebihan agaknya pada pandangan abah. Malu aku!

2 - Tetamu dilayan dengan begitu .... SIAL SEKALI! Hari tu, umi dan abah diberi layanan ... boleh tahan sebab mereka tak komen apa-apa tentang layanan. Tapi, ada 'anjing' yang menahan Along dan abg Zamri sebab bawa budak kecil. Biar aku terangkan... nanti korang anggap aku tak reti baca arahan.. budak-budak di bawah 12 tahun tak dibenarkan masuk. Sekarang ni, yang aku maksudkan bukan masuk ke dewan. Tapi masuk ke tempat pameran. Apa ke jadahnya mereka datang kalau duduk kat kaki lima? Dahlah tempat tetamu tak diberi skrin putih supaya mereka sama-sama lihat. Macam kat UiTM, UIA dan semua U yang lain. Opps... mereka semua kan U... mana nak sama dengan A... A-Sewel-WARA!

3 - Kena tunggu lama. Abah komen lagi. Yang paling pedih. ASWARA tak tahu adab. Tak kenang budi. Abah tanya kat aku....

arwah Zubir Ali siapa sebenarnya kat ASWARA ni?

Aku jawab,

"pensyarahlah abah, kenapa?"

Abah geleng. Dia kesal sebab ASWARA tak tahu kenang budi dan tak tahu adab. Adab apa?

"Tak baca AL-Fatihah pun!"

Aku pun kecewa juga. Aku tak sangka tiada bacaan AL-FATIHAH untuk arwah. Sekurang-kurangnya, itu sahaja yang mampu dilakukan... itupun tak terbuat. SOMBONG BENAR ASWARA!

4 - Selepas Konvo. Ada minah call aku.

"Bila boleh hantar jubah, sehari sepuluh ringgit denda"

Sebelum tu, tempoh pinjam hanya 3 hari. U lain... seminggu. UIA pun macam tu. Aku bukannya apa, manalah mereka-mereka yang lain sempat nak bergambar dengan famili. 3 hari tak cukup beb. Agaknya zaman dorang berkonvo dulu tak suka simpan gambar kenangan dengan famili. Jadi, mungkin sebab itulah mereka-mereka ini tak faham, kenapa aku dan ramai yang lain tak boleh hantar dengan segera. Lagipun, kami semua dah bekerja. Bukan penganggur. Nak bertempek kat ASWARA 24 jam. Macam-macam prosedur kena buat. Itu ini. Mintak bos pelepasan, itupun kalau dapat bos yang memahami. Kalau dapat bos yang suka ikut angin sendiri? Suka-suka hati nak denda konon.

Aku tak kisahlah... ambil ajelah duit deposit tu kalau lapar duit sangat!

Kesimpulan.....
Nak buat konvo berabad lama....
Bila buat.. macam stail koboi....
Inform pakai SMS je...
apa ingat konvo ASWARA ni macam UNDI MASUK AFUNDI KE???

WHAT THE DAMN-FUCKING UNIVERSITY IS THIS?